Tips memilih masker agar mudik aman dan sehat

·Bacaan 2 menit

Menggunakan masker yang tepat akan membantu mencegah penularan COVID-19 ketika tidak bisa terhindar dari kerumunan saat mudik Lebaran tahun ini.

"Pakai masker yang baik dan benar," kata Ketua Bidang Perubahan Perilaku, Satgas Penanganan COVID-19, Sonny Harry B Harmadi, saat acara virtual, Senin.

Menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan adalah protokol kesehatan yang utama dalam mencegah penyebaran virus corona. Sayangnya, adakalanya masyarakat tidak bisa terhindar dari kerumunan seperti saat mudik.

Sonny menyarankan masyarakat menggunakan masker dengan tingkat filtrasi yang tinggi, seperti masker medis atau masker yang memiliki tiga lapisan. Dia juga menyarankan masyarakat yang mudik untuk menggunakan masker medis supaya lebih aman.

"Kalau merasa sangat tidak bisa menjaga jarak, didobel dengan masker kain," kata Sonny.

Baca juga: Masjid Istiqlal siapkan masker cadangan bagi jamaah

Penurunan kasus COVID-19 membuat masyarakat merasa aman, terlihat sejumlah masyarakat mulai menggunakan masker kain saja ketika keluar rumah.

Sonny mengingatkan tingkat filtrasi masker medis lebih tinggi dibandingkan masker kain sehingga tetap merekomendasikan masker medis untuk digunakan selama mudik. Jika perlu, masyarakat juga bisa memiliki masker dengan tingkat filtrasi tinggi lainnya seperti KN95 dan KN94.

Selain menggunakan masker, masyarakat yang hendak mudik juga diimbau dalam keadaan sehat agar terhindar dari risiko kesehatan semakin memburuk.

Setelah dua tahun hidup di tengah pandemi, masyarakat diharapkan bisa melakukan skrining secara mandiri, yaitu mengenali gejala apa saja yang ditemukan pada COVID-19. Jika merasakannya, sebaiknya menunda mudik.

Skrining mandiri ini adalah penting karena COVID-19 baru bisa diketahui melalui tes PCR. Sementara, aturan yang berlaku tidak mewajibkan masyarakat yang sudah mendapatkan vaksin dosis ketiga (booster) untuk melampirkan bukti tes antigen atau PCR ketika mudik dengan kendaraan umum.

Selain itu, kewajiban melampirkan hasil tes negatif hanya berlaku pada perjalanan dengan kendaraan umum. Kementerian Perhubungan memperkirakan mudik Lebaran tahun ini paling banyak dilakukan dengan kendaraan pribadi.

"Masyarakat sudah dua tahun belajar, punya kesadaran yang tinggi, saling menjaga supaya betul-betul aman dan sehat," kata Sonny.

Masyarakat juga diminta untuk memahami titik-titik yang berisiko menjadi tempat penularan COVID-19, yaitu fasilitas umum. Oleh karena itu, jika mudik dengan angkutan umum, masyarakat diharapkan untuk selalu menggunakan masker.

Baca juga: Masker medis masih amankah dipakai saat mudik demi cegah COVID-19?

Baca juga: Soal penghapusan wajib masker, Departemen Kehakiman AS akan banding

Baca juga: AS tak akan berlakukan lagi mandat masker di pesawat dan kereta

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel