Tips merawat dan mencuci sajadah

Sajadah merupakan salah satu benda penting bagi umat muslim untuk menjalankan ibadah salat agar lebih khusyuk.

Sajadah yang bersih dan wangi akan menambah semangat dan ketenangan menjalan ibadah. Oleh sebab itu sajadah harus senantiasa dijaga kebersihannya dengan dicuci.

Mencuci sajadah bisa dilakukan sendiri di rumah, namun tidak disarankan menggunakan mesin pencuci atau pengering.

Produsen sajadah lokal yakni PT Anugrah Esa Mulia dalam keterangannya diterima di Jakarta pada Kamis menyarankan sajadah dicuci terpisah dengan pakaian yang lain, apalagi jika sajadah terbuat dari bahan beludru dan berwarna cerah. Sebab bahan tersebut sangat rawan akan luntur apabila terkena air.

Gunakan temperatur air biasa. Ketika pada sajadah terdapat berbagai noda yang cukup membandel untuk dibersihkan, maka bisa menggunakan cairan pembersih noda dan sikat yang memiliki tekstur berbulu lembut. Gunakan deterjen bubuk. Biasanya digunakan dengan cara dioles sedikit lalu digosok perlahan. Lalu, setelah noda mulai hilang, baru bisa melanjutkan dengan proses pencucian dengan air dan sedikit deterjen.

Baca juga: Seberapa sering sarung, mukena dan sajadah harus dicuci saat Ramadhan?

Setelah itu bilas tanpa diperas terlalu keras menggunakan tangan. Tidak disarankan menggunakan mesin pengering karena proses mengeringkan sajadah dengan mesin cuci juga bisa menyebabkan serat sajadah menjadi rusak.

Jemur sajadah dengan cara dibentangkan dan digantung pada tempat yang sirkulasi udaranya bagus. Lalu, cukup biarkan sajadah tersebut terkena hembusan angin. Untuk menjemur sajadah sangat kurang disarankan dijemur di bawah terik matahari langsung, sebab sinar matahari tersebut akan membuat bahan sajadah menjadi mudah lapuk.

Direktur PT Anugrah Esa Mulia Anoop Vasandani mengatakan produk sajadah PT Anugrah Esa Mulia bahkan telah menerima sertifikasi halal dari Kementerian Agama RI.

"Saat ini, alhamdulilah perusahaan kami menjadi pabrik sajadah pertama di Indonesia yang menerima sertifikasi Halal Indonesia dari Kementerian Agama RI. Sertifikasi ini kami dapatkan setelah melalui proses penilaian yang cukup ketat," katanya.

Anoop menambahkan, pencapaian ini menjadi bukti komitmen PT Anugrah Esa Mulia untuk terus meningkatkan kualitas produk dan pelayanannya dari waktu ke waktu. "Kami sangat bersyukur, berkat komitmen tersebut, kami telah menjadi distributor untuk para pelanggan setia dengan jumlah yang besar karena memiliki produk sajadah lebih dari 25 merek dan tipe. Beberapa merek produk yang paling laku di pasaran seperti sajadah Akbar, Al Miraj, Al Taqwa, Turkish, Sabeena," ucap Anoop.

Pabrik PT Anugrah Esa Mulia yang terletak di Cibinong, Bogor memiliki mesin tenun sebanyak 40 unit dan memproduksi puluhan ribu sajadah setiap hari. "Kami juga memperhatikan secara seksama ukuran sajadah. Hal ini terkait dengan kebutuhan selain ukuran tubuh seseorang, tapi juga fungsi sajadahnya."

Menurut Anoop, sajadah ukuran anak-anak menjadi penting diproduksi agar anak yang baru belajar shalat menjadi nyaman. "Untuk yang suka traveling kami memproduksi sajadah yang mudah dibawa."

Ukuran sajadah PT Anugrah Esa Mulia memiliki beberapa tipe. Mulai tipe Standar hingga Premium, dan Gold yang memiliki lebar 70 cm dan tinggi 110 cm. Ada juga sajadah tipe lain dengan ukuran lebih kecil, seperti AEM (lebar 60 cm, tinggi 105 cm), tipe Midi (lebar 53 cm, tinggi 105 cm), serta tipe Kepala (lebar 35 cm, tinggi 60 cm).

Tahun ini, sajadah estetis dengan motif motif minimalis dan warna yang soft disebut menjadi tren dan sangat digemari.

Baca juga: Material baju sustainable kian diminati

Baca juga: Keindahan terumbu karang jadi inspirasi busana Lebaran

Baca juga: Tips rintis bisnis hijab merek sendiri

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel