Tips Pilih Asuransi untuk Single Mother

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Siapapun yang memiliki anak kecil mengkhawatirkan masa depan mereka jika sesuatu terjadi pada mereka. Berikut adalah panduan untuk single mother tentang berbagai pilihan asuransi jiwa yang paling berguna dilansir dari laman Freemalaysiatoday.com, Minggu (25/10/2020).

Terdapat dua jenis utama asuransi jiwa dan variasinya masing-masing, diantaranya:

Pertama, asuransi jiwa berjangka dapat memberikan pertanggungan untuk tahun-tahun yang paling dibutuhkan, seperti ketika anak-anak masih kecil dan beranjak dewasa.

Polis asuransi jiwa berjangka dapat dibeli untuk jangka waktu tertentu, seperti 10, 20 atau 30 tahun. Jika ibu meninggal dalam periode ini polis akan membayar santunan kematian. Asuransi jiwa berjangka terbilang murah dan mudah didapat. Ini cukup untuk kebutuhan asuransi kebanyakan keluarga.

Mereka yang tertarik untuk mendapatkan satu atau lebih polis asuransi jiwa harus mendapatkannya lebih cepat daripada nanti karena premi naik semakin lama.

Kedua, asuransi jiwa utuh atau asuransi jiwa permanen memberikan perlindungan seumur hidup seseorang. Tidak seperti asuransi jiwa berjangka, polis ini memiliki nilai tunai yang tumbuh, pajak tangguhan, seiring pembayaran premi.

Pemegang polis dapat meminjam dengan nilai tunai atau mencairkan polis tersebut kapan saja. Asuransi jiwa utuh lebih mahal dan lebih sulit diperoleh. Hubungi penasihat keuangan jika seseorang mempertimbangkan asuransi seumur hidup untuk keluarga atau sebagai sarana investasi.

Perhatikan Masa Depan

Ilustrasi./Copyright unsplash.com
Ilustrasi./Copyright unsplash.com

Lalu apakah seseorang yang merupakan pengasuh utama atau pencari nafkah utama, mereka perlu memiliki asuransi jiwa untuk dirinya sendiri. Mengapa?

Jika seseorang adalah pengasuh utama dan mereka memiliki anak di bawah umur, orang lain harus merawat mereka jika pengasuh utama meninggal. Siapa seseorang itu harus ditentukan jauh sebelumnya, dengan pengetahuan itu.

Ingatlah bahwa anak-anak di bawah umur tidak dapat disebut sebagai penerima polis asuransi jiwa. Sebutkan nama wali dewasa yang akan menggunakan dana tersebut untuk membesarkan anak-anak. Sisa yang tidak terpakai langsung menjadi milik anak-anak ketika mereka berusia 18 tahun.

Atau, seorang pengacara dapat menciptakan kepercayaan untuk anak-anak dan kepercayaan itu dapat disebut sebagai penerima kebijakan. Uang akan dikendalikan oleh wali selama apapun yang diinginkan orang tua - sampai anak-anak berusia 18 tahun atau lebih.

Berapa banyak asuransi yang harus diambil? Itu tergantung pada berapa banyak anak, berapa usia mereka, berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk membiayai gaya hidup keluarga, berapa tahun untuk ditanggung dan apakah ada yang ingin menyediakan tambahan seperti biaya kuliah.

Misalnya, jika ada tiga anak kecil, berusia empat, delapan, dan sembilan tahun, disarankan untuk mengambil dua polis asuransi jiwa berjangka yang terpisah.

Dimana satu dengan manfaat jangka panjang tetapi kematian yang lebih rendah untuk mendanai gaya hidup anak berusia empat tahun, dan satu dengan tunjangan kematian yang lebih besar tetapi jangka waktu yang lebih pendek untuk mendanai ketiga anak hingga yang lebih tua berusia 18 dan 19 tahun.

Kemudian pencari nafkah utama dapat menggunakan asuransi jiwa untuk menggantikan pendapatan mereka jika sesuatu terjadi pada mereka. Sekali lagi, buat dua kebijakan terpisah yang berjalan secara bersamaan dan sesuaikan manfaat kematiannya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: