Tirta Lunggana berjanji kembalikan kursi PPP di DPRD DKI yang hilang

Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Jakarta Guruh Tirta Lunggana berjanji untuk mengembalikan kursi partai yang hilang di DPRD DKI Jakarta.

Anak dari mendiang politisi Haji Lulung tersebut, mengaku optimistis PPP akan bangkit dan kembali menjadi parpol besar di Ibu Kota pada Pemilu 2024, pasalnya usaha untuk mencapai hal tersebut sudah dimulai dari sekarang yang ditandai dengan workshop political marketing dan bedah dapil PPP Provinsi DKI Jakarta bertempat di Grand Orchardz Hotel Kemayoran, Jakarta Pusat.

"Selain untuk memanaskan mesin partai, kegiatan ini digelar dalam rangka menyisir ulang untuk merebut kembali basis suara di kantong-kantong PPP di Jakarta, yang pada Pileg 2014 menjadi basis kekuatan partai yang menggambarkan PPP merupakan salah satu partai yang punya basis konstituen signifikan di Tanah Betawi," kata Tirta Lunggana di Jakarta, Sabtu,

Dia berharap melalui workshop ini akan memperkuat pengetahuan, pemahaman, dan pengenalan pengurus DPW, DPC, PAC hingga ranting terhadap daerah pemilihannya yang dapat meningkatkan peluang kembalinya PPP menjadi partai kuat di Jakarta.

Di mana, kata Tirta Lunggana, partai yang kini hanya memiliki satu kursi di DPRD DKI pada Pemilu 2019 itu, pernah mendapatkan 10 kursi DPRD dan tiga kursi di DPR RI pada edisi pemilu 2014.

"Yang menjadi fokus pembahasan dalam workshop ini adalah mengembalikan kursi-kursi PPP di DPRD DKI yang hilang di Pileg 2019 lalu. Meski, ini tidak mudah, tetapi saya berjanji akan bekerja keras untuk itu," ucap dia.

Sebagai Ketua DPW PPP yang baru, Tirta Lunggana juga mengaku sangat antusias untuk segera memulai petualangan politiknya bersama PPP yang juga membesarkan nama ayahnya.

"Terima kasih pada Ketua Umum DPP PPP Bapak Haji Suharso Monoarfa atas amanah dan kepercayaan yang diberikan kepada saya. Ini adalah sebuah kehormatan dan amanah yang besar di partai yang memiliki sejarah hebat. Insyaallah saya siap mengembalikan tanah Betawi jadi lumbung suara PPP di masa depan," ujarnya.

Meski begitu, dia menekankan bahwa berbagai program dan sistem organisasi yang ditawarkan PPP tidak akan banyak membawa efek terhadap gerak elektoral partai jika jajaran pengurus teras DPW PPP, DPC, PAC hingga Ranting tidak mempersiapkan diri dengan baik dalam menyongsong pelaksanaan Pemilu 2024, yang tinggal sekitar 18 bulan lagi.

"Nah, bedah dapil ini bisa memberikan gambaran tentang peluang, tantangan, kekuatan dan hambatan bagi pengurus struktural, tim pemenangan dan para Bacaleg PPP yang nanti akan maju di 2024," ucap mantan anggota DPRD DKI itu

Lebih jauh, dia juga mengharapkan kegiatan workshop yang juga dihadiri Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Ketua DPP Farhan Hasan Al-amri, dan Sekjen DPP PPP Arwani Thomafi ini dapat meningkatkan keterampilan pemasaran politik pengurus sebagai kolaborator partai.

Sementara itu, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mengatakan, bahwa Jakarta merupakan lahan yang selama ini dikenal bersahabat dengan PPP yang tinggal ditanami oleh bibit-bibit unggul dengan sebaik-baiknya untuk meraih kesuksesan.

Karenanya, dia menitip pesan agar PPP ke depan berani melakukan terobosan dan pembaruan yang tepat untuk menghadapi pemilu 2024 mendatang.

"Kalau kita berani melakukan terobosan, biasanya selalu akan ada yang kena terobos. Semoga workshop ini dapat menjadi awal yang baik bagi PPP untuk meraih kejayaannya kembali di masa depan," ujar Anies.

Adapun Sekjen DPP PPP Arwani Thomafi mengingatkan bahwa PPP Jakarta selalu menjadi barometer PPP di daerah, meski suara PPP di DKI Jakarta selalu mengalami pasang surut dari pemilu ke pemilu.

Karenanya dia berharap, PPP Jakarta di bawah kepemimpinan dua sosok muda Tirta Lunggana dan Sekwil DPW PPP Najmi Mumtaza Rabbanya akan bisa membawa PPP kembali ke masa kejayaannya pada 2024.

Dia juga meminta seluruh perangkat dan infrastruktur partai dikerahkan untuk menambah kursi legislatif lebih banyak lagi.

"Untuk mencapainya, perlu terobosan dan inovasi yang selalu menjadi karakter anak muda, antara sangat bernyali dengan tidak memperhitungkan risiko. Dan yang tak kalah penting adalah yakin, komitmen dan semangat anak mudah dalam berjuang mencapai kesuksesan. Harus ada nyali besar dan kuat untuk melakukan terobosan-terobosan dalam rangka mempertaruhkan kursi PPP di 2024," katanya.

Diketahui, Workshop dan Bedah Dapil ini akan digelar selama dua hari yakni 16-17 Juli 2022.
Baca juga: Yayasan Haji Lulung lanjutkan tradisi tebar berkah Idul Adha
Baca juga: Dua anggota DPRD DKI PAN pindah ke PPP
Baca juga: Anggota DPRD DKI minta BUMD kreatif cari sumber pembiayaan bisnis

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel