Titik Terang Temuan Vaksin Covid-19 Bawa Wall Street Menguat

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Indeks saham S&P 500 dan Nasdaq Composite naik pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta) karena saham teknologi memulihkan sebagian dari kerugiannya dari awal pekan dengan mengorbankan nama-nama yang akan mendapat keuntungan dari pemulihan ekonomi.

Dikutip dari CNBC, Kamis (12/11/2020), S&P 500 ditutup naik 0,8 persen ke level 3.572,66 dan Nasdaq melonjak 2 persen menjadi 11.786,43. Dow Jones Industrial Average turun 23,29 poin atau 0,1 persen menjadi 29.397,63.

Saham Apple memperoleh kenaikan 3 persen. Netflix naik 2,2 persen. Facebook dan Amazon masing-masing naik 1,5 persen dan 3,4 persen. Alphabet ditutup naik 0,6 persen dan Microsoft naik 2,6 persen.

American Express turun 4,2 persen untuk memimpin penurunan Dow. Boeing dan Disney sama-sama kehilangan setidaknya 3 persen.

Pergerakan perdagangan saham pada Rabu terjadi setelah sesi kuat back-to-back yang kuat untuk Dow yang dipicu oleh vaksin Pfizer dan pengumuman BioNTech tentang vaksin Covid-19 yang lebih dari 90 persen efektif.

"Guncangan positif makro yang tiba-tiba seperti yang kita lihat minggu ini dapat mengangkat semua nilai saham untuk sementara waktu," tulis Inigo Fraser-Jenkins, salah satu kepala tim strategi portofolio di Bernstein, dalam sebuah catatan.

"Namun, menurut kami prospek tahun depan harus lebih bernuansa," lanjut dia.

Sektor dengan kinerja terbaik minggu ini, energi dan keuangan, tertinggal. Energi turun 0,8 persen, sementara keuangan kehilangan 0,5 persen.

Saham di sektor energi tetap naik lebih dari 16 persen minggu ini meskipun turun pada perdagangan Rabu. Sektor keuangan masih naik 8,4 persen lebih tinggi selama periode waktu itu.

"Apa yang Anda lihat minggu ini benar-benar merangkum fokus pasar," kata Gregory Faranello, Kepala Perdagangan Suku Bunga AS di AmeriVet Securities.

"Anda pasti melihat reaksi dramatis di pasar ekuitas, dan pasar obligasi ditarik ke dalamnya juga," tutup dia.

Wall Street Menghijau, Didorong Kenaikan Saham Perusahaan Migas

Reaksi pasar negatif terhadap penyelesaian utang Yunani membuat indeks saham Dow Jones merosot 348,66 poin ke level 17.598.
Reaksi pasar negatif terhadap penyelesaian utang Yunani membuat indeks saham Dow Jones merosot 348,66 poin ke level 17.598.

Kemarin, Dow Jones Industrial Average ditutup naik. Membangun sentimen menguntungkan dari sebelumnya. Perbaikan wall street didorong saham-saham perusahaan yang berkaitan dengan pemulihan ekonomi.

Dikutip dari CNBC, Rabu (11/11/2020), rata-rata 30 saham Dow Jones melonjak 262,95 poin, atau 0,9 persen, menjadi ditutup pada 29.420,92. Namun, S&P 500 dan Nasdaq Composite kesulitan di tengah penurunan tajam nama-nama teknologi utama. S&P 500 ditutup 0,1 persen lebih rendah pada 3.545,53 dan Nasdaq turun 1,4 persen menjadi 11.553,86.

BACA JUGA

Enggak Pakai Ribet, Begini Cara Tukar Tabung Biru Elpiji 12 Kg ke Bright Gas "Ini adalah pasar dimana rotasi kemungkinan akan berlanjut hingga akhir tahun," kata Terry Sandven, kepala strategi ekuitas di U.S. Bank Wealth Management.

"Teknologi, kebijaksanaan konsumen, dan layanan komunikasi tetap menjadi sektor favorit kami untuk jangka panjang. Tapi menurut saya dalam waktu dekat, dengan tanda-tanda perbaikan ekonomi di depan mata, kita akan melihat perusahaan siklikal mengungguli," tambahnya.

Saham Amazon turun 3,5 persen setelah jatuh 5 persen pada hari Senin. Zoom Video turun 9 persen, menambah penurunan 17 persen dari hari Senin. Alphabet dan Microsoft kehilangan masing-masing 1,4 persen dan 3,4 persen.

Nama-nama yang akan diuntungkan dari pemulihan ekonomi naik pada hari Selasa. Chevron dan Exxon Mobil masing-masing naik 4,6 persen dan 2,2 persen. Boeing ditutup 5,2 persen lebih tinggi.

"Perdagangan saham-saham 'stay at home', yang telah menyebabkan pasar lebih tinggi untuk sebagian besar tahun ini, mungkin tidak disukai," kata Lindsey Bell, kepala strategi investasi di Ally Invest.

“Masih ada kasus jangka panjang yang bagus untuk teknologi, tetapi mungkin tidak melebihi pasar lainnya seperti sejak Maret,” lanjutnya.

Baik Dow dan S&P 500 mencapai rekor tertinggi pada hari Senin sebelum menutup level tersebut karena kelemahan di sektor teknologi memberikan tekanan pada pasar yang lebih luas. Dow menguat lebih dari 800 poin di sesi sebelumnya.

Sementara saham siklikal memimpin kenaikan di wall street pada hari Senin, Nasdaq Composite turun 1,5 persen karena investor membuang beberapa permainan populer di rumah seperti Amazon, Zoom Video dan Netflix. Nasdaq menyelesaikan sesi Senin mendekati sesi terendahnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: