Titik Vaksinasi Drive-thru Semakin Bertambah

·Bacaan 1 menit

VIVA – Sampai saat ini Indonesia masih dilanda wabah pandemi COVID-19. Meski program vaksinasi sudah mulai digelar, namun jumlah pasien yang terjangkit kembali menunjukkan peningkatan.

Beberapa wilayah mulai menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM dengan skala mikro, sebagai upaya meredam penyebaran virus.

Total angka pasien positif COVID-19 secara kumulatif, per hari ini mencapai 2.156.465 orang. Meski demikian, total pasien sembuh secara kumulatif mencapai 1.869.606 orang.

Vaksinasi menjadi harapan baru, dalam rangka penanganan pandemi ini. Program ini sudah mulai dilaksanakan oleh pemerintah sejak beberapa waktu lalu.

Awalnya, program vaksinasi ditujukan untuk mereka yang berusia lebih dari 18 tahun. Namun, beberapa hari lalu Presiden Joko Widodo menyebutkan bahwa Badan Pengawas Obat dan Makanan telah mengizinkan vaksin Sinovac diberikan ke anak usia 12-17 tahun.

Guna mempercepat proses vaksinasi massal ke lebih dari 181 juta penduduk Indonesia, sesuai Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 10 Tahun 2021 pemerintah bisa menggandeng berbagai pihak termasuk swasta.

Atas dasar itu, startup Halodoc bekerja sama dengan Konimex dan Gojek membuka pos pelayanan vaksinasi COVID-19 drive-thru di berbagai kota, antara lain Jakarta, Bogor, Surabaya, Sleman, dan Medan.

Selama program tersebut, Konimex menyediakan 50 ribu paket produk multivitamin, hand sanitizer serta makanan senilai lebih dari Rp3 miliar, yang dialokasikan dari dana Corporate Social Responsibility mereka.

“Dengan mengikuti vaksin, kita melindungi diri dan keluarga serta turut mendukung upaya pemerintah Indonesia untuk menciptakan kekebalan kelompok,” ujar CEO Konimex Group, Rachmadi Joesoef melalui keterangan resmi, dikutip Selasa 29 Juni 2021.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel