Tito Karnavian minta Pj gubernur jaga stabilitas daerah

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian meminta kepada penjabat (Pj) gubernur yang telah dilantik pada Kamis 12 Mei 2022 ini agar dapat menjaga stabilitas daerah selama menunaikan tugas.

"Tolong yang paling utama jaga stabilitas politik pemerintahan dan keamanan, karena tanpa adanya stabilitas politik pemerintahan dan keamanan semua program-program yang dipikirkan dan direncanakan akan sulit sekali dieksekusi," kata Mendagri Tito Karnavian di Jakarta, Kamis.

Lebih lanjut, Mendagri menjelaskan gubernur merupakan pimpinan tertinggi pemerintahan dan sekaligus juga pimpinan Forkopimda di provinsi.

"Untuk itu saya meminta bapak-bapak untuk betul-betul mampu menunjukkan leadership yang kuat dan saya cukup optimis melihat dari pengalaman track record kemampuan intelektual akademik," kata dia.

Lima penjabat gubernur yang dilantik menurut dia semuanya lulusan perguruan tinggi dan hampir semuanya mencapai tingkat doktor.

"Kita harapkan berapa bapak bisa untuk membangun hubungan komunikasi yang baik ke atas ke pemerintah pusat. Program-program pemerintah pusat menjadi atensi tolong juga untuk didukung program-program bapak presiden menjadi atensi program strategis nasional tolong didukung," katanya.

Kemudian, para Pj gubernur diminta untuk membangun hubungan baik dengan Forkopimda, pimpinan Kepolisian, TNI, maupun kejaksaan dan DPRD.

"Bangun hubungan yang baik dan juga membangun hubungan yang baik ke bawah kepada staf bawahan bapak-bapak sekalian hanya dengan 3 hubungan ini saya kira Insya Allah akan berjalan mulus dan lancar (tugas menjadi Pj)," ucapnya.

Dalam menjalankan tugas, menurut Tito para penjabat gubernur memiliki keuntungan karena sebagai birokrat bukan kader dari partai politik.

"Keuntungan bapak-bapak sekalian adalah bukan kader partai politik karena birokrat itu menguntungkan bapak-bapak sekalian bisa berhubungan dengan kepala daerah tingkat 1 tingkat 2 dari partai politik manapun," kata dia.

Mendagri memberikan atensi yang perlu menjadi perhatian para penjabat gubernur yakni soal pandemi tetap jadi fokus perhatian meski sudah melandai. Selain itu soal menggerakkan roda perekonomian dan melakukan percepatan ekonomi daerah agar dapat membaik pasca-pandemi.

"Kemudian yang perlu juga mendapatkan atensi adalah program-program khusus yang menjadi atensi dari pemerintah pusat mulai masalah pendidikan, kesehatan, infrastruktur. Itu memerlukan rekan-rekan tidak bekerja di belakang meja tapi harus rajin turun blusukan mendengarkan persoalan-persoalan masyarakat," ujarnya.

Baca juga: Mendagri: Penjabat gubernur dievaluasi tiap 3 bulan

Baca juga: Mendagri lantik lima penjabat gubernur

Baca juga: Mendagri akan lantik lima penjabat gubernur pada 12 Mei 2022

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel