Tito Karnavian paparkan Target Kinerja Kemendagri Tahun 2023

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian memaparkan Target Kinerja Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Tahun 2023 dalam Rapat Kerja Bersama Komisi II DPR RI di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa.

"Target Kinerja Tahun 2023 tercantum dalam Rencana Strategis Kemendagri Tahun 2020-2024," katanya.

Tito menjabarkan target kinerja itu meliputi indeks demokrasi Indonesia mencapai capai 78,37 poin dan jumlah daerah dengan indeks penyelenggaraan layanan ketenteraman, ketertiban umum, dan perlindungan masyarakat (trantibumlinmas) kategori baik dengan target semuanya 100 persen.

Baca juga: Mendagri: APBD harus cantumkan belanja 40 persen produk dalam negeri

"Tidak apa-apa ambisius sedikit," ujarnya.

Selanjutnya, persentase daerah yang memenuhi tahapan penerapan standar pelayanan minimal (SPM) dengan target 80 persen, pengawasan pemerintahan daerah ditargetkan sebesar 100 persen, jumlah lembaga pengguna berdasarkan MoU data kependudukan untuk layanan publik 2.873 lembaga pengguna, indeks kinerja kepala daerah, dan DPRD dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah target nilainya 80 poin.

Kemudian, rata-rata indeks pengelolaan keuangan daerah diharapkan nilainya baik semua, persentase desa dengan indeks penyelenggaraan pemerintahan desa dengan kategori baik dengan target nilai 60 poin, persentase pemenuhan pengembangan kompetensi SDM aparatur minimal 20 jam pelajaran per tahun dengan target 70 persen, dan Indeks kepuasan stakeholder terhadap kinerja alumni IPDN dengan target 35,40 poin.

Baca juga: Mendagri sampaikan pandangan pemerintah soal materi lima RUU provinsi
Baca juga: Mendagri amanatkan Pj daerah Papua jaga situasi keamanan ketertiban

Selain itu, Tito mengatakan Kemendagri telah menetapkan arah kebijakan tahun 2023 di antaranya penguatan stabilitas politik dalam negeri, kualitas demokrasi di daerah, ketahanan sosial, ekonomi, budaya, dukungan persiapan pelaksanaan Pemilu dan Pilkada Serentak 2024.

"Kemendagri berkomitmen mendukung persiapan pelaksanaan Pemilu dan Pilkada Serentak 2024," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel