TNI AD akan Lakukan Visum untuk Ungkap Penyebab Kematian Kopda Muslimin

Merdeka.com - Merdeka.com - TNI AD akan melakukan visum et repertum untuk mengungkap penyebab kematian Kopda Muslimin, otak pelaku peristiwa penembakan terhadap istrinya sendiri, Rina Wulandari. Hal ini ditegaskan oleh Kasad Jenderal TNI Dudung Abdurachman.

"Sudah pasti akan dilaksanakan autopsi dan visum et repertum untuk mengetahui penyebab kematiannya," kata Dudung saat dikonfirmasi wartawan, Kamis (28/7).

Berdasarkan informasi, Kopda Muslimin ditemukan tewas di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah. Namun belum diketahui penyebab kematian dan perkiraan waktu kapan jenazah ditemukan.

Kopda Muslimin sebelumnya masuk dalam daftar pencarian oleh TNI dan Polri. Dia merupakan otak di balik aksi penembakan terhadap Rina yang terjadi di Kecamatan Banyumanik, Kota Semarang.

Dalam peristiwa tersebut, polisi telah meringkus lima tersangka. Empat di antaranya merupakan gerombolan eksekutor. Dan satu orang lagi berperan sebagai penyedia senjata api.

Beberapa saat setelah peristiwa penembakan terjadi, korban dibawa ke rumah sakit. Kopda Muslimin sempat memerintahkan orang yang merawat burung di rumahnya untuk mengambil uang ke ibu mertuanya, untuk biaya perawatan rumah sakit dengan total Rp210 juta. Namun uang tersebut dipakai membayar jasa pembunuh bayaran.

"Jadi saksi ditelepon Mus, untuk ambil uang ke ibu mertua Rp120 juta," kata Kapolrestabes Semarang, Kombes Pol Irwan Anwar.

Dari hasil pemeriksaan saksi, Kopda Muslimin kembali memerintahkan saksi untuk mengambil uang lagi Rp90 juta karena pihak rumah sakit meminta biaya perawatan lebih. "Jadi uang Rp90 juta itu dibawa Muslimin untuk kabur," ungkap dia. [cob]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel