Tol Laut angkut puluhan kontainer Kopra dari Jailolo ke Pulau Jawa

Adi Lazuardi
·Bacaan 2 menit

Kepala Unit Penyelenggara Pelabuhan (UPP) Jailolo, B Wisnu Sentyaki mengatakan Pelabuhan Matui Jailolo, Halmahera Barat, Maluku telah mengangkut muatan balik Tol Laut terbesar dari daerah tersebut yaitu Kopra ke Pulau Jawa.

“Paling banyak kopra. Kami juga sedang gencar sosialisasi terus ke masyarakat mengenai muatan balik selain kopra,” kata Wisnu dalam keterangannya di Jakarta, Selasa.

Wisnu mengatakan keberadaan Tol Laut sangat terasa kehadiran dan manfaatnya bagi masyarakat dan pengusaha lokal. Terutama pelaku usaha yang memproduksi kopra.

Wisnu mengungkapkan, antusiasme masyarakat dan pengusaha terhadap keberadaan Tol Laut cukup tinggi sehingga muatan dari daerah tersebut selalu terisi.

“Total muatan balik kali ini saja ada 35 kontainer terdiri dari 29 kontainer kopra, 1 kontainer pala dan cengkeh, 1 kontainer buah kelapa, 1 kontainer arang, 1 kontainer ikan, 1 kontainer cumi dan 1 kontainer cumi campur ikan. Jadi total ada 35 muatan balik dari sini menuju Pulau Jawa,” ungkapnya.

Selain kopra, komoditi lain yang merupakan produk unggulan lokal adalah hasil perikanan. Terutama cumi yang merupakan salah satu ciri khas daerah sekitar Halmahera Barat.

Wisnu mengatakan, cumi segar yang berasal dari Jailolo juga sudah masuk ke dalam program prioritas Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Halmahera Barat untuk dikirimkan ke Surabaya melalui Tol Laut.

Selain itu, Ia mengungkapkan Tol Laut juga memberikan manfaat dari sisi penurunan disparitas harga, terutama untuk bahan baku industri.

“Pengusaha lokal sangat mendukung kegiatan program Tol Laut karena bahan baku dan lain-lain yang biasanya ambil dari Ternate dengan adanya Tol Laut belanja sudah tidak perlu ke Ternate lagi. Jadi tentunya lebih murah,” katanya.

Lanjut dia, barang-barang yang dikirim dengan Tol Laut sangat laris dan diminati masyarakat sebab harganya yang jauh lebih murah. Dalam waktu kurang dari 2 (dua) minggu, barang-barang tersebut biasanya sudah habis terjual.

"Sembako seperti beras, gula dan lain-lain itu selalu habis. Demikian juga bahan baku bangunan seperti triplek, seng, dan besi juga cepat habis. Ada juga yang didrop atau dikirim ke Kecamatan Ibu, Jailolo Selatan dengan perjalanan kurang lebih perjalanan 90 menit," ujarnya.

Pelabuhan Matui Jailolo resmi menjadi bagian dari trayek Tol Laut Kementerian Perhubungan, di bawah koordinasi Direktorat Jenderal Perhubungan Laut sejak awal tahun 2020.

Pelabuhan ini disinggahi KM Logistik Nusantara 3 dengan rute Surabaya-Makassar-Jailolo-Morotai dan kembali dengan rute Morotai langsung ke Surabaya.