Top 3: Kiamat Internet Akibat Badai Matahari Jadi Sorotan

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Muncul prediksi tentang badai matahari yang diprediksi bisa memicu kiamat internet. Penelitian itu menyebut perangkat internet terancam online hingga hitungan minggu bahkan bulan.

Kabar itu menjadi artikel terpopuler di kanal global Liputan6.com, Selasa (14/9/2021).

Melonjaknya COVID-19 di negeri jiran Malaysia juga menjadi sorotan. Kasus di Malaysia sudah nyaris 2 juta kasus dan merupakan yang terparah di Asia Tenggara.

Ada pula kabar tentang Taliban yang ternyata membutuhkan bantuan dari China, pasalnya mereka butuh uang tetapi negara-negara barat masih enggan berurusan dengan kelompok tersebut. China pun dinilai sebagai alternatif untuk mencari bantuan.

Berikut daftar artikelnya:

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. Badai Matahari

Ilustrasi jaringan internet. Kredit: Pete Linforth via Pixabay
Ilustrasi jaringan internet. Kredit: Pete Linforth via Pixabay

Sebuah studi baru memberikan peringatkan bahwa badai matahari super yang terjadi sekali dalam sekitar satu abad, dapat menjerumuskan dunia ke dalam kiamat Internet.

Dikutip dari laman gadgets.ndtv.com, ,atahari terus-menerus membombardir Bumi dengan partikel elektromagnetik. Normalnya, partikel-partikel yang menciptakan angin matahari biasanya dikirim ke kutub oleh perisai magnet Bumi yang pada akhirnya melindungi planet ini dari kerusakan nyata.

Baca selengkapnya...

2. Kasus COVID-19 di Malaysia Nyaris 2 Juta

Seorang staf memasang penanda untuk mengingatkan pengunjung menjaga jarak sosial sebagai persiapan pembukaan kembali bioskop di Kuala Lumpur, Malaysia (26/6/2020). Pemerintah Malaysia mengizinkan bioskop dan teater untuk beroperasi kembali mulai 1 Juli mendatang. (Xinhua/Chong Voon Chung)
Seorang staf memasang penanda untuk mengingatkan pengunjung menjaga jarak sosial sebagai persiapan pembukaan kembali bioskop di Kuala Lumpur, Malaysia (26/6/2020). Pemerintah Malaysia mengizinkan bioskop dan teater untuk beroperasi kembali mulai 1 Juli mendatang. (Xinhua/Chong Voon Chung)

Total kasus COVID-19 di dunia mencapai 224,6 juta berdasarkan data Johns Hopkins University, Senin (13/9). Angka kematian 4,6 juta, dan total vaksinasi sudah 5,6 miliar dosis.

Selama 28 hari terakhir, ada 17,4 juta kasus baru dan 270 ribu kematian.

Negeri jiran Malaysia masih menjadi negara dengan kasus terparah di Asia Tenggara. Selama hampir sebulan terakhir, ada setengah juta kasus baru.

3. Taliban Butuh Bantuan China

Pasukan khusus Taliban tiba di dalam Bandara Internasional Hamid Karzai setelah penarikan militer AS, di Kabul, Afghanistan, Selasa (31/8/2021).  Taliban menguasai penuh bandara internasional Kabul pada Selasa, setelah pesawat AS meninggalkannya landasan pacu. (AP Photo/Khwaja Tawfiq Sediqi)
Pasukan khusus Taliban tiba di dalam Bandara Internasional Hamid Karzai setelah penarikan militer AS, di Kabul, Afghanistan, Selasa (31/8/2021). Taliban menguasai penuh bandara internasional Kabul pada Selasa, setelah pesawat AS meninggalkannya landasan pacu. (AP Photo/Khwaja Tawfiq Sediqi)

Mantan penasihat presiden Afghanistan angkat bicara soal pentingnya posisi Afghanistan bagi China. Hal ini pun berpengaruh kepada kedekatan Taliban dan China, meski dua pihak itu berbeda.

"Kepentingan mereka murni bersifat ekonomi dan politik," ujar Mohammad Shafiq Hamdan, mantan deputi penasihat keamanan bagi Presiden Ashraf Ghani, kepada CNBC, dikutip Senin (13/9).

Baca selengkapnya...

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel