Top 3: Serangan AS ke Taliban 21 Tahun Silam

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Kabul - 7 Oktober 2001, pasukan Amerika Serikat menyerang Taliban yang berkuasa di Afghanistan. Peristiwa itu sudah terjadi 21 tahun lalu dan merupakan awal dari rangkaian War on Terror.

Bayi-bayi yang baru lahir ketika perang itu dimulai kini sudah menjadi mahasiswa. Waktu berlalu dan akhirnya AS angkat kaki dari Afghanistan, namun Taliban malah kembali berkuasa di negara tersebut.

Sejarah serangan AS ke Afghanistan menjadi artikel paling disorot di Liputan6.com, Kamis (7/10/2021).

Berita populer hari ini didominasi di wilayah Afghanistan dan Iran, seperti kematian etnis Hazara, serta Israel yang kembali prihatin dengan nuklir Iran.

Berikut daftar beritanya:

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

1. Operation Enduring Freedom

Presiden Amerika Serikat George W Bush umumkan dimulainya invasi ke Irak 19 Maret 2003 (Public Domain)
Presiden Amerika Serikat George W Bush umumkan dimulainya invasi ke Irak 19 Maret 2003 (Public Domain)

Amerika Serikat telah memulai serangan militernya Operation Enduring Freedom (OEF), melawan al-Qaeda dan Taliban di Afghanistan.

Rudal jelajah dan pembom telah menargetkan bandara Kandahar dan Kabul dan tenda pelatihan teroris di dekat Jalalabad, seperti dikutip dari BBC, Kamis (7/10/2021).

Serangan yang dimulai sore hari dengan cepat diikuti oleh siaran publik dari Presiden Bush yang menjanjikan serangan berkelanjutan dan tanpa henti.

Baca selengkapnya...

2. Polemik Pembunuhan 13 Orang Etnis Hazara

Pasukan Taliban berjaga di luar Bandara Internasional Hamid Karzai, Kabul, Afghanistan, 31 Agustus 2021. Taliban menguasai Bandara Kabul setelah Amerika Serikat menarik semua pasukannya dari Afghanistan. (WAKIL KOHSAR/AFP)
Pasukan Taliban berjaga di luar Bandara Internasional Hamid Karzai, Kabul, Afghanistan, 31 Agustus 2021. Taliban menguasai Bandara Kabul setelah Amerika Serikat menarik semua pasukannya dari Afghanistan. (WAKIL KOHSAR/AFP)

Taliban membunuh 13 orang etnis Hazara termasuk seorang gadis remaja, menurut sebuah kelompok hak asasi terkemuka.

Amnesty International mengatakan, menemukan bukti bahwa para korban dibantai di provinsi Daykundi pada Agustus lalu.

Baca selengkapnya...

3. Nuklir Milik Iran

Ilustrasi nuklir Iran (AFP)
Ilustrasi nuklir Iran (AFP)

Ketika Perdana Menteri baru Israel Naftali Bennett bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Washington baru-baru ini, kedua pemimpin tersebut mengatakan bahwa Iran menjadi topik pembicaraan utama.

Kerja sama Amerika-Israel ini sangat penting, menurut mantan Perdana Menteri Israel Ehud Barak dalam sebuah wawancara eksklusif dengan VOA.

Baca selengkapnya...

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel