Toyota hentikan pesanan Harrier karena keterlambatan produksi

Toyota Motor Corp telah berhenti menerima pesanan untuk model kendaraan SUV Harrier karena produksi tertunda oleh pembatasan terkait pandemi COVID-19 dan kekurangan semikonduktor dunia, kata seorang juru bicara, dikutip Reuters, Selasa.

Harian bisnis Nikkei melaporkan sebelumnya pada Senin (25/7) bahwa Toyota telah membatalkan beberapa pesanan untuk Harrier karena gangguan produksi yang disebabkan oleh penguncian COVID-19 di Shanghai.

Pelanggan diminta untuk mengalihkan pesanan mereka ke Harrier yang lebih baru yang dijadwalkan akan dirilis pada bulan September, kata laporan itu.

Juru bicara Toyota tidak mengomentari rencana tersebut, dengan mengatakan pelanggan dan dealer berkomunikasi satu lawan satu untuk melakukan pembelian alternatif.

Toyota sedang mempertimbangkan kemungkinan dealernya menutupi perbedaan harga, karena model yang lebih baru kemungkinan akan menelan biaya sekitar 100.000 yen (Rp11 juta) lebih, menurut laporan Nikkei.

Pembuat mobil tidak mengungkapkan harga maupun peningkatan model yang lebih baru.

Ini diyakini sebagai pertama kalinya pesanan yang diterima oleh Toyota telah dibatalkan karena masalah pada pembuat mobil, kata laporan itu, mengutip beberapa dealer yang tidak disebutkan namanya.

Sekitar 74.000 unit Harrier dijual di dalam negeri tahun lalu, menurut Asosiasi Dealer Mobil Jepang.

Baca juga: Lima APM Jepang dorong pengembangan infrastruktur EV di Indonesia

Baca juga: Toyota dan mitra kembangkan van dan truk listrik

Baca juga: Toyota ajak turis di kawasan Danau Toba coba mobil listrik

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel