Toyota Indonesia mulai ekspor mobil hybrid tahun depan

·Bacaan 1 menit

Presiden Direktur Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN), Warih Andang Tjahjono menyatakan bahwa Toyota Indonesia akan mulai mengekspor mobil ramah lingkungan berjenis hybrid (hybrid electric vehicle/HEV) mulai tahun 2022.

Warih mengatakan kepada pewarta pada Selasa (21/12) bahwa ekspor mobil buatan Indonesia ke pasar mancanegara merupakan salah satu cara untuk menjembatani rantai pasok otomotif Indonesia ke pasar global.

"Kami mulai persiapan model HEV produksi lokal di tahun 2022. Kami yakin ekspor akan menjadi jembatan rantai pasokan ke pasar global," kata Warih.

Warih menjelaskan, TMMIN akan menggunakan strategi multi-pathway, di mana mereka tidak akan terpaku pada satu jenis mobil listrik saja, melainkan menggunakan berbagai jenis mobil listrik sesuai dengan perkembangan pasar.

Artinya, Toyota tidak hanya berfokus pada HEV, namun juga Battery Electric Vehicle (BEV), Plug-In Hybrid Vehicle (PHEV) hingga mobil bermesin bakar dengan teknologi rendah emisi seperti Electronic Fuel Injection (EFI) dan Dual Variable Valve Timing-Intelligent (Dual VVT-I)

"Kami harus menggunakan strategi multi pathway dari seluruh segmen, agar pelanggan bisa memilih berdasarkan kebutuhan mereka dan setiap masyarakat berkontribusi dalam pengurangan emisi," kata dia.

Direktur Administrasi Korporasi dan Hubungan Eksternal TMMIN, Bob Azam menambahkan bahwa Toyota akan memulai produksi kendaraan listrik dari model-model mobil yang sudah ada di Indonesia.

Meski tidak menyebut jenis mobil yang dimaksud, namun Bob mengatakan bahwa produksi kendaraan listrik dari model yang sudah existing itu akan mempermudah proses edukasi mobil listrik kepada masyarakat.

"Kami tahun depan mulai memproduksi model-model elektrifikasi, yang dimulai dari model-model yang sudah beredar di Indonesia," kata Bob.


Baca juga: Toyota targetkan penjualan global 3,5 juta kendaraan listrik pada 2030

Baca juga: TAM sambut baik arahan Presiden Jokowi soal mobil hybrid

Baca juga: Pajak karbon bikin harga mobil hybrid Toyota turun hingga Rp60 juta


Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel