Toyota perpanjang penangguhan produksi di Jepang

·Bacaan 2 menit

Toyota Motor Corp telah mengumumkan akan memperpanjang penghentian produksi kendaraan di Jepang pada bulan ini karena meningkatnya kasus COVID-19 di kalangan pekerja mobil telah menghambat pasokan suku cadang.

Gangguan ini terjadi ketika pembuat mobil di seluruh dunia masih berjuang dengan kekurangan semikonduktor.

Dikutip Hindustan Times, Rabu, seorang juru bicara perusahaan menyampaikan penghentian sementara akan memotong produksi yang direncanakan bulan ini dengan 65.000 kendaraan.

Baca juga: Daftar mobil yang "tutup usia" sepanjang 2021

Perusahaan akan melakukan upaya untuk menebus produksi yang hilang pada Februari, tambah juru bicara itu.

Pembuat mobil telah menyatakan pekan lalu bahwa target tahunan untuk memproduksi 9 juta kendaraan mungkin tetap tidak dapat dicapai karena tidak memiliki cukup chip. Tahun bisnis perusahaan berakhir pada tanggal 31 Maret.

Perusahaan telah menangguhkan satu shift pada lini produksi kedua di pabrik Tsutsumi bersama dengan shift lain pada jalur yang berbeda di pabrik pusat Jepang . Telah dilaporkan bahwa jeda ini menyebabkan pengurangan produksi sekitar 1.500 kendaraan.

Toyota juga telah menghentikan produksinya di China karena aturan tes massal negara itu berdasarkan Kebijakan Nol COVID-19

Sebuah laporan sebelumnya menyatakan bahwa merek tersebut telah menutup pabriknya di China selama lebih dari seminggu. Laporan itu juga menambahkan bahwa mobil besar Volkswagen juga telah berjuang dengan karantina ketat dan aturan tes massal yang ketat.

Dilaporkan bahwa pabriknya yang memproduksi sekitar 300.000 mobil per tahun termasuk Audi Q3, telah ditutup sementara karena kekurangan suku cadang dan menunggu hasil tes pekerja.

Produsen mobil seperti Honda Motor dan Nissan Motor telah menyatakan pengurangan produksi karena krisis chip global dan meningkatnya kasus COVID-19.

Chief Executive Officer Makoto Uchida dari Nissan telah menyatakan bahwa perusahaan berada dalam jalur pemulihan meskipun situasi kekurangan chip masih belum pasti.

“Kami berharap pasar pulih tetapi situasi Covid tidak pasti dan kami perlu bersiap dan terus memantau ," kata Uchida.

Baca juga: Mobil-mobil ini akan berhenti diproduksi pada 2022

Baca juga: Toyota Supra meluncur kembali setelah 17 tahun stop produksi

Baca juga: APM otomotif sebut perpanjangan masa PPnBM kebijakan tepat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel