Tradisi Pijat Pisau Berusia 2.000 Tahun Tetap Hidup di Taiwan

·Bacaan 2 menit

Fimela.com, Jakarta Taiwan mempertahankan tradisi pijat yang diberi nama daoliao. Tradisi ini sudah berusia 2.000 tahun, yang juga dikenal sebagai "pijatan pisau" atau "terapi pisau,”.

Melansir Nextshark, sejarah Tiongkok menunjukkan seni pijat pisau telah ada sejak 770 SM hingga 476 SM, kata Wu Wei-chuan, ketua Asosiasi Daoliao Dunia, kepada Los Angeles Times.

Biksu Buddha kuno Han (202 SM hingga 220 M) dan Dinasti Tang (618 M hingga 907 M) tampaknya menggunakan pijatan pisau sebagai upaya terakhir setelah Pengobatan Tradisional Cina (TCM) terbukti tidak efektif bagi mereka yang menderita penyakit misterius, seperi yang dilaporkan National Geographic.

Daoliao kemudian diperkenalkan di Jepang selama Dinasti Tang 1.000 tahun yang lalu setelah tidak disukai di Cina daratan. Pijat pisau mengalami nasib yang sama di Jepang bertahun-tahun setelah menyebar di negara itu, tetapi tidak jelas kapan orang-orang menghentikan praktik tersebut.

Namun, popularitas Daoliao di Taiwan mulai meningkat lagi dalam beberapa tahun terakhir. Seni Kuno Pijat Pisau Pusat Pendidikan Dao Liao I-Jing, yang memiliki 36 cabang di seluruh negeri, telah mengajar praktisi di Taiwan dan negara lain, seperti Jepang, Hong Kong, Prancis, dan Kanada, selama hampir empat dekade.

Aman dilakukan

Pijat pisau/dok. great big story
Pijat pisau/dok. great big story

Meski kedengarannya mengintimidasi, pijatan pisau tidak menimbulkan ancaman cedera bagi mereka yang ingin mencobanya.Terapis menggunakan parang baja dengan ujung tumpul untuk mengenai titik-titik tekanan dan area dalam yang tidak dapat dijangkau oleh jari.

Seorang tukang pijat memberi tahu LA Times bahwa mereka tidak pernah mengalami kecelakaan dalam praktik mereka karena klien ditutupi dengan seprai atau handuk di atas pakaian mereka untuk mencegah cedera.

Pijatan tersebut menargetkan beberapa bagian tubuh, termasuk telapak tangan, kaki, dan bahkan kepala. Pemijat dan peserta pelatihan juga harus memiliki medan energi positif sebelum sesi untuk menghindari transfer energi negatif ke klien, kata Yan Hsu-ling, manajer klinik Zhongzheng, kepada LA Times.

Ini juga akan membantu terapis untuk melindungi diri dari energi negatif yang datang dari klien. Pijat itu berharga 1.200 dolar Taiwan ($ 40) dan bisa berlangsung selama lebih dari satu jam.

Meskipun tidak ada dasar ilmiah yang terbukti untuk manfaat pijat pisau, para praktisi percaya ini dapat membantu meringankan penyakit fisik seperti radang sendi dan masalah tidur seperti insomnia.

“Dalam praktiknya, ada hubungan dengan Pengobatan Tradisional Cina [TCM], yang benar-benar menempatkan ini dalam ranah 'pengobatan tradisional', campuran teori, bagan, dan pepatah yang memanfaatkan pengetahuan tradisional, tetapi tidak dari landasan teori medis yang diharapkan dari seorang profesional TCM, ”kata Michael Stanley-Baker, sejarawan pengobatan dan agama Tiongkok di Nanyang Technological University di Singapura.

#changemaker