Tradisi selama Ramadhan Diduga Jadi Penyebab Meningkatnya Kasus COVID-19 di Arab Saudi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Seorang sosiolog terkemuka memperingatkan bahwa warga Arab Saudi dan ekspatriat tidak boleh menempatkan tradisi sosial di depan mengikuti aturan kesehatan dan keselamatan yang ketat yang dirancang untuk menghentikan penyebaran virus corona COVID-19.

Berbicara ketika tingkat infeksi di negara itu meningkat di atas 1.000 kasus baru setiap hari, Soaad Al-Aali yang berbasis di Jeddah mengatakan kepada Arab News bahwa godaan untuk mengadakan pertemuan sosial pada akhirnya dapat mengakibatkan kematian yang tidak perlu.

Melansir Arab News, Sabtu (24/4/2021), pada bulan Januari, beban kasus COVID-19 harian di Kerajaan telah turun menjadi hampir 100, tetapi sementara mayoritas orang mengikuti langkah-langkah pencegahan, dia mengatakan tradisi sosial menyebabkan beberapa orang mengabaikan peraturan.

“Saudi mengalami krisis nyata pertama mereka dalam sejarah negara mereka. Dengan kecintaan mereka pada negara mereka, mayoritas orang Saudi, jika tidak semua, telah menunjukkan respon yang baik terhadap instruksi dari otoritas kesehatan terkait meskipun kecenderungan tradisional mereka untuk pertemuan sosial yang akrab," tambahnya.

Namun, dia mengatakan akan selalu ada minoritas kecil yang mengabaikan aturan.

“Mereka ditemukan di hampir semua masyarakat. Kebanyakan orang disiplin dan menghormati instruksi, tetapi pandemi yang panjang ini mungkin membuat beberapa orang merasa bosan dan, akibatnya, sedikit ceroboh sehubungan dengan tindakan pencegahan," jelasnya.

Terbuai Vaksin

Jemaah menjaga jarak ketika salat di sebuah masjid di Sharjah setelah Uni Emirat Arab membuka kembali tempat-tempat ibadah pada Rabu (1/7/2020). Sebelumnya UEA menghentikan sementara salat berjemaah di masjid-masjid dan tempat ibadah lainnya untuk menghentikan penyebaran Covid-19. (KARIM SAHIB/AFP)
Jemaah menjaga jarak ketika salat di sebuah masjid di Sharjah setelah Uni Emirat Arab membuka kembali tempat-tempat ibadah pada Rabu (1/7/2020). Sebelumnya UEA menghentikan sementara salat berjemaah di masjid-masjid dan tempat ibadah lainnya untuk menghentikan penyebaran Covid-19. (KARIM SAHIB/AFP)

Al-Aali menambahkan bahwa peluncuran program vaksinasi COVID-19 di Kerajaan Arab Saudi mungkin juga telah membuai beberapa orang ke dalam rasa aman yang palsu atas penyebaran virus.

“Pengenalan vaksin pasti membuat orang merasa bahwa pandemi akan segera diingat,” katanya, seraya menambahkan bahwa melepaskan kewaspadaan berpotensi menyebabkan lebih banyak kematian akibat COVID-19.

Di Jeddah, pihak berwenang telah melakukan tur inspeksi di sekitar kota untuk memastikan pengunjung taman umum, lokasi pinggir laut, dan toko-toko mematuhi peraturan kesehatan dan keselamatan.

Di akun Twitter-nya, pemerintah kota mengatakan timnya telah melakukan 4.049 pemeriksaan, sementara juga menyita 30 ton sayuran dan makanan yang tidak diketahui asalnya yang dijual oleh pedagang kaki lima.

Selain itu, pejabat kota mencatat 38 pelanggaran tindakan pencegahan di antara para wisatawan yang melakukan piknik di pinggir laut akhir pekan setelah melakukan 337 kunjungan inspeksi di daerah tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah kota mengatakan telah meningkatkan dan akan melanjutkan upayanya untuk memastikan aturan tentang jarak sosial, pertemuan publik, dan pemakaian masker wajah dipatuhi.

“Upaya ini datang sebagai bagian dari rencana pemerintah kota untuk menggunakan peralatan dan perlengkapannya untuk membersihkan taman secara teratur dan mendisinfeksi area tempat duduk, wadah limbah, dan zona bermain anak-anak.”

Simak Video Berikut Ini: