Tragedi Penalti Final Euro 2020, Kylian Mbappe Pemain Pertama yang DM Marcus Rashford

·Bacaan 3 menit

Bola.com, London - Bintang Timnas Prancis, Kylian Mbappe termasuk di antara mereka yang mengirim pesan dukungan kepada Marcus Rashford menyusul kegagalannya dalam adu penalti ketika Inggris kalah dari Italia di final Euro 2020.

Rashford adalah pemain Inggris pertama yang gagal mengeksekusi tendangan penalti. Bola sepakannya membentur tiang gawang, sementara tendangan Jadon Sancho dan Bukayo Saka keduanya diselamatkan oleh Gianluigi Donnarumma.

Mbappe, juga mengalami nasib serupa ketika menjadi penentu babak 16 besar kontra Swiss. Kegagalannya mengeksekusi penalti membuat Prancis tersingkir.

Menurut The Athletic, Mbappe adalah salah satu orang pertama yang mengirim pesan pribadi kepada Rashford.

Laporan itu mengklaim bahwa Mbappe merujuk pada kegagalannya melawan Swiss dalam pesannya kepada Rashford dan mengatakan kepada penyerang Inggris itu untuk 'etap positif.

Dalam sebuah pernyataan, Rashford mengakui dia merasa telah mengecewakan semua orang dan mengatakan mural yang dipasang di Withington membuatnya hampir menangis.

"Saya bahkan tidak tahu harus mulai dari mana dan saya bahkan tidak tahu bagaimana mengungkapkan dengan kata-kata bagaimana perasaan saya saat ini," tulis Rashford di media sosial.

“Saya mengalami musim yang sulit, saya pikir itu sudah jelas bagi semua orang untuk melihat dan saya mungkin pergi ke final itu dengan kurang percaya diri."

“Saya selalu mendukung diri saya sendiri untuk mendapatkan penalti, tetapi ada sesuatu yang terasa tidak benar. Selama berlari saya menghemat sedikit waktu dan sayangnya hasilnya tidak seperti yang saya inginkan," tulis Marcus Rashford.

Kritik dan Rasialisme

Orang-orang menempatkan pesan dukungan di atas bin liner yang ditempel di atas kata-kata ofensif di mural striker Inggris Marcus Rashford di dinding Coffee House Cafe, yang dirusak pagi hari setelah Inggris kalah di final Euro 2021 melawan Italia, di Manchester (12/7/2021). (Peter Byrne/PA via AP)
Orang-orang menempatkan pesan dukungan di atas bin liner yang ditempel di atas kata-kata ofensif di mural striker Inggris Marcus Rashford di dinding Coffee House Cafe, yang dirusak pagi hari setelah Inggris kalah di final Euro 2021 melawan Italia, di Manchester (12/7/2021). (Peter Byrne/PA via AP)

Marcus Rashford mendapat kritikan hingga hujatan bernada rasialisme.

“Saya merasa seolah-olah saya telah mengecewakan rekan satu tim saya. Saya merasa seolah-olah saya telah mengecewakan semua orang."

“Hanya penalti yang diminta untuk saya sumbangkan untuk tim. Saya bisa mencetak penalti dalam tidur saya jadi mengapa tidak yang itu? Itu sudah bermain di kepala saya berulang-ulang sejak saya memukul bola dan mungkin tidak ada kata yang cukup untuk menggambarkan bagaimana rasanya."

"Terakhir. 55 tahun. Satu penalti. Sejarah. Yang bisa saya katakan hanyalah maaf. Saya berharap itu berjalan berbeda."

“Sementara saya terus meminta maaf, saya ingin berteriak kepada rekan satu tim saya. Musim panas ini telah menjadi salah satu kamp terbaik yang pernah saya alami dan Anda semua berperan dalam hal itu. Sebuah persaudaraan telah dibangun yang tidak bisa dihancurkan. Kesuksesanmu adalah kesuksesanku. Kegagalanmu adalah milikku."

“Saya telah tumbuh menjadi pribadi di mana saya berharap untuk membaca hal-hal yang ditulis tentang diri saya. Entah itu warna kulit saya, tempat saya dibesarkan, atau, yang terbaru, bagaimana saya memutuskan untuk menghabiskan waktu saya di luar lapangan."

Dukungan

Sayap kiri Timnas Inggris, Marcus Rashford (kanan) menjadi pemain tercepat skuat The Three Lions. Pemain 23 tahun ini mampu mencatat kecepatan 33,5 km/jam. (Foto: AFP/Pool/Paul Ellis)
Sayap kiri Timnas Inggris, Marcus Rashford (kanan) menjadi pemain tercepat skuat The Three Lions. Pemain 23 tahun ini mampu mencatat kecepatan 33,5 km/jam. (Foto: AFP/Pool/Paul Ellis)

“Saya dapat menerima kritik atas penampilan saya sepanjang hari, penalti saya tidak cukup baik, seharusnya masuk, tetapi saya tidak akan pernah meminta maaf untuk siapa saya atau dari mana saya berasal."

“Saya tidak merasakan momen yang lebih membanggakan daripada mengenakan tiga singa ini di dada saya dan melihat keluarga saya menyemangati saya di antara 10 ribu orang. Aku memimpikan hari-hari seperti ini."

“Pesan yang saya terima hari ini sangat luar biasa dan melihat tanggapan di Withington membuat saya hampir menangis. Komunitas yang selalu merangkul saya terus menopang saya."

“Saya Marcus Rashford, 23 tahun, pria kulit hitam dari Withington dan Wythenshawe, Manchester Selatan. Jika saya tidak punya apa-apa lagi, saya punya itu."

"Untuk semua pesan yang baik, terima kasih. Saya akan kembali lebih kuat. Kami akan kembali lebih kuat."

Sumber: The Athletic via Metro

Video

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel