Tramadol adalah Obat Pereda Nyeri, Kenali Efek Sampingnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Tramadol adalah salah satu jenis obat yang cukup sering terdengar. Tramadol adalah obat resep yang harus dikonsumsi di bawah pengawasan dokter. Ini karena tramadol adalah termasuk golongan narkotika.

Dalam penggunannya, tramadol adalah obat untuk meredakan nyeri sedang hingga berat. Tramadol adalah obat yang sering diberikan pasca operasi untuk mengurangi nyeri.

Tramadol adalah kelompok obat yang disebut analgesik opioid. Dalam beberapa kasus, obat ini sering disalahgunakan. Padahal tramadol adalah obat yang bisa menyebabkan ketergantungan mental atau fisik.

Berikut penjelasan tentang tramadol, kegunaan, dan efek sampingnya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa(09/11/2021).

Mengenal tramadol

Ilustrasi Mengonsumsi Obat-obatan Credit: pexels.com/Karolina
Ilustrasi Mengonsumsi Obat-obatan Credit: pexels.com/Karolina

Tramadol adalah obat penghilang rasa sakit yang kuat. Obat ini dikenal dengan merk dagang Ultram. Tramadol digunakan untuk mengobati nyeri sedang hingga parah, misalnya setelah operasi atau cedera serius. Obat ini juga digunakan untuk mengobati rasa sakit yang berlangsung lama ketika obat penghilang rasa sakit yang lebih lemah tidak lagi bekerja.

Tramadol termasuk dalam kelompok obat yang disebut analgesik opioid. Tramadol adalah obat yang hanya bisa didapat dengan resep dokter. Ia tersedia dalam bentuk tablet, kapsul dan tetes cair. Tramadol juga bisa diberikan melalui suntikan di rumah sakit.

Cara kerja tramadol

Ilustrasi Obat Credit: pexels.com/Christina
Ilustrasi Obat Credit: pexels.com/Christina

Tramadol bekerja dengan mengubah cara otak merasakan rasa sakit. Tramadol mirip dengan zat di otak yang disebut endorfin. Endorfin berikatan dengan reseptor (bagian sel yang menerima zat tertentu). Reseptor kemudian mengurangi pesan rasa sakit yang dikirim tubuh ke otak.

Tramadol bekerja dengan cara yang sama untuk mengurangi jumlah rasa sakit yang menurut otak alami. Tramadol digunakan untuk mengobati nyeri sedang hingga berat. Tramadol dapat digunakan sebagai bagian dari terapi kombinasi. Ini berarti pasien mungkin perlu meminumnya dengan obat lain.

Jenis tramadol

ilustrasi obat | pexels.com/@karolina-grabowska
ilustrasi obat | pexels.com/@karolina-grabowska

Tramadol hadir dalam bentuk:

- tablet kerja cepat – mengandung 50mg tramadol

- tablet kerja lambat - mengandung 50mg, 75mg, 100mg, 150mg, 200mg, 300mg atau 400mg tramadol

- kapsul kerja cepat – ini mengandung 50mg tramadol

- kapsul kerja lambat - mengandung 50mg, 100mg, 150mg atau 200mg tramadol

- tetes yang ditelan – mengandung 100mg tramadol dalam 1ml cairan

- suntikan (biasanya diberikan di rumah sakit)

- tablet larut - mengandung 50mg tramadol

- tablet yang larut dalam mulut – mengandung 50mg tramadol

Efek samping tramadol

Ilustrasi Obat Pereda Nyeri Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Obat Pereda Nyeri Credit: pexels.com/pixabay

Seperti semua obat-obatan, tramadol dapat menyebabkan efek samping meskipun tidak semua orang mengalaminya. Efek samping tramadol yang paling umum adalah rasa sakit dan pusing. Tablet oral tramadol juga dapat menyebabkan kantuk.

Tramadol juga dapat menyebabkan efek samping lainnya, seperti:

- mual dan muntah

- sembelit

- kekurangan energi

- berkeringat

- mulut kering

Efek samping yang serius

Ilustrasi obat. (iStockphoto)
Ilustrasi obat. (iStockphoto)

Efek samping yang serius dan gejalanya dapat meliputi:

Sindrom serotonin

Gejalanya bisa meliputi detak jantung cepat, tekanan darah tinggi, suhu tubuh yang lebih tinggi dari biasanya, refleks yang lebih kuat dari biasanya, kurangnya koordinasi, mual dan muntah, diare, agitasi, halusinasi, dan koma.

Masalah pernapasan

Gejalanya bisa meliputi melambatnya laju pernapasan, pernapasan sangat pendek, pingsan, pusing, atau kebingungan.

Ketergantungan

Ketergantungan fisik dan penarikan bisa terjadi saat menghentikan obat. Gejalanya bisa meliputi merasa mudah tersinggung, cemas, atau gelisah, susah tidur, peningkatan tekanan darah, laju pernapasan cepat, detak jantung cepat, pupil melebar (besar), mata berkaca-kaca, pilek, menguap, mual, muntah, dan kehilangan nafsu makan, diare dan kram perut, berkeringat, panas dingin, nyeri otot, nyeri punggung, atau nyeri sendi.

Insufisiensi adrenal

Gejalanya bisa meliputi kelelahan yang berkepanjangan, kelemahan otot, dan sakit di perut.

Kekurangan androgen

Gejalanya bisa meliputi kelelahan, susah tidur, dan energi berkurang.

Efek lainnya:

- Kejang

- Kecanduan atau penyalahgunaan obat ini

Efek samping yang kurang umum

Ilustrasi Obat-Obatan Credit: pexels.com/Mart
Ilustrasi Obat-Obatan Credit: pexels.com/Mart

Orang mungkin mengalami efek samping lain yang terjadi dengan kejadian kurang dari 5%, seperti:

- ketidaknyamanan seluruh tubuh

- reaksi alergi

- kecenderungan bunuh diri

- penurunan berat badan

- detak jantung cepat

- penurunan tekanan darah saat berdiri

- kebingungan

- gangguan koordinasi

- penyempitan pupil

- pingsan

- ruam

- gatal-gatal

- gangguan penglihatan

- gejala menopause

- retensi urin

- sulit bernafas

- sering buang air kecil

- sindrom serotonin

Ketergantungan tramadol

Ilustrasi Obat Credit: pexels.com/tanya
Ilustrasi Obat Credit: pexels.com/tanya

Seseorang bisa ketergantungan pada tramadol saat meminumnya lebih dari beberapa minggu atau bulan. Orang dengan riwayat penyalahgunaan narkoba lebih berisiko mengembangkan ketergantungan tramadol.

Menggunakan terlalu banyak tramadol bisa berbahaya. Obat ini dapat menyebabkan kecanduan dan penyalahgunaan, yang dapat mengakibatkan overdosis dan kematian. Overdosis bisa berakibat fatal, terutama pada anak atau orang lain yang menggunakan obat tanpa resep dokter.

Interaksi obat

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Tramadol dapat berinteraksi dengan beberapa obat, seperti benzodiazepin dan obat serotonergik.

Benzodiazepin

Benzodiazepin adalah obat yang mengurangi kecemasan dan mengendurkan otot. Obat ini sering digunakan untuk mengobati kecemasan dan insomnia. Jika seseorang sudah mengonsumsi obat benzodiazepin seperti lorazepam atau alprazolam, mengonsumsi tramadol dapat menyebabkan sedasi, depresi pernapasan, koma, dan bahkan kematian.

Obat serotonergik

Obat serotonergik memengaruhi kadar serotonin dalam tubuh. Orang menggunakannya untuk mengobati depresi. Orang yang menggunakan obat serotonergik harus menggunakan tramadol dengan hati-hati karena risiko sindrom serotonin.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel