Base Transceiver Station adalah Stasiun Pemancar Seluler, Kenali Fungsinya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Base transceiver station adalah sebuah infrastruktur yang penting dalam telekomunikasi. Base transceiver station adalah rangkaian yang berguna untuk jaringan telekomunikasi. Sebutan lain dari base transceiver station adalah stasiun pemancar.

Base transceiver station adalah sistem yang digunakan untuk teknologi nirkabel. Fungsi base transceiver station adalah bervariasi tergantung pada teknologi seluler yang digunakan dan penyedia telepon seluler.

Salah satu fungsi base transceiver station adalah menghubungkan panggilan masuk ke jaringan saluran tetap. Base transceiver station adalah rangkaian yang diperlukan ponsel dan perangkat seluler lainnya.

Berikut pengertian base transceiver station, fungsi, cara kerja, dan komponennya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Jumat (12/11/2021).

Mengenal base transceiver station

Peterjun payung Dwiyanto (60) yang tersangkut di menara BTS berhasil dievakuasi petugas Damkar dan langsung dirujuk ke RSUD Cibinong, Selasa (3/9/2019). (Liputan6.com/Achmad Sudarno)
Peterjun payung Dwiyanto (60) yang tersangkut di menara BTS berhasil dievakuasi petugas Damkar dan langsung dirujuk ke RSUD Cibinong, Selasa (3/9/2019). (Liputan6.com/Achmad Sudarno)

Base transceiver station adalah infrastruktur telekomunikasi yang digunakan untuk memfasilitasi komunikasi nirkabel antara perangkat pelanggan dan jaringan operator telekomunikasi. Base transceiver station adalah rangkaian yang menghubungkan jaringan suatu operator telekomunikasi seluler dengan pelanggannya.

Base transceiver station (BTS) adalah bagian dari peralatan jaringan yang memfasilitasi komunikasi nirkabel antara perangkat dan jaringan. Meskipun istilah BTS dapat diterapkan pada salah satu standar komunikasi nirkabel, istilah ini umumnya dikaitkan dengan teknologi komunikasi seluler seperti GSM dan CDMA. Dalam hal ini, BTS merupakan bagian dari pengembangan base station subsystem (BSS) untuk manajemen sistem.

Fungsi base transceiver station

Wisatawan asal Malaysia bermain gawai dekat menara BTS di Puncak Kawah ijen, Banyuwangi, Selasa (3/7). Pemasangan menara BTS tersebut dilakukan dalam rangka mendukung target kunjungan turis asing sebesar 17 juta pada tahun 2018. (Merdeka.com/Arie Basuki)
Wisatawan asal Malaysia bermain gawai dekat menara BTS di Puncak Kawah ijen, Banyuwangi, Selasa (3/7). Pemasangan menara BTS tersebut dilakukan dalam rangka mendukung target kunjungan turis asing sebesar 17 juta pada tahun 2018. (Merdeka.com/Arie Basuki)

Fungsi base transceiver station adalah menghubungkan perangkat seluler ke jaringan. Base transceiver station atau BST engirim dan menerima sinyal radio ke perangkat seluler dan mengubahnya menjadi sinyal digital yang diteruskan di jaringan untuk dirutekan ke terminal lain di jaringan atau ke Internet.

Perangkat pelanggan dapat berupa telepon seluler, perangkat internet nirkabel sedangkan jaringan operator dapat berupa platform GSM, CDMA atau TDMA. Sebuah BTS juga dikenal sebagai base station (BS), radio base station (RBS) atau node B (eNB).

Pengoperasian base transceiver station

Menara jaringan telekomunikasi milik PT Tower Bersama Infrastructure Tbk, Jakarta, Rabu (2/11). Pemerintah akan terus mendorong perluasan akses digital di masyarakat di pelosok Tanah Air. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Menara jaringan telekomunikasi milik PT Tower Bersama Infrastructure Tbk, Jakarta, Rabu (2/11). Pemerintah akan terus mendorong perluasan akses digital di masyarakat di pelosok Tanah Air. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Biasanya sebuah BTS akan memiliki beberapa transceiver (TRX) yang memungkinkannya untuk melayani beberapa frekuensi yang berbeda dan sektor yang berbeda dari sel (dalam kasus BTS sektoral). Sebuah BTS dikendalikan oleh pengontrol stasiun induk induk melalui fungsi kontrol stasiun pangkalan (BCF).

BCF diimplementasikan sebagai unit diskrit atau bahkan tergabung dalam TRX di BTS kompak. BCF menyediakan koneksi operasi dan pemeliharaan (O&M) ke sistem manajemen jaringan (NMS), dan mengelola status operasional setiap TRX, serta penanganan perangkat lunak dan pengumpulan alarm. Struktur dasar dan fungsi BTS tetap sama terlepas dari teknologi nirkabelnya.

Bagian base transceiver station

base transceiver station (sumber: freepik)
base transceiver station (sumber: freepik)

BTS terdiri dari tiga bagian utama, yaitu: Tower, Shelter, dan Feeder. Berikut penjelasanya:

Tower

Tower pada base transceiver station adalah suatu menara yang dibuat dari besi atau pipa. Instalasi BTS biasanya dilakukan pada sebuah tower. Ini dilakukan agar sinyal yang dipancarakan dapat menjangkau area yang luas.

Tower BTS merupakan suatu infrastruktur telekomunikasi yang memfasilitasi komunikasi nirkabel antara perangkat komunikasi dan jaringan operator.

Shelter

Shelter base transceiver station adalah suatu tempat penyimpanan perangkat-perangkat telekomunikasi. Shelter BTS berfungsi sebagai media penyimpanan perangkat yang akan terhubung ke sebuah pusat perangkat. Pada bagian shelter terdapat berbagai komponen utama dan pendukung seperti combiner, core module, power supply, kipas angin, lampu, dan pintu shelter BTS.

Feeder

Feeder merupakan kabel besar yang dijadikan sebagai media rambat gelombang radio antara BTS dengan antena sector. Kabel feeder biasanya dianggap sebagai kabel listrik yang tebal. Kabel terbuat dari sejumlah elemen berbeda yang bila bersama-sama memungkinkan kabel coax membawa sinyal frekuensi radio dengan tingkat kehilangan yang rendah dari satu lokasi ke lokasi lain.

Komponen base transceiver station

base transceiver station (sumber: freepik)
base transceiver station (sumber: freepik)

Sebagai bagian dari jaringan seluler, BTS memiliki peralatan untuk enkripsi dan dekripsi komunikasi, peralatan penyaringan spektrum, antena dan transceiver (TRX). Sebuah BTS biasanya terdiri dari:

Pemancar (TRX)

Menyediakan transmisi dan penerimaan sinyal. Itu juga melakukan pengiriman dan penerimaan sinyal ke dan dari entitas jaringan yang lebih tinggi (seperti pengontrol stasiun pangkalan di telepon seluler).

Penguat daya (PA)

Memperkuat sinyal dari TRX untuk transmisi melalui antena; dapat diintegrasikan dengan TRX.

Penggabung

Menggabungkan umpan dari beberapa TRX sehingga dapat dikirim melalui satu antena. Memungkinkan pengurangan jumlah antena yang digunakan.

Multiplexer

Untuk memisahkan sinyal pengirim dan penerima ke/dari antena. Apakah mengirim dan menerima sinyal melalui port antena yang sama (kabel ke antena).

Antena

Antena pada base transceiver station adalah struktur tempat BTS berada di bawahnya; itu dapat diinstal apa adanya atau disamarkan dengan cara tertentu ( situs seluler tersembunyi ).

Sistem ekstensi alarm

Mengumpulkan alarm status kerja dari berbagai unit di BTS dan memperluasnya ke stasiun pemantauan operasi dan pemeliharaan (O&M).

Fungsi kontrol

Mengontrol dan mengelola berbagai unit BTS, termasuk perangkat lunak apa pun. Konfigurasi di tempat, perubahan status, peningkatan perangkat lunak, dll. dilakukan melalui fungsi kontrol.

Unit penerima pita dasar (BBxx)

Frekuensi hopping, sinyal DSP.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel