Transplantasi Rambut Seperti Anang Hermansyah, Bagaimana Prosesnya dan Apakah Ada Efek Samping?

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Anang Hermansyah bercerita bahwa dirinya baru saja menjalani transplantasi rambut di Istanbul, Turki. Lewat unggahan di akun Instagram-nya, baru-baru ini, suami Ashanty itu memperlihatkan penampilan barunya, menuliskan, "Keren juga ya botak."

"Yang mau tahu, aku abis bikin rambut di @now.hairtime. Baru kali ini aku berani botak karena istriku. Botak waktu baby dan sekarang," imbuh ayah Aurel Hermansyah tersebut.

Prosedur apa sebenarnya yang dijalani Anang? Melansir Healthline, Kamis (6/1/2022), transplantasi rambut merupakan tindakan di mana ahli bedah plastik memindahkan rambut ke area kepala yang botak. Dokter bedah biasanya menggerakkan rambut dari belakang atau samping kepala ke depan atau atas kepala.

Transplantasi rambut biasanya dilakukan di klinik kecantikan dengan anestesi lokal. Umumnya ada dua jenis prosedur transplantasi, yakni cangkok celah dan cangkok mikro. Cangkok celah mengandung empat sampai 10 rambut per cangkok.

Sedangkan Micrografts mengandung satu sampai dua helai rambut per graft, tergantung jumlah cakupan yang dibutuhkan. Prosedur ini dilakukan dengan, pertama, membersihkan kulit kepala pasien secara menyeluruh. Dalam hal ini, ahli bedah menggunakan jarum kecil untuk mematikan rasa di area kepala dengan anestesi lokal.

Dalam transplantasi unit folikel (FUT), dokter bedah akan menggunakan pisau bedah untuk memotong potongan kulit kepala dari bagian belakang kepala. Sayatan biasanya sepanjang beberapa sentimeter. Ini kemudian ditutup dengan jahitan.

Ahli bedah selanjutnya memisahkan bagian kulit kepala yang dibuang jadi bagian-bagian kecil menggunakan lensa pembesar dan pisau bedah. Saat ditanamkan, bagian ini akan membantu mencapai pertumbuhan rambut yang tampak alami.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Prosedur Transplantasi Rambut

Ashanty dan Anang Hermansyah (Instagram/ashanty_ash)
Ashanty dan Anang Hermansyah (Instagram/ashanty_ash)

Sedangkan dalam ekstraksi unit folikel (FUE), folikel rambut dipotong langsung dari bagian belakang kepala melalui ratusan hingga ribuan sayatan kecil. Dokter bedah membuat lubang kecil dengan pisau atau jarum di area kulit kepala pasien yang menerima transplantasi rambut.

Mereka dengan lembut menempatkan rambut di lubang ini. Selama satu sesi perawatan, seorang ahli bedah dapat mentransplantasikan ratusan, bahkan ribuan rambut. Setelah itu, cangkok, kasa, atau perban akan menutupi kulit kepala selama beberapa hari.

Sesi transplantasi rambut bisa memakan waktu empat jam atau lebih. Jahitan tersebut akan dilepas sekitar 10 hari setelah operasi. Pasien rata-rata disebut memerlukan tiga atau empat sesi untuk mendapatkan rambut penuh yang diinginkan. Sesi terjadi beberapa bulan terpisah untuk memungkinkan setiap transplantasi sembuh sepenuhnya.

Usai menjalani prosedur, kulit kepala pasien kemungkinan akan sakit dan perlu minum obat. Di antaranya adalah obat nyeri antibiotik untuk mengurangi risiko infeksiobat dan obat anti-inflamasi guna menjaga pembengkakan turun. Namun, kebanyakan orang dapat kembali bekerja beberapa hari setelah operasi.

Lalu, normal untuk rambut yang ditransplantasikan rontok dua hingga tiga minggu setelah prosedur. Ini membuka jalan bagi pertumbuhan rambut baru. Kebanyakan orang akan melihat sejumlah pertumbuhan rambut baru 8 sampai 12 bulan setelah operasi.

Banyak dokter meresepkan minoxidil (Rogaine) atau obat penumbuh rambut finasteride (Propecia) untuk meningkatkan pertumbuhan kembali rambut. Obat-obatan ini juga membantu memperlambat atau menghentikan kerontokan rambut di masa depan.

Efek Samping

Ashanty dan Anang Hermansyah. (Sumber:Instagram/ananghijau)
Ashanty dan Anang Hermansyah. (Sumber:Instagram/ananghijau)

Efek samping dari transplantasi rambut biasanya tidak terlalu mengkhawatirkan dan hilang dalam beberapa minggu. Mereka dapat mencakup berdarah, infeksi, pembengkakan kulit kepala, dan memar di sekitar mata.

Bisa juga timbul kerak yang terbentuk di area kulit kepala tempat rambut dicabut atau ditanam mati rasa atau kurangnya sensasi pada area kulit kepala yang dirawat, gatal, serta peradangan atau infeksi pada folikel rambut, yang dikenal sebagai folikulitis.

Selain itu, ada kemungkinan kehilangan rambut yang ditransplantasikan secara tiba-tiba, tapi biasanya sementara, serta terdapat helai rambut yang tampak tidak alami.

Biasanya, orang yang telah menjalani transplantasi rambut akan terus menumbuhkan rambut di area kulit kepala yang ditransplantasikan. Rambut baru mungkin tampak lebih atau kurang padat tergantung pada kelemahan kulit kepala atau seberapa longgar kulit kepala pasien.

Juga, pada kepadatan folikel di zona transplantasi dan kualitas rambut. Jika tidak minum obat, seperti minoxidil atau finasteride, maupun menjalani terapi laser tingkat rendah, pasien mungkin terus mengalami kerontokan rambut di area kulit kepala yang tidak dirawat.

Penting untuk mendiskusikan hasil yang diharapkan dengan ahli bedah dan mengembangkan harapan yang realistis dalam prosedur transplantasi rambut.

Infografis Tips Perawatan Rambut di Masa Pandemi

Infografis Tips Perawatan Rambut di Masa Pandemi (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Tips Perawatan Rambut di Masa Pandemi (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel