Trauma Masih Menyelimuti Warga Lebanon Setahun Setelah Ledakan Beirut

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Beirut - Setahun setelah ledakan dahsyat terjadi di Beirut, Lebanon, jantung Hadi masih berdetak kencang saat mendengar suara keras yang tiba-tiba terjadi.

Pria 27 tahun itu beruntung bisa selamat ketika, pada 4 Agustus 2020, tumpukan besar amonium nitrat meledak di dalam sebuah gudang di Pelabuhan Beirut, dekat dengan rumahnya di lingkungan Mar Mikhael.

Sedikitnya 217 orang tewas, lebih dari 6.500 terluka, dan 300.000 kehilangan tempat tinggal akibat ledakan yang menghancurkan pelabuhan utama Lebanon, demikian dikutip dari laman Arab News, Rabu (4/8/2021).

Ledakan itu setara dengan kekuatan 1,1 kiloton TNT dan menyebabkan kerusakan pada bangunan hingga 20 kilometer.

Meskipun menjanjikan para korban dan pihak keluarga bahwa keadilan akan segera ditegakkan, pihak berwenang Lebanon belum meminta pertanggungjawaban siapa pun.

"Itu pertarungan atau upaya melarikan diri setelah ledakan," kata Hadi, yang menolak menyebutkan nama lengkapnya, kepada Arab News satu tahun peringatan ledakan itu.

"Saya mengemas apa pun yang bisa saya temukan. Dalam pikiran saya, ini adalah bom pertama dari ratusan bom yang akan datang dan jika ini yang pertama, Tuhan tahu apa yang akan terjadi."

Setelah bergegas keluar dari blok apartemennya dengan apa pun yang bisa dia bawa, Hadi menemukan jalan-jalan semula baik namun menjadi rusak tanpa bisa dikenali.

"Pemandangan yang saya lihat hari itu setelah meninggalkan Beirut benar-benar menakutkan," katanya.

"Orang-orang berbaring di karpet, memuntahkan darah. Beberapa tanpa lengan, beberapa tanpa kaki, dengan bekas luka di sekujur tubuh, saat orang-orang berusaha membantu mereka. Mobil di tengah jalan hancur, bensin bocor di jalanan. Tidak ada yang mengerti apa yang sedang terjadi."

Terasa hingga Siprus

Sejumlah balon diterbangkan dalam upacara untuk memperingati peristiwa ledakan pelabuhan 4 Agustus di Beirut, Lebanon, 4 Oktober 2020. Dua ledakan yang mengguncang Pelabuhan Beirut menghancurkan sebagian kota dan menewaskan sekitar 190 orang serta melukai 6.000 lainnya. (Xinhua/Bilal Jawich)
Sejumlah balon diterbangkan dalam upacara untuk memperingati peristiwa ledakan pelabuhan 4 Agustus di Beirut, Lebanon, 4 Oktober 2020. Dua ledakan yang mengguncang Pelabuhan Beirut menghancurkan sebagian kota dan menewaskan sekitar 190 orang serta melukai 6.000 lainnya. (Xinhua/Bilal Jawich)

Ribuan penduduk Beirut memiliki kenangan pahit tentang hari paling berdarah dan paling menyakitkan sejak berakhirnya perang saudara di negara tersebut.

Ledakan itu terasa hingga Siprus -- lebih dari 200 km jauhnya.

Dunia kala itu dihebohkan dengan gambar dan rekaman video yang beredar di media sosial.

Di antara korban termuda adalah Isaac Oehlers yang berusia dua tahun dan Alexandra Naggear yang berusia tiga tahun. Namun yang sama tragisnya adalah jumlah nyawa yang terus berjatuhan padahal mereka secara tidak langsung mengalami hal ini.

"Kami terus mendengar cerita tentang orang-orang yang kehilangan nyawa karena bunuh diri setiap hari, dan kami terus kewalahan dengan permintaan dukungan psikologis, dengan daftar tunggu 70 hingga 100 pasien di kami setiap bulannya," kata Mia Atoui, seorang psikolog klinis.

Setahun setelah ledakan, saluran bantuan publik Embrace, yang disebut National Lifeline, menerima lebih dari 1.100 panggilan setiap bulan.

Staf di klinik gratisnya melakukan lebih dari 500 konsultasi kesehatan mental setiap bulan.

"Ini memang tahun yang penuh gejolak," kata Atoui.

"Ada rasa depresi dan kecemasan kolektif di antara setiap orang yang Anda temui dan ajak bicara. Orang-orang sedih, khawatir, putus asa, tidak berdaya dan tidak dapat menikmati kesenangan hidup apa pun."

Permasalahan Bertubi-tubi Lebanon

Sebuah kapal besar yang terbakar setelah ledakan besar di pelabuhan Kota Beirut, Lebanon (5/8/2020). Kapal besar tersebut terangkat ke daratan setelah dua ledakan besar menghantam Beirut pada Selasa (4/8/2020) lalu. (AFP Photo)
Sebuah kapal besar yang terbakar setelah ledakan besar di pelabuhan Kota Beirut, Lebanon (5/8/2020). Kapal besar tersebut terangkat ke daratan setelah dua ledakan besar menghantam Beirut pada Selasa (4/8/2020) lalu. (AFP Photo)

Buntut dari ledakan Beirut hanyalah salah satu dari banyak masalah tumpang tindih yang merusak negara yang dilanda krisis ekonomi tersebut.

Ada pula pengangguran massal, COVID-19 dan kekurangan bahan bakar dan listrik yang semuanya diperburuk oleh tampaknya kelumpuhan politik tanpa akhir.

Lebanon telah mengalami ledakan sosial-ekonomi sejak 2019. Pada musim gugur tahun itu, protes nasional meletus atas korupsi yang merajalela di antara kelas politik yang telah memerintah sejak berakhirnya perang saudara.

Kemarahan publik tumbuh ketika krisis ekonomi menyebabkan mata uang negara kehilangan 90 persen nilainya.

Ribuan anak muda telah melarikan diri ke luar negeri. Mereka yang tetap berjuang untuk bertahan hidup, sering meminta bantuan ke pasar gelap.

Namun trauma yang disebabkan oleh ledakan pelabuhan dan akibatnya telah diperparah oleh kegagalan pemerintah untuk bergerak maju dengan penyelidikannya terhadap bencana tersebut.

"Kurangnya akuntabilitas memicu di semua lini," kata Atoui.

"Itu tidak hanya membuat luka kita terbuka, itu memperkuat gagasan bahwa hidup kita tidak penting, bahwa nyawa orang yang kita cintai yang telah hilang tidak berarti dan tidak berharga. Ini berarti bahwa kita tidak bisa merasa aman."

"Ini mengancam keberadaan kita, baik sekarang maupun masa depan, dan tidak ada yang lebih menyakitkan."

FBI dilaporkan memperkirakan bahwa sekitar 552 ton amonium nitrat meledak di dalam gudang pelabuhan Beirut pada 4 Agustus 2020, jauh lebih sedikit dari 2.754 ton yang tiba di kapal kargo sewaan Rusia pada 2013.

Kantor berita Reuters mengatakan, laporan FBI tidak memberikan penjelasan apa pun untuk perbedaan itu, atau ke mana sisa pengiriman mungkin telah pergi.

Amnesty International, kelompok advokasi hak internasional, menuduh pihak berwenang Lebanon "tanpa malu-malu menghalangi pencarian korban akan kebenaran dan keadilan" dalam beberapa bulan sejak ledakan, secara aktif melindungi para pejabat dari pengawasan dan menghambat jalannya penyelidikan.

Pada Februari 2021, pihak berwenang Lebanon memberhentikan hakim pertama yang ditunjuk untuk memimpin penyelidikan setelah dia memanggil tokoh politik untuk diinterogasi.

Dokumen resmi yang bocor menunjukkan bahwa pejabat bea cukai Lebanon, kepala militer dan keamanan, dan anggota kehakiman memperingatkan pemerintah berturut-turut tentang bahaya yang ditimbulkan oleh timbunan bahan kimia peledak di pelabuhan.

"Pihak berwenang Lebanon menjanjikan penyelidikan cepat; sebaliknya mereka dengan berani memblokir dan menghentikan keadilan di setiap kesempatan," kata Lynn Maalouf, wakil direktur Amnesty International untuk Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA).

"Pemerintah Lebanon secara tragis gagal melindungi kehidupan rakyatnya."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel