Trivia Saham: Kenali Private Equity, Keuntungan hingga Sejarahnya

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Memiliki beragam istilah, private equity merupakan salah satu yang kerap digunakan di dunia saham. Agar tak salah pengertian, seluruh investor diimbau untuk mengetahui arti dari istilah tersebut.

Seperti dilansir Investopedia, Sabtu (3/7/2021) private equity adalah kelas investasi alternatif yang terdiri dari modal tidak terdaftar di bursa. Oleh karena itu, private equity terdiri dari dana dan investor yang secara langsung berinvestasi di perusahaan swasta, atau terlibat dalam pembelian perusahaan publik.

Investor institusional dan ritel menyediakan modal untuk private equity. Modal tersebut dapat digunakan untuk mendanai teknologi baru, melakukan akuisisi, memperluas modal kerja, dan memperkuat neraca perdagangan.

Terkait dana, private equity biasanya memiliki mitra terbatas dengan 99 persen saham dan Mitra Umum yang memiliki 1 persen saham dengan kewajiban penuh. Mereka juga bertanggung jawab untuk melaksanakan dan mengoperasikan investasi.

Private equity juga merupakan bentuk alternatif pembiayaan swasta, jauh dari pasar publik. Dana dan investor langsung berinvestasi di perusahaan atau terlibat dalam pembelian perusahaan.

Perusahaan private equity bisa menghasilkan uang dengan memberikan beban biaya manajemen dan kinerja dari investor dalam suatu dana.

Untuk keuntungan, private equity adalah akses mudah untuk mendapatkan alternatif modal bagi pengusaha dan pendiri perusahaan. Keuntungan tersebut diimbangi oleh fakta penilaian private equity tidak ditentukan oleh kekuatan pasar.

Private equity dapat mengambil berbagai bentuk, dari pembelian dengan leverage yang kompleks hingga modal ventura. Investasi yang dilakukan private equity biasanya berasal dari investor institusi dan investor terakreditasi , yang dapat mendedikasikan sejumlah besar uang untuk jangka panjang.

Dalam kebanyakan kasus, investasi private equity memungkinkan perusahaan untuk melakukan penawaran umum perdana (IPO) atau melakukan penjualan ke perusahaan publik.

Keuntungan dan Kerugian Private Equity

(Foto: Ilustrasi investasi saham. Dok Unsplash/Austin Distel)
(Foto: Ilustrasi investasi saham. Dok Unsplash/Austin Distel)

Keuntungan Private Equity

Private equity menawarkan beberapa keuntungan bagi perusahaan dan startup. Ini disukai oleh perusahaan karena memungkinkan mereka mengakses likuiditas sebagai alternatif mekanisme keuangan konvensional, seperti pinjaman bank berbunga tinggi atau listing di pasar publik.

Dalam kasus perusahaan tidak terdaftar, pembiayaan private equity dapat membantu mencoba strategi pertumbuhan yang tidak lazim dari sorotan pasar publik.

Tak hanya itu, manajemen senior untuk mengubah perusahaan atau bereksperimen dengan cara-cara baru untuk mengurangi kerugian atau menghasilkan uang.

Kerugian Private Equity

Private equity memiliki tantangan yang unik. Pertama, sulit untuk melikuidasi kepemilikan. Sebuah perusahaan harus melakukan pencarian pembeli untuk melakukan penjualan investasi atau perusahaannya.

Kedua, penetapan harga saham untuk perusahaan dalam private equity ditentukan melalui negosiasi antara pembeli dan penjual, bukan oleh kekuatan pasar.

Ketiga, hak-hak pemegang saham private equity umumnya diputuskan berdasarkan kasus per kasus melalui negosiasi.

Sejarah Private Equity

(Ilustrasi bursa saham Nasdaq, pencatatan saham coinbase) Dok: Unsplash/Meric Dagli
(Ilustrasi bursa saham Nasdaq, pencatatan saham coinbase) Dok: Unsplash/Meric Dagli

Sementara private equity telah mendapatkan sorotan utama hanya dalam tiga dekade terakhir, namun taktik yang digunakan telah lama menjadi pembelajaran.

Salah satu contohnya ialah JP Morgan yang telah melakukan pembelian leverage pertama dari Carnegie Steel Corporation. Saat itu, perusahaan ini merupakan salah satu produsen baja terbesar dengan nilai USD 480 juta atau sekitar Rp 6,94 triliun (asumsi kurs Rp 14.466 per dolar AS) pada 1901.

Setelahnya, Ia menggabungkan perusahaan baja besar lainnya seperti Federal Steel Company dan National Tube, untuk menciptakan United States Steel atau perusahaan terbesar di dunia.

Perusahaan memiliki kapitalisasi pasar hingga USD 1,4 miliar atau sekitar Rp 20,25 triliun. Namun, pada 1933, Glass Steagall Act mengakhiri mega-konsolidasi yang direkayasa oleh bank.

Perusahaan private equity sebagian besar tetap berada di sela-sela ekosistem keuangan setelah Perang Dunia II sampai tahun 1970-an ketika modal ventura mulai membiayai revolusi teknologi Amerika.

Raksasa teknologi saat ini, termasuk Apple dan Intel, mendapatkan dana yang diperlukan untuk meningkatkan skala bisnis mereka dari ekosistem modal ventura.

Selama 1970-an dan 1980-an, perusahaan private equity menjadi jalan populer bagi perusahaan yang berjuang untuk mengumpulkan dana dari pasar publik.

Kesepakatan mereka menghasilkan berita utama dan skandal. Dengan kesadaran industri yang lebih besar, jumlah modal yang tersedia untuk dana juga berlipat ganda dan ukuran rata-rata transaksi meningkat tajam.

Menurut sebuah studi Harvard, private equity global mengumpulkan USD 2 triliun antara 2006 dan 2008. Namun, studi tersebut menemukan perusahaan yang didukung oleh ekuitas swasta berkinerja lebih baik daripada rekan-rekan mereka di pasar publik.

Hal ini juga terlihat pada perusahaan dengan modal terbatas dan perusahaan yang investornya memiliki akses jaringan sehingga pangsa meningkat.

Bagaimana Cara Kerja Private Equity?

(Foto:Ilustrasi)
(Foto:Ilustrasi)

Perusahaan private equity mengumpulkan uang dari investor institusi dan investor terakreditasi untuk dana yang diinvestasikan dalam berbagai jenis aset. Berikut jenis pendanaan private equity yang paling populer:

Distressed funding: pendanaan ini diinvestasikan di perusahaan bermasalah dengan unit bisnis atau aset yang berkinerja buruk.

Tujuannya untuk mengubah manajemen atau operasi dan melakukan penjualan aset untuk mendapatkan keuntungan. Perusahaan yang telah mengajukan kebangkrutan di Amerika Serikat sering menjadi kandidat untuk jenis pembiayaan.

Leveraged Buyouts: ini adalah bentuk pendanaan ekuitas swasta yang paling populer dan melibatkan pembelian perusahaan sepenuhnya dengan tujuan meningkatkan bisnis dan kesehatan keuangannya.

Setelah itu perusahaan akan menjualnya kembali untuk mendapatkan keuntungan kepada pihak yang berkepentingan atau melakukan IPO.

Real Estate Private Equity: pendanaan ini melonjak setelah krisis keuangan 2008 menjatuhkan harga real estate. Dana real estate membutuhkan modal minimum yang lebih tinggi untuk investasi dibandingkan dengan kategori pendanaan lainnya dalam ekuitas swasta.

Dana investor juga dikunci selama beberapa tahun. Menurut firma riset Preqin, dana real estat dalam ekuitas swasta diperkirakan akan tumbuh 50 persen pada 2023.

Fund of funds : seperti namanya, jenis pendanaan ini berfokus pada investasi di dana lain, terutama reksa dana dan dana lindung nilai.

Modal Ventura: pendanaan modal ventura adalah bentuk ekuitas swasta, di mana investor memberikan modal kepada pengusaha. Pembiayaan benih mengacu pada modal yang diberikan oleh investor untuk menskalakan ide dari prototipe menjadi produk atau layanan.

Di sisi lain, pembiayaan tahap awal dapat membantu wirausahawan mengembangkan perusahaan lebih jauh, sementara pembiayaan Seri A memungkinkan mereka untuk secara aktif bersaing di pasar atau menciptakannya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel