Tsitsipas akhirnya mau divaksin

·Bacaan 1 menit

Bintang tenis Yunani Stefanos Tsitsipas membela pandangannya mengenai vaksinasi virus corona, tetapi menyatakan akan divaksin tahun ini.

Petenis peringkat tiga dunia itu dicerca oleh pemerintah Yunani bulan lalu setelah mengatakan hanya mau divaksinasi jika syarat wajib mengikuti turnamen tenis.

Namun, petenis berusia 23 tahun itu mengatakan dalam sebuah wawancara dengan saluran televisi Antena bahwa dia kini bakal divaksinasi.

"Saya pribadi tidak mempromosikan vaksinasi," kata Tsitsipas seperti dikutip AFP. "Saya tak menentang vaksinasi. Saya mendukung siapa pun yang ingin divaksinasi."

"Saya bukan dokter, saya pemain tenis dan pendapat saya bukan yang terbaik dalam soal kedokteran. Vaksinasi akan terjadi tahun ini sehingga saya bisa ke toko atau restoran."

Tsitsipas, yang menjadi wajah untuk kampanye "Tetap Di Rumah" yang dilakukan Yunani tahun lalu selama puncak pandemi, mengakui kesulitan selama lockdown pertama pada 2020.

"Saya merasa hidup saya tiada artinya," kata dia. "Saya tak bisa mewujudkan apa yang saya rencanakan."

Tsitsipas mencapai final Grand Slam pertamanya Juni tahun ini ketika kalah lima set melawan Novak Djokovic dalam French Open.

Pada Senin, otoritas kesehatan Yunani mengumumkan bahwa vaksinasi booster akan diberikan kepada petugas kesehatan dan orang-orang usia di atas 60 tahun.

Baca juga: Tsitsipas kalah dari petenis remaja Alcaraz di US Open
Baca juga: Murray "hilang respek" untuk Tsitsipas karena mengulur pertandingan
Baca juga: Tsitsipas tiba di Toronto dengan geser Nadal dan duduki peringkat tiga

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel