TSTJ Surakarta mulai beroperasi Selasa ini

·Bacaan 2 menit

Taman Satwa Taru Jurug (TSTJ) Surakarta mulai beroperasi hari ini seiring dengan kesiapan infrastruktur untuk melakukan skrining kepada pengunjung, salah satunya pemindai kode batang (QR Code) melalui aplikasi Peduli Lindungi.

Direktur TSTJ Bimo Wahyu Widodo Dasir Santoso di Solo, Selasa mengatakan pembukaan kembali objek wisata tersebut sesuai dengan Surat Edaran Wali Kota Surakarta Nomor 067/2899 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3 COVID-19 di Kota Surakarta.

Ia mengatakan sebelum resmi dibuka kembali, manajemen TSTJ sudah melakukan simulasi penerimaan pengunjung sebanyak dua kali dengan melibatkan pihak terkait. Ia mengatakan simulasi tersebut bertujuan untuk memastikan kesiapan TSTJ dalam menerima pengunjung dan menerapkan protokol kesehatan di masa PPKM level 3, termasuk juga dari sisi penggunaan aplikasi Peduli Lindungi.

"TSTJ siap untuk menerima pengunjung di masa PPKM level 3 ini setelah tutup tidak menerima pengunjung selama dua bulan lebih, kami sudah melakukan simulasi dan koordinasi dengan pihak terkait," katanya.

Meski demikian, dikatakannya, dalam pembukaan kali ini ada hal baru yang harus disosialisasikan yakni terkait penggunaan aplikasi Peduli Lindungi bagi pengunjung.

"Kami juga sudah mendapatkan 'barcode cek in' dan 'cek out' bagi pengunjung," katanya.

Selain menggunakan aplikasi Peduli Lindungi dan menaati protokol kesehatan, Ketua Gugus Satuan Tugas COVID-19 TSTJ Siti Nuraini mengatakan untuk batasan usia yang diizinkan masuk, yakni berusia di atas 12 tahun.

"Terkait aturan tersebut, kami juga menerapkannya kepada seluruh karyawan, pedagang, dan pihak ketiga di TSTJ. Harapan kami saat di lapangan nanti seluruh pihak sudah tahu mengenai kebijakan yang berlaku dalam pembukaan objek wisata, termasuk syarat-syarat untuk dapat masuk ke TSTJ," katanya.

Ia berharap seluruh pihak dapat menyesuaikan diri dengan sejumlah regulasi tersebut dan dapat menyesuaikan dengan kondisi saat ini.

"Kami juga akan melakukan evaluasi selama masa pembukaan ini," katanya.


Baca juga: Selama pandemi koleksi satwa di TSTJ terus bertambah

Baca juga: TSTJ kembali tak terima pengunjung akibat COVID-19

Baca juga: Pengunjung Taman Jurug Surakarta dibatasi usia 18-60 tahun

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel