Tuan rumah rebut medali emas muaythai 45kg PON Papua

·Bacaan 1 menit

Muhammad Bayan Hamid dari Papua meraih medali emas usai mengalahkan Galih Bangkit dari Jawa Timur pada babak final muaythai kelas 45 kilogram putra.

Pada babak pertama, baik Bayan maupun Galih saling menyerang. Jab, hook, strike, hingga push kick dilancarkan oleh kedua atlet.

Bertanding di Gedung Olahraga Sekolah Tinggi Teologi Gereja Injili Di Indonesia (STT GIDI), jual beli serangan terus terjadi.

Bayan yang berada di sudut merah mendapatkan dukungan moral luar biasa dari penonton yang hampir memenuhi GOR STT GIDI. Tidak mau kalah dari tuan rumah, para pendukung Jawa Timur juga memberikan suntikan semangat dengan menabuh drum sambil menyorakkan nama daerah.

Baca juga: Riau siapkan pengacara jika ada "human error" pada final muaythai PON

Pada babak ketiga, atlet tuan ramah menerima tendangan push kick yang dilepaskan Galih Bangkit yang tepat menyasar bagian perut Bayan hingga terjatuh. Merespons serangan lawan, Bayan langsung menyerang dan beberapa kali pukulannya tepat mengenai atlet Jawa Timur tersebut.

Pada saat pengumuman, wasit menyatakan Bayan keluar sebagai pemenang dan menyabet medali emas. Tambahan satu keping emas kian menambah pundi-pundi emas Papua sebagai tuan rumah.

Seusai dinyatakan menang, Bayan dan Galih saling menunjukkan sikap sportivitas dan memberikan rasa hormat kepada dewan hakim, juri, penonton termasuk kepada masing-masing ofisial.

Baca juga: Dua judoka Kaltim harus bertahan di Mimika karena positif COVID-19

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel