Tujuan Sistem Informasi Manajemen, Pengertian, Manfaat, dan Cirinya

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Tujuan sistem informasi manajemen sangat dibutuhkan saat di era teknologi saat ini. Sistem informasi manajeman adalah cara ilmiah untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan dan mengkomunikasikan informasi yang berkaitan dengan berbagai kegiatan organisasi ke berbagai tingkat manajemen. Tujuan sistem informasi manajemen memungkinkan manajemen dapat difasilitasi dalam menjalankan fungsinya secara efisien.

Tujuan sistem informasi manajemen menjadi begitu populer bagi perusahaan untuk memberikan informasi yang cepat kepada manajemen. Sistem informasi manajemen yang baik dapat digunakan tidak hanya untuk penyimpanan data elektronik saja tetapi juga dapat mendukung analisis yang dibutuhkan oleh manajemen. Tujuan sistem informasi manajemen memainkan peran penting dalam organisasi bisnis.

Tujuan sistem informasi manajemen akan membantu menjalankan fungsi pengorganisasian, perencanaan, pengendalian dan pengambilan keputusan. Ketika tujuan sistem informasi manajemen dijalankan, ia memberikan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan.

Berikut tujuan sistem informasi manajemen, pengertian, manfaat, dan cirinya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa(17/08/2021).

Pengertian sistem informasi manajemen

Ilustrasi Pengertian sistem informasi manajemen  Credit: pexels.com/ThisisEngineering
Ilustrasi Pengertian sistem informasi manajemen Credit: pexels.com/ThisisEngineering

Sistem informasi manajemen atau disingkat SIM adalah integrasi terorganisir dari teknologi perangkat keras dan perangkat lunak, data, proses, dan elemen manusia. Sistem informasi manajemen adalah seperangkat prosedur yang, ketika dijalankan, memberikan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan. Sistem informasi manajemen merupakan disiplin yang mencakup penerapan orang, teknologi, dan prosedur yang secara kolektif disebut sistem informasi, untuk memecahkan masalah bisnis.

Sistem informasi manajemen digunakan untuk mendukung fungsi operasi, manajemen, analisis, dan pengambilan keputusan dalam sebuah organisasi. Sistem informasi manajemen menggunakan perangkat keras dan lunak komputer. Perangkat ini dipadukan dengan manajeman untuk analisis, perencanaan, pengendalian, dan pengambilan keputusan, dan database.

Tujuan sistem informasi manajemen

Ilustrasi Bekerja di Perusahaan Credit: pexels.com/fauxels
Ilustrasi Bekerja di Perusahaan Credit: pexels.com/fauxels

Tujuan sistem informasi manajemen yang utama adalah untuk membantu manajer dalam pengambilan keputusan yang cepat dan tepat melalui penyajian/penyediaan informasi. Tujuan sistem informasi manajemen adalah dibangun untuk menghasilkan atau memperoleh informasi manajemen yang akan digunakan oleh para manajernya dalam pengambilan keputusan.

Berikut tujuan sistem informasi manajemen, dilansir dari Geektonight:

Pengumpulan data

Tujuan sistem informasi manajemen menghimpun data dari berbagai sumber internal dan eksternal organisasi. Pengambilan data dapat dilakukan secara manual atau melalui terminal komputer.

Pemrosesan data

Data yang dihimpun kemudian diproses untuk diubah menjadi informasi yang dibutuhkan. Pengolahan data dilakukan dengan kegiatan seperti menghitung, mengurutkan, mengklasifikasi, dan meringkas.

Penyimpanan informasi

Sistem informasi manajemen menyimpan data yang diproses atau tidak diproses untuk penggunaan di masa mendatang. Jika ada informasi yang tidak segera diperlukan, ia akan disimpan sebagai catatan organisasi, untuk digunakan nanti.

Pengumpulan informasi

Tujuan sistem informasi manajemen selanjutnya adalah menghimpun informasi. SIM mengambil informasi dari sumbernya saat dan ketika dibutuhkan oleh berbagai pengguna.

Penyebaran informasi

Informasi, yang merupakan produk akhir dari SIM, disebarluaskan kepada pengguna dalam organisasi. Ini berkala atau online melalui terminal komputer.

Manfaat sistem informasi manajemen

ilustrasi kantor | pexels.com/@rebrand-cities-581004
ilustrasi kantor | pexels.com/@rebrand-cities-581004

Tujuan sistem informasi manajemen akan memberi manfaat bagi perusahaan. Berikut manfaat dari sistem informasi manajemen, dilansir dari Yourarticlelibrary:

Fungsi perencanaan dan pengendalian

Sistem informasi manajemen sangat berguna untuk fungsi perencanaan dan pengendalian manajemen yang efisien dan efektif. Manajemen adalah seni menyelesaikan sesuatu melalui orang lain. SIM akan berperan dalam menyelesaikan sesuatu dengan memberikan informasi yang cepat dan tepat waktu kepada manajemen.

Mempermudah pelaporan

Sistem informasi manajemen mempermudah segala bentuk laporan perusahaan. Laporan memberikan gambaran tentang kinerja manusia, material, mesin, uang dan manajemen. Laporan menyoroti pemanfaatan sumber daya yang digunakan dalam organisasi.

Mengendalikan biaya

Sistem informasi manajemen sangat membantu dalam mengendalikan biaya dengan memberikan informasi tentang waktu menganggur, perputaran tenaga kerja, pemborosan dan kerugian serta kapasitas surplus.

Membantu membuat perbandingan

Dengan membuat perbandingan kinerja aktual dengan standar dan kinerja yang dianggarkan, penyimpangan disampaikan kepada manajemen oleh SIM yang dapat diperbaiki dengan mengambil langkah-langkah perbaikan.

Menunjukkan kekuatan manajemen

Sistem informasi manajemen menunjukkan kekuatan manajemen yang menjadi poin kuat organisasi, untuk memanfaatkan peluang yang tersedia.

Ciri-ciri sistem informasi manajemen

Ilustrasi Bekerja di Kantor Credit: pexels.com/Jopwell
Ilustrasi Bekerja di Kantor Credit: pexels.com/Jopwell

Berikut ciri-ciri sistem informasi manajemen, dilansir dari Geektonight:

Pendekatan Sistem

Sistem informasi mengikuti pendekatan Sistem. Pendekatan sistem menyiratkan pendekatan holistik untuk mempelajari sistem dan kinerjanya sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan.

Berorientasi Manajemen

Pendekatan top-down harus diikuti saat merancang SIM. Pendekatan top-down menyarankan bahwa pengembangan sistem dimulai dari penentuan kebutuhan manajemen dan tujuan bisnis secara keseluruhan. Rencana pengembangan SIM harus diturunkan dari rencana bisnis secara keseluruhan. Karakteristik berorientasi manajemen SIM juga menyiratkan bahwa manajemen secara aktif mengarahkan upaya pengembangan sistem.

Berbasis Kebutuhan

Desain dan pengembangan SIM harus sesuai dengan kebutuhan informasi para manajer pada tingkat yang berbeda, tingkat perencanaan strategis, tingkat pengendalian manajemen dan tingkat pengendalian operasional. Dengan kata lain, SIM harus memenuhi kebutuhan spesifik manajer dalam hierarki organisasi.

Berbasis Pengecualian

SIM harus dikembangkan dengan prinsip exception-based reporting, yaitu situasi yang tidak normal, yaitu maksimal; nilai minimum atau yang diharapkan bervariasi di luar batas toleransi. Dalam situasi seperti itu, harus ada pengecualian BE yang melaporkan kepada pengambil keputusan di tingkat yang diperlukan.

Ciri-ciri sistem informasi manajemen

Ilustrasi Bekerja di Kantor Credit: pexels.com/Christina
Ilustrasi Bekerja di Kantor Credit: pexels.com/Christina

Berorientasi masa depan

Selain pelaporan berbasis pengecualian, SIM juga harus melihat ke depan. Dengan kata lain, SIM seharusnya tidak hanya memberikan informasi masa lalu atau sejarah; melainkan harus memberikan informasi, berdasarkan proyeksi berdasarkan tindakan mana yang dapat dimulai.

Terintegrasi

Integrasi adalah karakteristik yang diperlukan dari sistem informasi manajemen. Integrasi penting karena kemampuannya menghasilkan informasi yang lebih bermakna. Misalnya, untuk mengembangkan sistem penjadwalan produksi yang efektif, perlu untuk menyeimbangkan faktor-faktor seperti biaya pengaturan, Tenaga Kerja, Tarif Lembur, Kapasitas produksi, Tingkat persediaan, Persyaratan modal, dan Layanan pelanggan.

Perencanaan Jangka Panjang

Sistem informasi manajeman dikembangkan dalam periode yang relatif lama. Sistem seperti itu tidak berkembang dalam semalam. Sebuah elemen berat dari perencanaan terlibat. Perancang SIM harus memiliki tujuan dan kebutuhan masa depan perusahaan dalam pikiran.

Konsep Sub-Sistem

Proses pengembangan SIM cukup kompleks dan seseorang cenderung sering kehilangan wawasan. Dengan demikian, sistem, meskipun dipandang sebagai satu kesatuan, harus dipecah menjadi sub-sistem yang dapat dicerna yang lebih bermakna pada tahap perencanaan.

Basis Data Pusat

Basis data pusat adalah mortir yang menyatukan sistem fungsional. Setiap sistem memerlukan akses ke file induk data yang mencakup inventaris, personel, vendor, pelanggan, dll. Tampaknya logis untuk mengumpulkan data satu kali, memvalidasinya dengan benar, dan menempatkannya di media penyimpanan pusat, yang dapat diakses oleh subsistem lainnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel