Tumbuh Pesat, Industri Paylater Dorong Pemulihan Ekonomi Digital Indonesia

Merdeka.com - Merdeka.com - Pesatnya pertumbuhan industri paylater di Indonesia menjadi salah satu pendorong pemulihan ekonomi digital di Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan data dari Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) yang menunjukkan angka pembiayaan paylater di industri multifinance mencapai Rp4,2 triliun hingga September 2022.

Angka ini hampir menyentuh pencapaian pembiayaan paylater di tahun 2020 sebesar Rp4,47 triliun. Peningkatan ini diperkuat oleh sejumlah perusahaan pembiayaan yang menghadirkan layanan paylater sebagai opsi pembayaran. Salah satunya adalah melalui layanan Atome di Indonesia.

Sepanjang 2022, Atome telah berhasil mencetak pertumbuhan transaksi hingga hingga 360 kali, dengan penghasilan gross merchandise value (GMV) yang tercatat sebanyak 420 kali lebih banyak dibandingkan akhir tahun 2020 .

"Angka ini kami dapatkan dari total pembiayaan yang telah diberikan kepada pengguna Atome di mana 70 persen dari mereka mayoritas berasal dari daerah Jawa dan Bali. Angka ini menjadi pendorong bagi kami untuk dapat memperluas layanan paylater agar bisa dinikmati oleh masyarakat yang lebih luas lagi," ungkap Winardi Wijaya, General Manager Atome Indonesia di Jakarta, Selasa (10/1).

Atome juga mencatat pertumbuhan pengguna Atome sebesar 9.600 persen, dengan lebih dari 5 juta pengunduh aplikasi di Indonesia. Winardi juga menambahkan bahwa 54 persen dari mereka masih berasal dari Gen Z dan milenial dengan persentase pengguna wanita sebanyak 70 persen.

Besarnya minat Gen Z dan milenial dalam hal ini dengan kemajuan era digital, di mana mereka bisa mendapatkan semua kebutuhan melalui ponsel yang mereka miliki.

Atome menjadi opsi terbaik dengan ekosistem yang menjangkau seluruh aspek kebutuhan mereka, mulai kebutuhan kebutuhan fashion, kecantikan, gaya hidup, kebugaran, edukasi, elektronik, travel hingga peralatan rumah tangga. "Hingga saat ini, kami telah bermitra dengan setidaknya 700 merchant dan lebih dari 10.000 toko offline di Indonesia," katanya.

Tenor Pembayaran 3 Bulan

Dari besarnya ekosistem tersebut, Winardi mengatakan bahwa lebih dari 95 persen pengguna mengambil opsi tenor cicilan pembayaran untuk 3 bulan dan 6 bulan. “Kinerja pembiayaan Atome sepanjang 2022 kemarin juga mendukung angka non performing loan (NPL) yang kami miliki dalam batas yang rendah dan terjaga dengan sangat baik," ungkapnya.

Selain pencapaian yang signifikan, Atome juga turut mendukung pertumbuhan literasi keuangan dengan edukasi yang secara konsisten diberikan melalui ragam program yang disajikan baik secara daring maupun luring dengan menghadirkan para pembicara yang ahli di bidangnya sesuai dengan topik yang diangkat.

Winardi mengatakan bahwa layanan paylater dapat menjadi salah satu opsi terbaik untuk memenuhi kebutuhan masyarakat sambil memaksimalkan manajemen keuangan yang mereka miliki.

Hal ini disampaikan dengan merujuk pada penelitian dari Institute for Development of Economic Studies (INDEF) yang mengatakan bahwa seiring berkembangnya layanan paylater, banyak masyarakat yang belum bisa mengelola keuangan dan kredit sehingga fitur paylater dianggap sebagai jebakan.

"Terkait hal ini, kami selalu memastikan bahwa pengguna yang mengakses layanan kami memiliki tujuan yang jelas saat menggunakan Atome. Kami masih melakukan penerapan credit Scoring dan BI Checking serta batasan minimal usia 17 tahun dan telah memiliki KTP. Kami juga terus memberikan edukasi terkait sistem cicilan yang diharapkan dapat membantu mereka untuk bijak mengatur keuangannya," tutup Winardi.

Sumber: Liputan6.com [idr]