Turki Halangi Masuknya Pengungsi Afghanistan dengan Tembok Tinggi dan Kawat Berduri

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Ankara - Warga Afghanistan yang berhasil melakukan perjalanan selama berminggu-minggu melalui Iran dengan berjalan kaki ke perbatasan Turki, menghadapi tembok setinggi tiga meter, parit atau kawat berduri. Pasalnya, pihak berwenang Turki meningkatkan upaya untuk memblokir masuknya pengungsi ke negaranya.

Seperti dikutip dari The Guardian, Selasa (24/8/2021), tindakan perbatasan ditingkatkan di Turki lantaran negara ini telah menampung hampir 4 juta pengungsi Suriah dan merupakan pos pementasan bagi banyak migran yang mencoba mencapai Eropa. Hal ini dimulai ketika Taliban mulai maju di Afghanistan dan mengambil alih Kabul pekan lalu.

Pada akhir 2021, pihak berwenang berencana untuk menambah 64 km lagi ke tembok perbatasan yang dimulai pada 2017. "Kami ingin menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa perbatasan kami tidak dapat dilewati," kata Mehmet Emin Bilmez, gubernur provinsi perbatasan timur Van.

"Harapan terbesar kami adalah tidak ada gelombang migran dari Afghanistan."

Turki bukan satu-satunya negara yang memasang penghalang. Negara tetangganya, Yunani baru saja menyelesaikan pagar 40 km dan sistem pengawasan untuk mencegah migran yang masih berhasil memasuki Turki dan mencoba mencapai Uni Eropa.

Pihak berwenang mengatakan, ada 182.000 migran Afghanistan yang terdaftar di Turki dan sekitar 120.000 yang tidak terdaftar. Presiden Tayyip Erdogan mendesak negara-negara Eropa untuk bertanggung jawab atas masuknya gelombang baru, memperingatkan bahwa Turki tidak berniat menjadi "unit penyimpanan migran Eropa."

Jumlah migran gelap Afghanistan yang ditahan di Turki sejauh tahun ini kurang dari seperlima dari jumlah yang ditahan pada 2019.

Dan para pejabat mengatakan, mereka belum melihat tanda-tanda lonjakan besar sejak kemenangan Taliban pekan lalu, meskipun jarak yang jauh berarti pengungsi.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Perbatasan Turki

Ilustrasi bendera Turki (pixabay)
Ilustrasi bendera Turki (pixabay)

Sisi perbatasan pegunungan Turki dengan Iran dipagari oleh pangkalan dan menara pengawas.

Mobil patroli memantau sepanjang waktu untuk pergerakan di sisi Iran, dari mana para migran, penyelundup, dan militan Kurdi sering mencoba menyeberang ke Turki.

Migran yang terlihat melewati perbatasan dikembalikan ke pihak Iran, meskipun kebanyakan hanya mencoba lagi, menurut pasukan keamanan.

“Tidak peduli berapa banyak tindakan tingkat tinggi yang Anda ambil, mungkin ada orang yang menghindarinya dari waktu ke waktu,” kata Bilmez.

Jalan-jalan yang menuju dari perbatasan dipagari dengan pos-pos pemeriksaan. Para migran yang berhasil melewatinya disembunyikan oleh penyelundup di rumah-rumah – seringkali kotor, bangunan bobrok atau di dasar sungai yang kering – menunggu untuk dipindahkan ke Turki barat.

Pada Sabtu kemarin polisi menangkap 25 migran, sebagian besar warga Afghanistan, di belakang sebuah bangunan bobrok di lingkungan Van Hacibekir.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel