UE berpacu lindungi industri saat penghentian gas Rusia guncang pasar

Harga gas Eropa melonjak, saham merosot dan euro tenggelam pada Senin (5/9/2022), setelah Rusia menghentikan aliran gas melalui pipa utama, mengirimkan gelombang kejutan lain melalui ekonomi di kawasan yang masih berjuang untuk pulih dari pandemi.

Pemerintah Uni Eropa (UE) mendorong melalui paket multi-miliar euro untuk mencegah utilitas tertekuk di bawah tekanan likuiditas dan untuk melindungi rumah tangga dari tagihan energi yang melonjak.

Harga bisa naik lebih lanjut setelah Gazprom yang dikendalikan negara Rusia mengatakan akan berhenti memompa gas melalui jaringan pipa Nord Stream 1.

Eropa menuduh Rusia mempersenjatai pasokan energi sebagai pembalasan atas sanksi Barat yang dijatuhkan pada Moskow atas invasinya ke Ukraina. Rusia menyalahkan sanksi tersebut karena menyebabkan masalah pasokan gas, yang disebabkan oleh kerusakan pipa.

Banyak distributor listrik Eropa telah runtuh dan beberapa generator besar dapat berisiko, terkena batasan yang membatasi kenaikan harga yang dapat mereka berikan kepada konsumen atau terperangkap oleh taruhan lindung nilai, dengan harga gas sekarang 400 persen lebih dari setahun yang lalu.

Finlandia bertujuan untuk menawarkan 10 miliar euro (10 miliar dolar AS) dan Swedia 250 miliar krona Swedia (23 miliar dolar AS) dalam jaminan likuiditas kepada perusahaan listrik mereka.

"Program pemerintah adalah opsi pembiayaan terakhir bagi perusahaan yang terancam bangkrut," kata Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin.

Utilitas sering menjual listrik di muka untuk mengamankan harga tertentu tetapi harus mempertahankan deposit "margin minimum" dalam kasus gagal bayar sebelum mereka memasok listrik. Ini telah berpacu lebih tinggi dengan melonjaknya harga listrik, membuat perusahaan berjuang untuk menemukan uang tunai.

Harga acuan gas naik sebanyak 35 persen pada satu titik pada Senin (5/9/2022) setelah Gazprom mengatakan pada Jumat kebocoran pada peralatan pipa Nord Stream 1 berarti akan tetap ditutup setelah penghentian pemeliharaan tiga hari minggu lalu.

Pasar keuangan Eropa terguncang oleh berita tersebut, dengan euro tenggelam ke level terendah 20 tahun dan saham jatuh.

Nord Stream 1, yang mengalir di bawah Laut Baltik ke Jerman, secara historis memasok sekitar sepertiga dari gas yang diekspor Rusia ke Eropa, meskipun sudah beroperasi hanya dengan 20 persen dari kapasitas sebelum penghentian pemeliharaan minggu lalu.

"Masalah dengan pasokan gas muncul karena sanksi yang dikenakan pada negara kami oleh negara-negara Barat, termasuk Jerman dan Inggris," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, Senin (5/9/2022).

"Tidak ada alasan lain yang menyebabkan masalah dengan pasokan," tambah Peskov.

Dia juga mengatakan Rusia akan membalas jika negara-negara G7 memberlakukan batasan harga pada minyak Rusia.

Meskipun Rusia juga mengirim gas ke Eropa melalui pipa melintasi Ukraina, pasokan tersebut juga telah berkurang selama krisis, membuat Uni Eropa berlomba untuk menemukan pasokan alternatif guna mengisi ulang fasilitas penyimpanan gas untuk musim dingin.

Jerman, lebih bergantung daripada kebanyakan negara Uni Eropa pada gas Rusia, telah menawarkan dana talangan multimiliar euro untuk utilitas listrik Uniper. Berlin mengatakan juga akan menghabiskan setidaknya 65 miliar euro untuk melindungi pelanggan dan bisnis dari melonjaknya inflasi, dipicu oleh melonjaknya harga energi.

Berlin mengatakan pada Senin (5/9/2022) bahwa pihaknya berencana untuk menjaga dua dari tiga pembangkit listrik tenaga nuklir yang tersisa dalam keadaan siaga, melampaui batas waktu akhir tahun untuk membuang bahan bakar sama sekali, untuk memastikan memiliki listrik yang cukup selama musim dingin.

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Senin (5/9/2022) bahwa langkah itu tidak berarti Berlin mengingkari janji lama untuk keluar dari energi nuklir pada akhir 2022.

Beberapa industri padat energi di Eropa, seperti pembuat pupuk dan produsen aluminium, telah mengurangi produksinya. Industri lain, yang sudah bergulat dengan kekurangan chip dan kebuntuan logistik, menghadapi tagihan bahan bakar yang meroket.

Baca juga: EU bicarakan larangan visa bagi turis Rusia
Baca juga: Tak cuma kurangi pasokan ke Uni Eropa, Rusia juga bakar gas ke udara
Baca juga: Uni Eropa harapkan peningkatan pasokan gas dari Azerbaijan 2022