UGD Rumah Sakit di Singapura Nyaris Penuh, Pasien COVID-19 Muda Diminta Isoman

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Singapura - Gelombang infeksi COVID-19 di Singapura tengah bergejolak.

"Accident and emergency (A&E) Departement (Departemen Kecelakaan dan darurat) (setara UGD) serta bangsal umum di rumah sakit Singapura berada di bawah tekanan," kata Menteri Kesehatan Ong Ye Kung pada Minggu 19 September 2021 seperti dikutip dari Channel News Asia.

Dalam sebuah posting Facebook, Menteri Ong mengatakan Kementerian Kesehatan Singapura (MOH) mendorong orang-orang muda yang divaksinasi penuh untuk memulihkan diri dari rumah. Isolasi mandiri (Isoman).

"Ini karena lebih dari 98 persen kasus tidak memiliki gejala atau gejala ringan, dan cenderung tetap seperti itu sampai mereka pulih," kata Ong.

Depkes Singapura juga menerima pasien ke fasilitas perawatan masyarakat alih-alih rumah sakit, dan menyiapkan lebih banyak fasilitas perawatan masyarakat yang akan siap dalam beberapa minggu mendatang, tambahnya.

"Ini agar tempat tidur rumah sakit, layanan A&E sampai kepada mereka yang paling membutuhkan. Kapasitas ICU kami masih bertahan, tetapi A&E dan bangsal umum yang mendapat tekanan," papar Menteri Ong.

"Rumah sakit dan petugas kesehatan kami tidak dapat terlalu terbebani. Pada titik ini, ini adalah tantangan terbesar Depkes dan kami melakukan yang terbaik untuk menyelesaikannya."

Singapura telah melaporkan peningkatan kasus COVID-19 yang ditularkan secara lokal dalam beberapa pekan terakhir, dengan kasus lokal baru mencapai 1.000 pada Sabtu 18 September.

Risiko Penyakit Parah

Mengacu pada data yang dirilis oleh Depkes awal pekan ini, Ong pada hari Minggu mengatakan angka tersebut menunjukkan bahwa kemungkinan seseorang yang telah terinfeksi COVID-19 mengembangkan penyakit parah "sangat bergantung" pada usia dan status vaksinasi.

Faktor ketiga - apakah pasien memiliki penyakit yang mendasarinya - tidak tercakup dalam data, tambahnya.

"Menurut data, untuk kasus COVID-19 yang dilaporkan antara 1 Mei dan 16 September tahun ini, tidak ada orang yang divaksinasi lengkap dan di bawah usia 70 tahun dirawat di unit perawatan intensif atau meninggal," kata Ong.

Orang yang divaksinasi lengkap berusia 70-an memiliki peluang lebih baik untuk tidak jatuh sakit parah dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi berusia 30-an, kata Menteri Kesehatan itu.

"Demikian pula, orang yang divaksinasi lengkap berusia 80-an menjadi seperti orang yang tidak divaksinasi berusia 40-an atau 50-an."

Sebaliknya, manula yang tidak vaksinasi COVID-19 berada pada "risiko signifikan" jatuh sakit parah ketika terinfeksi, dengan tingkat lebih dari 15 persen untuk mereka yang berusia di atas 80 tahun, katanya.

"Tidak ada keraguan bahwa jika orang-orang kami tidak maju dalam jumlah besar untuk memvaksinasi diri kami sendiri, sistem perawatan kesehatan kami akan kewalahan sekarang," tambah Ong.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Waktu Tunggu Perawatan Lebih Lama dan Diprioritaskan

Seorang wanita duduk di Marina Bay di Singapura pada 6 Maret 2020. Tempat-tempat wisata utama di Singapura sepi dari turis di tengah epidemi virus corona COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)
Seorang wanita duduk di Marina Bay di Singapura pada 6 Maret 2020. Tempat-tempat wisata utama di Singapura sepi dari turis di tengah epidemi virus corona COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Tiga rumah sakit umum telah memperingatkan waktu tunggu yang lebih lama di departemen A&E karena semakin banyak orang mencari perawatan medis di tengah meningkatnya kasus COVID-19.

Dalam unggahan terpisah di Facebook, Tan Tock Seng Hospital (TTSH), Khoo Teck Puat Hospital (KTPH) dan National University Hospital (NUH) mengimbau masyarakat untuk mengunjungi dokter umum atau poliklinik jika kondisinya tidak darurat.

"Minggu terakhir sangat berat,” kata TTSH pada hari Minggu. Rumah sakit menambahkan bahwa mereka telah menerima kasus positif dan dugaan "lebih tinggi dari biasanya" melalui ambulans dan walk-in di departemen A&E.

"Dengan lonjakan kasus komunitas, kami bekerja keras untuk membuka lebih banyak ruang tunggu dan pemeriksaan, dan mengaktifkan lebih banyak bangsal dan staf untuk meningkatkan respons COVID-19 kami. Karenanya mungkin ada ketidaknyamanan seperti waktu tunggu yang lebih lama, janji temu klinik yang dijadwalkan ulang atau pembatasan kunjungan," katanya.

KTPH juga mengatakan telah melihat peningkatan jumlah di departemen daruratnya.

"Prioritas diberikan kepada mereka yang sakit kritis dan waktu tunggu untuk pasien lain diperkirakan lebih lama," kata pihak rumah sakit.

Dalam posnya pada hari Jumat, NUH mengatakan telah menerapkan "tindakan pencegahan ekstra" di departemen daruratnya, memperpanjang waktu tunggu.

“Prioritas akan diberikan kepada mereka dengan kondisi yang lebih serius dan yang membutuhkan masuk,” tambah NUH.

Skema Pemulihan di Rumah

Depkes Singapura mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan memperluas skema pemulihan di rumah untuk pasien yang sudah vaksinasi COVID-19 penuh hingga usia 69 tahun, naik dari sebelumnya 50 tahun.

Pasien yang memenuhi syarat didorong untuk mengadopsi pemulihan di rumah sebagai "manajemen perawatan" untuk mengobati infeksi Virus Corona COVID-19.

Agar memenuhi syarat untuk skema ini, pasien COVID-19 harus divaksinasi lengkap, berusia antara 12 dan 69 tahun, dan tidak memiliki komorbiditas atau penyakit parah.

Mereka harus dapat mengisolasi diri di sebuah ruangan, "lebih disukai" dengan kamar mandi, kata Depkes Singapura.

Juga tidak boleh ada anggota rumah tangga yang berusia di atas 80 tahun, atau termasuk dalam salah satu kelompok rentan, seperti ibu hamil atau mereka yang memiliki daya tahan tubuh yang lemah.

Di bawah skema yang diperluas, orang yang hasil tesnya positif COVID-19 dan memenuhi kriteria dapat segera memulai pemulihan di rumah, tanpa harus dibawa ke rumah sakit atau fasilitas perawatan masyarakat.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel