UGM terjunkan 6.247 mahasiswa KKN ke 28 provinsi

Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta menerjunkan 6.247 mahasiswa peserta kegiatan Kuliah Kerja Nyata Pembelajaran Pemberdayaan Masyarakat (KKN-PPM) ke 28 provinsi di Indonesia.

"Dengan melihat perkembangan terkini pandemi COVID-19 sekaligus melalui proses dialog dengan berbagai pihak pada akhirnya KKN periode dua tahun 2022 ditetapkan untuk dilaksanakan kembali secara luring," ujar Rektor UGM Prof Ova Emilia dalam acara Penerjunan Mahasiswa, DPL, dan Korwil KKN-PPM UGM Periode 2 Tahun 2022 di halaman Balairung UGM Yogyakarta, Jumat.

Ova menyebutkan ribuan mahasiswa tersebut akan melaksanakan KKN-PPM mulai 25 Juni sampai 13 Agustus 2022 di 228 unit KKN yang tersebar di 28 provinsi, 85 kabupaten/kota, 197 kecamatan dan 441 desa di Indonesia.

Baca juga: Satgas PMK UGM periksa sejumlah ternak di Sleman

Sebanyak 28 provinsi tersebut meliputi Aceh, Bali, Banten, DIY, DKI Jakarta, Gorontalo, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Bangka Belitung.

Berikutnya Kepulauan Riau, Lampung, Maluku, Maluku Utara, NTB, NTT, Provinsi Papua, Papua Barat, Riau, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara, Sumatera Barat dan Sumatera Utara.

Mahasiswa peserta KKN tersebut, kata Ova, selama di lapangan bakal dibimbing oleh 228 orang Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) dan 24 orang Koordinator Wilayah (Korwil).

Baca juga: UGM akan deklarasi jadi kampus bebas dari kekerasan seksual

Ia berharap melalui Program KKN-PPM UGM dengan tema "Memperkokoh Jalinan Persatuan dan Kesatuan Bangsa melalui KKN-PPM UGM", para mahasiswa lebih memiliki empati, kepedulian dan semakin tertanam nilai nasionalisme dan jiwa Pancasila.

"Diharapkan pula akan tumbuh keuletan, etos kerja, tanggung jawab, kemandirian, kepemimpinan dan kewirausahaan," ujar Ova.

Direktur Pengabdian kepada Masyarakat UGM Prof Dwidya Prijambada mengatakan selama di lokasi KKN, UGM bekerja sama dengan perguruan tinggi mitra di wilayah setempat seperti Universitas Borneo Tarakan, Kalimantan Utara, Universitas Nahdlatul Ulama Al-Ghazali, Cilacap, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa, Tangerang, Universitas Negeri Gorontalo, Universitas Brawijaya Malang, Institut Teknologi Bandung dan Universitas Islam Negeri Sumatera Utara Medan.

Sementara Bupati Sumba Barat Yohanis Dade mengapresiasi penempatan sekitar 222 mahasiswa KKN di Sumba Barat.

Ia berharap mahasiswa KKN mampu membantu masyarakat meningkatkan pengetahuan dan keterampilan serta mencerdaskan masyarakat.

Baca juga: UGM Yogyakarta tempati peringkat 231 kampus terbaik dunia

"Saya menyambut gembira karena dengan pengetahuan yang dimiliki mahasiswa bisa disumbangkan lewat pengabdian pada masyarakat," ujar dia.

Ia berharap mahasiswa yang melaksanakan KKN dapat melakukan identifikasi masalah yang dihadapi dan terjadi di masyarakat sebagai bahan masukan dan rekomendasi kepada pemerintah.

"Diharapkan mahasiswa bisa mengurangi masalah seperti masalah stunting dan pengembangan sektor pariwisata sebagai lokus pembangunan," kata dia.

Baca juga: Kemendikbudristek berharap UGM panutan jaga kualitas pendidikan tinggi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel