UI peringkat pertama di Indonesia versi QS Asia University

Universitas Indonesia (UI) berada pada posisi tertinggi di antara perguruan tinggi lain di Indonesia, berdasarkan rilis yang dikeluarkan oleh QS Quacquarelli Symonds, analisis pendidikan tinggi global dan penyusun QS World University Rankings.

"Hal ini merupakan sebuah capaian membanggakan yang diraih Universitas Indonesia, memposisikan diri sebagai universitas teratas di Indonesia. Saya sangat mengapresiasi kerja keras sivitas akademika UI," kata Rektor UI Prof. Ari Kuncoro dalam keterangan di Depok, Jawa Barat, Rabu.

Dari sisi kinerja dalam QS Asia University Rankings, Universitas Indonesia mengalami peningkatan peringkat secara signifikan dari 56 pada tahun 2022 menjadi 49 pada tahun 2023. Sedangkan untuk peringkat di level Asia Tenggara UI menempati urutan ke-10 dan di Asia menempati peringkat 49 di Asia.

QS melakukan penilaian berdasarkan pengakuan akademis dan pemberi kerja, penelitian, sumber daya, dan internasionalisasi. Metodologi yang digunakan untuk membuat peringkat QS Asia University Rankings serupa dengan yang digunakan untuk QS World University Rankings, dengan beberapa indikator tambahan dan bobot yang disesuaikan.

Adapun 11 indikator yang digunakan untuk menyusun QS Asia University Rankings adalah sebagai berikut, Academic reputation (30 persen), Employer reputation (20 persen), Faculty/student ratio (10 persen), International research network (10 persen), Citations per paper (10 persen) and papers per faculty (5 persen), Staff with a PhD (5 persen), Proportion of international faculty (2.5 persen) and proportion of international students (2.5 persen), dan Proportion of inbound exchange students (2.5 persen) and proportion of outbound exchange students (2.5 persen).

QS Asia University Rankings 2023 melakukan penilaian terhadap 760 universitas. Mengutip dari siaran pers resmi yang diterbitkan QS, UI dinilai sebagai institusi terkemuka yang dianggap baik oleh akademisi dan pengusaha internasional. QS menilai kinerja UI yang baik dalam indikator pertukaran pelajar inbound dan outbound.

Dalam siaran pers QS Asia University Rankings 2023, tercantum lima universitas di Indonesia yang termasuk 100 besar Asia dalam indikator Reputasi Akademik, berdasarkan survei QS terhadap lebih dari 151.000 akademisi internasional.

Universitas Gadjah Mada menempati peringkat ke-39 secara regional dalam indikator ini, diikuti oleh Universitas Indonesia di peringkat 41, Institut Teknologi Bandung (45), Universitas Airlangga (62), dan Institut Pertanian Bogor (91).

Empat universitas di Indonesia termasuk di antara 50 besar Asia dalam indikator Reputasi Pemberi Kerja, berdasarkan survei QS terhadap lebih dari 99.000 pemberi kerja internasional. Universitas Indonesia menempati peringkat ke-40 secara regional dalam indikator ini, disusul oleh Universitas Airlangga di peringkat 46, Universitas Gadjah Mada (47), dan Institut Teknologi Bandung (45).

Dalam ukuran produktivitas penelitian QS, Makalah per Fakultas, dan dampak penelitian Kutipan per Makalah, tidak ada universitas di Indonesia di antara 300 teratas regional. Hanya Universitas Indonesia yang muncul di antara 150 besar Asia dalam indikator Jaringan Riset Internasional QS ukuran kerja sama penelitian.

Pada indikator Inbound Exchange Students, tujuh dari 100 universitas top Asia adalah universitas di Indonesia, dipimpin oleh Universitas Indonesia yang menempati peringkat ke-25 secara regional dalam indikator ini.

Pada indikator Outbound Exchange Students, tiga dari 20 institusi teratas Asia adalah Indonesia: Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS Surabaya), Universitas Indonesia, dan Universitas Bina Nusantara (BINUS).

Sementara itu QS Senior Vice-President Ben Sowter mengatakan UI mencontohkan bagaimana kemajuan dan inovasi dapat berhasil dipercepat dengan membangun kemitraan yang efektif dengan pengusaha dan pemain di berbagai industri. Pendekatan ini membantu UI untuk mengembangkan beberapa solusi inovatif dan memperoleh 267 paten pada tahun 2022.

Ia menambahkan bahwa Indonesia harus mencapai tujuan penting untuk mewujudkan potensi penuhnya, termasuk meningkatkan pencapaian pendidikan tinggi—hanya 19 persen dari penduduk Indonesia berusia 25–34 tahun yang memiliki kualifikasi tersier pada tahun 2021 dibandingkan dengan rata-rata 47 persen di seluruh negara The Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) — dan membangun kemampuan penelitiannya. Namun demikian, universitas terkemuka di Indonesia secara nyata maju menuju tujuan yang ambisius.

"Dengan begitu, memperkuat reputasi mereka di kalangan akademisi dan pengusaha internasional, sebagaimana tercermin dalam Asia University Rankings edisi ini," demikian Ben Sowter.

Baca juga: UI tetap peringkat satu di Indonesia versi webometrics

Baca juga: UI raih peringkat pertama Indonesia US News Best Global Universities

Baca juga: UI kembali peringkat pertama versi THE Asia University ranking

Baca juga: UI peringkat pertama Scimago by Subject Areas Kedokteran Gigi