UIC College: American Degree Transfer Program, Jalur Pembuka Generasi Perubahan

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Dalam dunia pendidikan, penggabungan model pendidikan timur dan barat dianggap tepat karena mampu mempersiapkan para siswa menjadi generasi tangguh, mampu beradaptasi dengan perubahan revolusi industri, dan siap bersaing. Sistem perkuliahan Amerika Serikat dianggap unik dan berbeda dengan pendidikan di negara lain.

Aryani Mawardi selaku American Degree Transfer (ADP) Program Specialist dari UniSadhuGuna membenarkan hal tersebut. “Dengan beberapa model pembelajaran di Amerika Serikat, pola belajar berpikir kreatif—out of the box betul-betul diterapkan dan bukan lagi teori-teori yang membosankan. Setiap hari para pelajar ditantang untuk berpendapat dan berdebat secara positif. Dengan modal ini siswa-siswi dipersiapkan betul untuk menjadi kunci perubahan masa depan mereka,” kata Ariyani di Jakarta, Senin (29/3).

Amerika Serikat dikenal sebagai negara dengan fasilitas pendidikan moderen dan tenaga pendidik tingkat dunia. Karena itu, negara Paman Sam ini menjadi salah satu negara favorit sebagai tujuan belajar dan memperkaya pengalaman tingkat dunia. Gelar sarjana yang didapat dari Amerika Serikat, membuat para pelajar juga lebih percaya diri dan siap menjadi generasi tangguh yang dapat bersaing di dunia kerja.

Para siswa yang ingin melanjutkan kuliah di Amerika Serikat saat ini mendapatkan kemudahan, dikarenakan hadirnya program transfer gelar dari UniSadhuGuna International College (UIC) Pathway & Fast Track Program yang berada dibawah naungan PT UniSadhuGuna. Program ini memberi kesempatan bagi siswa untuk mendapatkan pengalaman pendidikan Amerika di Indonesia. Melalui program ini, siswa selanjutnya dapat meneruskan studi mereka ke Amerika Serikat.

Para siswa yang mengikuti program ini memiliki masa penyelesaian studi sama halnya dengan Amerika Serikat, di mana gelar Bachelor biasa ditempuh selama empat tahun. Dengan system pembelajaran yang berkualitas, UIC College ADP Program yang bekerjasama dengan Taylor’s University, mengemas kurikulum internasional untuk menghantarkan siswa-siswi menjadi leaders of change hanya dalam waktu 4 tahun. Dilakukan di Indonesia terlebih dahulu selama 2 tahun di UIC College dan melanjutkan sisa 2 tahun terakhir di Amerika Serikat.

Kemudahan transfer nilai

Ilustrasi mahasiswa belajar di kampus (iStockphoto)
Ilustrasi mahasiswa belajar di kampus (iStockphoto)

Para siswa yang menyelesaikan dua tahun penuh di Indonesia kemudian dapat mentransfer nilai mereka ke universitas yang dituju. Keuntungan lainnya adalah evaluasi nilai transfer kredit dapat dilakukan di Indonesia oleh universitas di Amerika Serikat, sehingga siswa dan orang tua juga tenang dan aman.

Program ADP ini menjadi pilihan tepat untuk melanjutkan studi ke Amerika Serikat, karena mengutamakan komitmen dalam membantu siswa menentukan program studi dan universitas yang sesuai dengan minat, bakat dan kompetensi para siswa. Para siswa masih dapat melakukan pergantian jurusan studi di tahun kedua dan tujuan universitasnya. Pendekatan program holistic yang diberikan memberikan kelebihan dalam peningkatan kemampuan para siswa.

“Dengan atmosfir kelas-kelas kecil yang dinamis dan nyaman di setiapkampus UIC College ADP Program ini diharapkan agar setiap siswa-siswi untuk dapatber partisipasi secara efektif dalam diskusi kelas dan melakukan presentasi. Hal ini menjadi salah satu aspek yang menjadi kelebihan dalam system pendidikan yang kami jalankan”, tambah Ariyani yang merupakan lulusan dari Waldorf University, USA - BA Finance dan University of St. Thomas, USA – MIM Finance

Program Transfer Gelar Amerika di UIC College memberikankesempatan untuk belajar berbagai jurusan mulai dari Business, Engineering, Computer Science dan Liberal Arts. Sejauh ini, program Business masih menjadi pilihan utama siswa Indonesia. Mereka juga dapat melanjutkan ke jurusan-jurusan seperti Actuarial Science, International Business , Management, Marketing, Economic dan Finance.

Reformasi Biden-Harris

Kamala Harris menjadi wapres AS terpilih mendampingi Joe Biden, presiden AS terpilih 2020 | instagram.com/kamalaharris
Kamala Harris menjadi wapres AS terpilih mendampingi Joe Biden, presiden AS terpilih 2020 | instagram.com/kamalaharris

Di bawah kepemimpinan Joe Biden dan Kamila Harris yang memenangi pemilu presiden beberapa waktu lalu, pemerintah Amerika Serikat melakukan berbagai reformasi termasuk di dunia pendidikan. Biden memiliki niat yang kuat untuk membuat universitas negeri untuk dapat bebas biaya kuliah bagi semua mahasiswa dan keringanan hutang khusus untuk mahasiswa di dalam standard tertentu.

Selain itu, ada alokasi sebesar US$10 miliar yang diusulkan ke universitas-universitas untuk mengembangkan fasilitas yang bermutu tinggi, memulai analisis, dan inovasi yang ditujukan untuk memfokuskan pada program yang akan meningkatkan pendaftaran, retensi dan biaya pekerjaan.

Amerika Serikat memperhitungkan, terdapat lebih dari 14 juta kasus COVID-19, sehingga negara ini mengandalkan beberapa inisiatif dalam melihat perubahan mendasar dari bawah ke atas yang diambil oleh universitas-universitas untuk menarik pasar internasional seperti, penerbitan visa pembatasan perjalanan internasional yang menciptakan banyak kompetitor.

Amerika Serikat akan semakin meningkatkan “elemen penarik” mereka melalui proses penerimaan mahasiswa baru, pembebasan biaya tertentu, beasiswa, peningkatan program bantuan, digitalisasi platform pendidikan dan pembelajaran untuk menarik para mahasiswa internasional agar dapat beradaptasi dengan era baru “studi tanpa batas”.

Karena COVID-19 diperkirakan masih ada sampai dengan tahun 2021, program “pathway” atau peralihan dibandingkan dengan jalur langsungmenuju universitas di Amerika Serikat dinilai tepat. Dengan memilih program 2+2 ini akan memungkinkan mahasiswa internasional menyelesaikan setengah dari Diploma mereka dengan terjaga keamanannya di dalam negara tempat mereka tinggal dan kemudian baru menyelesaikan 2 tahun terakhir ke Amerika Serikat.

“Namun berdasarkan kecenderungan yang sebelum-sebelumnya, AS siap menentukan arah lintasan yang sifatnya lebih luas, yang bermanfaat sebagai tempat tujuan pendidikan internasional yang sifatnya lebih luas lagi secara global”, ujar Prema Ponnudurai, Head of Division, Division of Liberal Arts & Humanities, College of Liberal Arts & Sciences, American Diploma Switch Program, Taylor’s College.

Edukasi lewat webinar

Presiden terpilih Joe Biden (kanan) bersama Wakil Presiden terpilih Kamala Harris (kiri) saat menyampaikan pidato kemenangan Pilpres AS 2020 di Wilmington, Delaware, Amerika Serikat, Sabtu (7/11/2020). Joe Biden dan Kamala Harris memenangkan Pilpres AS 2020. (AP Photo/Andrew Harnik, Pool)
Presiden terpilih Joe Biden (kanan) bersama Wakil Presiden terpilih Kamala Harris (kiri) saat menyampaikan pidato kemenangan Pilpres AS 2020 di Wilmington, Delaware, Amerika Serikat, Sabtu (7/11/2020). Joe Biden dan Kamala Harris memenangkan Pilpres AS 2020. (AP Photo/Andrew Harnik, Pool)

Indonesia masuk pada 20 negara besar pengirim pelajarke Amerika Serikat, dan Indonesia sendiri ada di urutan ke-19 dari total 1.095.299 pelajar internasional di Amerika Serikat berdasarkan data Open Doors 2019, dalam laporan yang disusun Institute for International Education, Departemen Luar Negeri Amerika Serikat, yang dirilis pada 18 November 2019.

Dengan meningkatnya jumlah mahasiswa Indonesia yang kuliah di Amerika Serikat setiap tahunnya, menjadikan satu hal positif bagi kedua negara dalam mempererat hubungan bilateral dan konsisten dalam mempersiapkan tenaga kerja global.

Untuk mensosialisasikan program ADP, UIC College secara rutin melakukan berbagai edukasi program salah satunya melalui webinar dengan menghadirkan berbagai narasumber yang merupakan lulusan Amerika Serikat, para mitra dan universitas – universitas di Amerika Serikat. Kegiatan – kegiatan ini terus berlangsung secara kontinyu.

Pada tanggal 27 Maret 2021 UIC College, diwakilkan oleh Ariyani Marwardi selaku ADP Specialist melaksanakan webinar bersama Aliya Amitra selaku Alumni dariUniversity of Maryland College Park, USA dan juga merupakanCo-founder & Partner at Momentum Global Partners and Tinkerlust.com serta Co-founder Stellar Women.

Hadir pula dalam webinar tersebut Ms. Rini Mesah Shorelight Indonesia Country Manager sebagai wakil dari berbagai Universitas terkemuka Amerika Serikat, diantaranya Adelphi University, Kansas University, Louisiana State University dan Cleveland State University. Hadir pula Bapak Hanny Sabandono UniStart Manager, konsultan pendidikan luar negeri yang akan membantu proses dokumen dan persiapan para siswa studi di luar negeri.