UIN gandeng empat perguruan tinggi laksanakan KKN Moderasi Beragama

Universitas Islam Negeri (UIN) Datokarama Palu, Sulawesi Tengah, menggandeng empat perguruan tinggi terdiri atas Universitas Tadulako (Untad), Sekolah Tinggi Agama Hindu (STAH), Sekolah Tinggi Teologi Injili Indonesia (STTII), dan Universitas Alkhairaat (Unisa) melaksanakan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Moderasi Beragama.

Rektor UIN Datokarama Prof Sagaf S Pettalongi, di Palu, Sabtu, mengemukakan keterlibatan empat perguruan tinggi tersebut menjadi wujud dari komitmen untuk kolaborasi optimalisasi pembinaan masyarakat melalui pendekatan moderasi beragama.

"Tentu ini tidak sekadar memperkuat hubungan kelembagaan antara UIN Palu dengan Untad, STAH, STTII, dan Unisa, tetapi lebih dari itu adalah sebuah komitmen bersama untuk membina masyarakat," kata Prof Sagaf Pettalongi, di Palu, Sabtu, dalam pembekalan mahasiswa KKN Kolaborasi Moderasi Beragama Angkatan X Gelombang I Tahun 2022.

Baca juga: UIN Palu kenalkan moderasi beragama kepada mahasiswa non-Muslim

UIN Datokarama Palu menggagas KKN berbasis kolaborasi moderasi beragama, yang dalam teknis pelaksanaannya melibatkan perguruan tinggi negeri dan swasta di Sulawesi Tengah.

Dalam pelaksanaan KKN Moderasi Beragama, UIN Palu menurunkan 1.126 mahasiswa, Untad lima mahasiswa, STAH empat mahasiswa, STTII tiga mahasiswa, dan Unisa tiga mahasiswa

Para mahasiswa akan berkolaborasi di lokasi KKN meliputi Kota Palu, Kabupaten Sigi, Donggala, dan Parigi Moutong, dengan melaksanakan kegiatan pembinaan masyarakat selama sebulan penuh mulai dari 9 November hingga 9 Desember 2022.

Baca juga: UIN Palu perkuat pemahaman mahasiswa mengenai moderasi beragama

Prof Sagaf yang juga Waketum MUI Sulteng meminta mahasiswa peserta KKN agar mengedepankan sikap dan pemikiran yang moderat dan humanis dalam kehidupan sosial keagamaan, utamanya selama berada di lokasi KKN.

"KKN ini menjadi satu syarat untuk meraih gelar sarjana, agar bisa sukses dalam ber-KKN, maka mahasiswa harus mampu berbuat hal-hal positif di masyarakat dengan menonjolkan sikap dan pemikiran yang moderat serta humanis," kata Guru Besar sekaligus Pakar Manajemen Pendidikan UIN Palu itu.

"Dengan menonjolkan sikap dan pemikiran yang moderat dan humanis, maka mahasiswa akan diterima di masyarakat, yang kemudian akan berdampak pada nama baik lembaga," ujarnya.

Baca juga: UIN Palu gencar sosialisasikan moderasi beragama perkuat kerukunan

Ia menambahkan, mahasiswa peserta KKN harus mampu berkoordinasi dan membangun komunikasi positif dengan pemerintah desa/kelurahan, tokoh agama, pemuda, dan tokoh perempuan terkait dengan pelaksanaan kegiatan-kegiatan selama di lokasi KKN.

Mahasiswa/i UIN Datokarama Palu, Untad, STAH, STTII Sulteng, dan Unisa Palu, mengikuti pembekalan KKN Kolaborasi Moderasi Beragama Angkatan X Gelombang I Tahun 2022, di Kampus I UIN Datokarama, di Palu, Sabtu (5/11/2022) (ANTARA/Muhammad Hajiji)
Mahasiswa/i UIN Datokarama Palu, Untad, STAH, STTII Sulteng, dan Unisa Palu, mengikuti pembekalan KKN Kolaborasi Moderasi Beragama Angkatan X Gelombang I Tahun 2022, di Kampus I UIN Datokarama, di Palu, Sabtu (5/11/2022) (ANTARA/Muhammad Hajiji)