Ulah Bejat Dukun Gadungan Rudapaksa Anak di Bawah Umur, Modus Pengobatan

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Medan Dukun gadungan ditangkap Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) karena melakukan rudapaksa terhadap anak di bawah umur. Pelaku berinisial S (40) merupakan warga Indrapura, Kabupaten Batu Bara, Sumut.

Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Hadi Wahyudi mengatakan, perbuatan bejat dilakukan S terhadap korbannya berinisial RJ (16) dengan modus bisa menyembuhkan penyakit ayah korban. Peristiwa terjadi Agustus 2021.

"Pelaku awalnya datang untuk mengobati ayah korban, berinisial H, yang sudah sakit menahun," kata Hadi, Selasa (2/11/2021).

Namun sebelum mengobati, pelaku membujuk korban untuk datang ke rumahnya, dengan alasan jika ayah korban ingin sembuh, korban harus datang ke rumah pelaku. Permintaan itu dituruti oleh korban RJ.

"Korban datang ke rumah pelaku bersama temannya, SA. Korban diterima pelaku dan masuk ke kamar, lalu pelaku memijat korban sambil menonton video porno. Pengakuan korban, pelaku sudah merudapaksa," terang Hadi.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Buat Laporan Polisi

Dukun gadungan ditangkap Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) karena melakukan rudapaksa terhadap anak di bawah umur
Dukun gadungan ditangkap Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) karena melakukan rudapaksa terhadap anak di bawah umur

Ibu korban yang mengetahui kejadian tersebut tidak terima, kemudian membuat laporan polisi ke Polda Sumut. Berdasarkan laporan, pelaku ditangkap keluarga korban di Kota Medan pada pertengahan Oktober 2021, dan dibawa ke kantor polisi.

Dalam kasus ini polisi sudah memeriksa 5 orang saksi, menyita barang bukti, visum, dan lainnya. Atas perbuatannya pelaku dikenakan Pasal 81 dan 82 Undang-Undang 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

"Pelaku terancam hukuman 15 tahun penjara," terang Kabid Humas Polda Sumut, Hadi.

Pengakuan Pelaku

Ilustrasi Penangkapan. (Freepik)
Ilustrasi Penangkapan. (Freepik)

Kepada polisi pelaku mengaku sudah membuka praktik mengobati orang kesurupan sejak 9 tahun lalu. Selama itu, pengakuan pelaku sebelumnya tidak sampai merudapaksa, dan hanya melakukan hal tersebut sekali saja.

"Pernah juga dipenjara enam bulan atas kasus penggelapan uang perusahaan di bidang karet sebesar Rp 130 juta," tandasnya.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel