UMR yang rendah di Jawa Tengah jadi daya tarik investasi padat karya

Deputi Bidang Perencanaan Penanaman Modal Kementerian Investasi/BKPM Indra Darmawan menyebut upah tenaga kerja yang rendah menjadi daya tarik Jawa Tengah dalam menarik investasi padat karya.

Hal itu menyusul pada capaian realisasi investasi Semester I 2022 dimana Jawa Barat, DKI Jakarta, dan Jawa Timur, mencatatkan realisasi investasi terbesar di Pulau Jawa, sementara Jawa Tengah berada di urutan ke sembilan. Namun Jawa Tengah justru menempati posisi kedua dalam penciptaan lapangan kerja dari investasi.

"Fenomena ini tidak terlepas dari isu UMR per provinsi. Jawa Tengah adalah yang terendah di Jawa sehingga menjadi lebih kompetitif dalam menarik industri atau pelaku usaha yang bersifat labor intensive (padat karya)," katanya dalam webinar "Dampak Realisasi Investasi Semester I 2022 terhadap Perekonomian Nasional dan Daerah" yang dipantau di Jakarta, Jumat.

Indra menuturkan Jawa Barat yang ada di posisi teratas dalam daftar tujuan realisasi investasi pada Semester I/2022 memang masih didominasi investasi padat modal (capital intensive) seperti otomotif dan turunannya.

"Di sepanjang koridor Bekasi-Karawang itu dominasi oleh industri (otomotif) teknologi tinggi dan untuk yang alas kaki, tekstil, garmen itu di Jawa Tengah yang sifatnya lebih padat karya. Karena itu kita bisa lihat kenapa Jawa tengah lebih kecil realisasi investasinya, tapi penyerapan tenaga kerjanya lebih tinggi, jadi bisa dilihat per sektor," katanya.

Baca juga: Menteri Investasi yakin Jawa Tengah jadi tujuan banyak investor

Dalam kesempatan yang sama Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI) Teguh Dartanto mengakui upah minimum di wilayah Jawa Tengah yang rendah memang jadi pendukung utama investasi padat karya.

Namun ia mengingatkan selain masalah upah, penyerapan tenaga kerja juga tergantung dari kesiapan SDM di daerah.

"Ini perlu dipikirkan pemda bahwa investasi akan impactful (berdampak penuh) jika kondisi daerahnya juga mendukung. Mendukung bahwa tenaga kerjanya juga cukup atau mampu mendukung industri itu," katanya.

Teguh juga menyebut Jawa Tengah punya kombinasi klop, dimana industri yang datang adalah padat karya, UMP-nya cukup rendah dan masyarakatnya banyak dan kompeten.

"Itu kombinasi yang impactful untuk buat investasi berdampak. Impactful investment memang butuh kolaborasi, tidak hanya beban atau tanggung jawab Kementerian Investasi, tapi pemda juga harus support sehingga ekonomi harus ditumbuhkan," katanya.

Baca juga: Airlangga: KEK Kendal daya tarik bagi investasi ke Jawa Tengah
Baca juga: Jawa Tengah provinsi terbaik layanan investasi nasional 2021

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel