Uni Emirat Arab Siap Tanam Duit Rp 466 Triliun di Indonesia, Ini Daftar Proyeknya

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Uni Emirat Arab (UEA) memastikan komitmen penuh investasi ke Indonesia sebesar USD 32,7 miliar atau setara dengan Rp466 triliun (kurs Rp14.260). Investasi ini nantinya bakal masuk dan dikelola Indonesia Investment Authority (INA) dan Kementerian Investasi melalui beberapa sektor.

"Pertama saya jelaskan bahwa komitmen UEA investasi sebesar USD32,7 miliar tersebut merupakan akumulasi," kata Menteri Investasi/Kepala BKPM, Bahlil Lahadalia dalam keterangannya dari akun YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (4/11).

Dia mengatakan, nilai investasi diberikan UAS akan masuk ke beberapa sektor. Mulai dari kesehatan, energi baru terbarukan (EBT), infrastruktur pelabuhan serta pangan. "Bagaimana pangan untuk mendorong agar bibit di tangan kita semakin baik dan mempunyai nilai produksi yang tinggi," kata dia.

Melihat ketertarikan UEA ke Indonesia, mala pemerintah telah bersepakat untuk mendorong percepatan realisasi investasi dengan berbagai cara. Pertama memberikan keyakinan dan jaminan kepada para investor untuk bagaimana percepatan perizinan termasuk di dalamnya adalah percepatan penyelesaian persoalan-persoalan yang sifatnya menjadi kewajiban negara, termasuk di dalamnya adalah insentif.

Kedua Pemerintah Indonesia sepakat untuk membangun kolaborasi yang baik antara investor dari UAE dengan pengusaha nasional yang ada di Indonesia maupun UMKM.

"Saya melihat bahwa dari hasil komunikasi kedua pimpinan kedua negara dan delegasi Indonesia saya melihat persepsi para investor yang ada di Uni Emirat Arab di Indonesia semakin hari semakin baik USS32,7 miliar merupakan hasil dari kepercayaan yang baik kepercayaan investor dari UEA ke Indonesia," jelas dia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Target Investasi

Bahlil Lahadalia selaku Menteri Investasi Republik Indonesia/Kepala BKPM
Bahlil Lahadalia selaku Menteri Investasi Republik Indonesia/Kepala BKPM

Menteri Bahlil mengharapkan, melalui forum investasi yang akan digelar pada hari ini angka realisasi dari UEA dapat meningkat lebih. Setidaknya dari hanya USD32,7 miliar menjadi USD35 miliar.

"Kami targetkan harus di atas USD35 miliar tapi angka berapa nanti besok kami akan buka," pungkas dia.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel