Uni Eropa Bersiap Buka Pariwisata untuk Turis Asing di Tengah Pandemi COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Para pemangku jabatan di Uni Eropa telah merekomendasikan pelonggaran pembatasan perjalanan COVID-19 pada bulan depan untuk memungkinkan pelancong asing dari lebih banyak negara memasuki blok itu.

Mereka berharap dapat meningkatkan industri pariwisata yang terkena dampak pandemi COVID-19 selama ini pada musim panas pendatang. Demikian seperti melansir laman Channel News Asia, Selasa (4/5/2021).

Di bawah aturan pembatasan saat ini, orang-orang hanya dari tujuh negara, termasuk Australia dan Singapura, dapat memasuki UE pada hari libur, terlepas dari apakah mereka telah divaksinasi tetapi tetap harus menjalani tes atau karantina.

Kendati demikian, proposal baru dari Komisi Eropa masih membutuhkan persetujuan oleh 27 negara anggota UE, akan memungkinkan masuknya warga negara asing yang divaksinasi penuh dan mereka yang berasal dari negara-negara dengan "situasi epidemiologis yang baik".

"Saatnya menghidupkan kembali industri pariwisata dan persahabatan lintas batas dengan aman," tulis Presiden Komisi Ursula von der Leyen di Twitter.

Jelang Musim Panas Mendatang

Penumpang dari Taiwan yang mengenakan APD lengkap tiba di Bandara Paris Charles de Gaulle di Roissy, Paris, Senin (1/2/2021). Prancis telah menutup perbatasannya untuk mayoritas negara non-Uni Eropa akibat situasi pandemi dan kekhawatiran penyebaran varian baru Covid-19.  (AP Photo/Francois Mori)
Penumpang dari Taiwan yang mengenakan APD lengkap tiba di Bandara Paris Charles de Gaulle di Roissy, Paris, Senin (1/2/2021). Prancis telah menutup perbatasannya untuk mayoritas negara non-Uni Eropa akibat situasi pandemi dan kekhawatiran penyebaran varian baru Covid-19. (AP Photo/Francois Mori)

Negara-negara anggota UE akan mulai membahas proposal tersebut pada Selasa (4/5) dan para pejabat berharap akan disetujui bulan ini.

Pembatasan perjalanan karena COVID-19 telah menimbulkan kerugian besar pada industri pariwisata di UE, yang terkadang berjuang untuk menyetujui tanggapan bersama terhadap pandemi.

Jika proposal baru disetujui, negara-negara Uni Eropa tertentu diharapkan - tetapi tidak diwajibkan secara hukum - untuk mengikuti pendekatan bersama yang baru. Misalnya, Yunani telah setuju untuk menyambut turis yang divaksinasi dari Israel.

Langkah-langkah lain untuk mendukung pariwisata musim panas ini termasuk pendaftaran Uni Eropa pusat yang memungkinkan perjalanan gratis bagi warga UE yang memegang apa yang disebut "sertifikat hijau" yang membuktikan bahwa mereka telah divaksinasi, memiliki tes COVID-19 negatif atau memiliki kekebalan setelah pulih.

"Sertifikat hijau, untuk pemerintah Luksemburg adalah salah satu elemen yang akan memungkinkan kami untuk kembali ke keadaan normal secepat mungkin," kata Perdana Menteri Xavier Bettel dalam komentar terpisah.

Rekomendasi Vaksin

Seorang penghuni Senior Centre Riehl menerima suntikan dosis vaksin COVID-19 di Senior Centre Riehl di Cologne, Jerman (27/12/2020).  Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan, vaksin Pfizer-BioNTech telah dikirimkan ke semua 27 negara anggota. (Xinhua/Tang Ying)
Seorang penghuni Senior Centre Riehl menerima suntikan dosis vaksin COVID-19 di Senior Centre Riehl di Cologne, Jerman (27/12/2020). Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan, vaksin Pfizer-BioNTech telah dikirimkan ke semua 27 negara anggota. (Xinhua/Tang Ying)

Komisi UE merekomendasikan agar orang-orang yang diinokulasi penuh dengan vaksin yang diakui Uni Eropa dapat masuk dari negara mana pun, dan mengatakan vaksin lain dapat ditambahkan jika disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

European Medicines Agency telah mengizinkan penggunaan suntikan oleh Pfizer, Moderna, Johnson & Johnson dan AstraZeneca di UE.

WHO juga telah menyetujui vaksin tersebut untuk digunakan dan diperkirakan akan memutuskan penggunaan dua vaksin China minggu ini. Kedua lembaga sedang mempertimbangkan vaksin Sputnik V. Rusia.

Komisi mengatakan timbal balik harus dipertimbangkan ketika memutuskan untuk mengizinkan perjalanan liburan dari negara ketiga.

Untuk membatasi risiko mengimpor varian virus corona baru, Komisi UE juga mengusulkan "rem darurat" baru yang memungkinkan diberlakukannya pembatasan perjalanan dengan cepat dari negara-negara di mana situasi kesehatan memburuk secara tajam.

Negara-negara UE akan meninjau situasinya setiap dua minggu.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: