Uni Eropa Luncurkan Program Kampanye Literasi Digital

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Uni Eropa meluncurkan sebuah kelompok ahli yang akan mengampanyekan literasi digital dan menangkal disinformasi pada Selasa 12 Oktober 2021.

Kelompok ini akan bekerja membangun kerangka kerja standar bagi gurudi Eropa untuk mengatasi disinformasi dan mempromosikan literasi digital.

Grup tersebut terdiri dari beberapa anggota, termasuk dari akademisi, media, pendidikan, keamanan siber, lembaga penelitian, dan LSM.

Para anggota grup tersebut akan mendidik kaum muda dalam keterampilan akan pentingnya kesadaran digital. Uni Eropa telah menargetkan pada 2030, 80 persen populasi memiliki keterampilan digital dasar.

Komisioner Inovasi, Penelitian, Budaya, Pendidikan, dan Pemuda Uni Eropa, Mariya Gabriel mengatakan bahwa tujuan utama dari kelompok itu adalah untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat dan membetuk sikap kritis terhadap konten di media sosial.

"Saat ini, berpikir kritis dan menilai kualitas informasi yang kita akses secara online sama pentingnya dengan kompetensi membaca dan menulis," kata Gabriel dikutip euractiv.com, Kamis (14/10/2021).

Selain itu, kelompok tersebut juga menggandeng pihak Facebook. Hanya saja, langkah ini mendapat kritik dari berbagai kalangan, karena Facebook dianggap tidak serius memberantas disinformasi di platform mereka.

"Kami lebih terkejut dengan tidak adanya beberapa ahli disinformasi dan literasi digital media utama di seluruh Eropa, baik individu maupun organisasi," kata Sonia Livingstone, Profesor di departemen Media dan Komunikasi London School of Economics.

Penulis: Geiska Vatikan Isdy

*** Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Melawan hoaks sama saja melawan pembodohan. Itu yang mendasari kami membuat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan hingga kini aktif memberikan literasi media pada masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com bergabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi patner Facebook. Kami juga bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerja sama dengan pihak manapun, tak akan mempengaruhi independensi kami.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Ingin lebih cepat mendapat jawaban? Hubungi Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan berikut ini.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel