UNICEF: Anak putus sekolah meningkat karena pandemi

Kezia Rahmaningtyas selaku UNICEF Indonesia Priority Donor Relations menjelaskan bahwa sejak pandemi angka anak putus sekolah kembali meningkat di Indonesia.

“Sebenarnya sebelum pandemi UNICEF tuh sudah berhasil membantu pemerintah Indonesia menurunkan angka anak tidak sekolah. Tapi ternyata ada pandemi, angkanya naik lagi jadi 4,3 juta,” kata Kezia saat dijumpai di Jakarta Selatan, Sabtu.

Lebih lanjut, Kezia menjelaskan bahwa ada beberapa alasan mengapa angka anak putus sekolah kembali meningkat di saat pandemi. Menurutnya, alasan yang paling banyak ditemui mulai dari kondisi jarak hingga ekonomi dari keluarga siswa.

Baca juga: UNICEF: 21 juta warga Yaman butuh bantuan yang selamatkan nyawa

"Pertama karena kondisi geografis. Jadi lokasinya jauh jadi tidak bisa menjangkau sekolah. Kedua karena kesulitan ekonomi. Jadi orang tuanya itu ekonominya kurang. Sehingga, anak-anaknya terpaksa untuk bantu ekonomi keluarga,” jelasnya.

Tak hanya itu, Kezia juga mengatakan bahwa alasan ketiga angka siswa putus sekolah meningkat karena kultur yang masih ada di tengah masyarakat Indonesia. Para siswi umumnya dinikahkan oleh orang tuanya, sehingga tidak dapat melanjutkan pendidikan kembali.

“Ketiga ada juga kultur kebiasaan masyarakat. Di mana anak perempuan itu, kebanyakan anak perempuan, usianya masih di bawah umur tapi sudah dinikahkan. Jadinya nggak sempat lagi melanjutkan sekolah gitu. Jadi kira-kira hal-hal ini yang membuat anak-anak itu nggak sekolah,” imbuh Kezia.

Untuk kembali membantu menurunkan angka siswa putus sekolah di Indonesia, UNICEF pun bekerjasama dengan para penggemar dari grup K-pop BTS yakni komunitas Senyum ARMY dengan menyelenggarakan pameran “Remedy” di Plaza Indonesia.

“Bisa mampir di booth UNICEF di tempat exhibition-nya. Paling depan. Kita juga punya marchandise tas sekolah yang bisa didapat kalau berdonasi dan membantu mengembalikan anak-anak ke sekolah,” pungkasnya.

Baca juga: Setelah insiden penembakan di Texas, UNICEF dorong perlindungan anak

Baca juga: UNICEF peringatkan 'bencana' malnutrisi anak akibat harga naik, perang

Baca juga: Unicef kenalkan program deteksi dini gizi buruk balita di Sulsel

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel