Uniknya Kemasan Granola Berbahan Bibit yang Bisa Langsung Ditanam

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Inovasi yang berfokus pada produk ramah lingkungan kian banyak tercipta. Salah satunya adalah kemasan granola yang berbahan bibit tanaman dan bisa langsung ditanam setelah digunakan.

Berdasarkan keterangan di akun Instagram Waste-Ed, produk pecan crunch granola bar tersebut bernama Sprout. Kemasannya terbuat dari kertas bibit. Adapun kertas kemasan terbuat dari daun nanas yang dihancurkan.

"Kertas itu sendiri terbuat dari daun nanas yang dihancurkan dan terurai ke lingkungan, tidak ada yang tersakiti!" bunyi keterangan dalam unggahan tersebut.

Bibit sendiri telah tertanam di dalam material kemasan. Menariknya, bungkus untuk granola sendiri bisa dimakan dan tulisan di kemasan itu adalah tinta dari kedelai organik.

"Setiap kotak dilengkapi dengan petunjuk penanaman dan hanya berisi bibit non-invasif, tergantung di mana produk tersebut dijual," lanjut keterangan itu.

Terobosan dan konsep menarik ini dikembangkan oleh seorang desainer dari Filipina, Pat Mangulabnan. Melalui akun Instagram pribadinya, ia menjelaskan ini adalah salah satu proyek favorit dan paling membanggakan untuknya.

"Karena fitur yang dapat ditanam, kemasan tidak mengakhiri masa pakainya setelah dikonsumsi; tujuannya terus berubah sebelum, selama, dan setelah digunakan," tulisnya.

"Hal ini dimungkinkan dengan meneliti dan memilih bibit (non-invasif) secara cermat, dan menanamkannya dalam bahan Pinyapel, kertas khusus yang terbuat dari daun nanas yang dibuang (hasil inisiatif yang dipimpin oleh Design Center of the Philippines)," lanjutnya.

Kurangi Limbah

Kemasan granola terbuat dari kertas dengan bibit yang dapat langsung ditanam setelah digunakan. (Tangkapan Layar Instagram @patmangu/https://www.instagram.com/p/CJ3V6Q9jdSp/)
Kemasan granola terbuat dari kertas dengan bibit yang dapat langsung ditanam setelah digunakan. (Tangkapan Layar Instagram @patmangu/https://www.instagram.com/p/CJ3V6Q9jdSp/)

Ia melanjutkan, hal itu membantu mengatasi masalah limbah pertanian yang menumpuk di negara tersebut, terutama karena Filipina adalah salah satu penghasil buah nanas terbesar di dunia.

"Tidak hanya membantu menghilangkan limbah yang tidak perlu, tetapi juga mendorong pengguna untuk secara aktif berkontribusi pada pelestarian flora Filipina yang berbeda," ungkapnya.

"Untuk memastikan pengomposan dan penanaman yang tepat, kemasan menggunakan tinta kedelai organik untuk pencetakan, serta zat tepung yang dapat dimakan atau pembungkus nasi untuk lebih melindungi bahan makanan di dalam kemasan," jelas sang desainer.

Diplomasi Lewat Jalur Kuliner

Diplomasi Lewat Jalur Kuliner (Liputan6.com/Abdillah)
Diplomasi Lewat Jalur Kuliner (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: