Untukmu yang Datang karena Penasaran, Lalu Pergi Tanpa Alasan

Syahdan Nurdin, idrishasibuan
·Bacaan 1 menit

VIVA – Mungkin, kamu hanya sedang penasaran ketika kamu memasuki kehidupanku. Lalu, setelah memberikan banyak harapan, kamu melangkah pergi tanpa alasan. Seperti senja, yang harus hadir, sama seperti kamu yang harus pergi sebagaimana takdir yang meminta.

Meninggalkanku, persis, saat aku tak tahu kapan hadirmu, begitupun juga saat kepergianmu. Aku tak pernah tahu alasannya, juga tak akan pernah bisa mengerti kenapa. Itu bukan salahmu, percayalah! Meski aku terus mengulang-ulang kata bahwa kamulah yang keterlaluan dan tega di sini.

Sebab, aku tak mungkin mengatakan aku yang salah, padahal aku yang menangis dan terluka sendirian. Aku yang akhirnya harus kecewa, meski mungkin di hati kecilmu juga merasakan yang sama.

Tapi, tetap saja, bagiku tak ada bedanya. Kamu tetap yang salah, karena kamu yang hadir seperti mentari itu, memberikan banyak cinta dan harapan untuk mengisi waktu kesendirianku.

Lalu, saat senja hadir, kamu pergi. Begitu saja. Hilang. Dan saat aku masih menanti di esok harinya, ternyata mentari itu bukan lagi kamu. Ternyata semua janji dan harapan itu palsu, lalu aku sendirian dan terluka, juga begitu putus asa.