Upaya China Hapus Budaya 996, Istilah untuk Kerja dari Pagi hingga Malam

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Beijing - Taipan teknologi China Jack Ma terkenal dengan pernyataannya; "berkah" bagi siapa pun bagi mereka yang menjadi bagian dari "budaya kerja 996".

Ini berarti orang bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, enam hari seminggu, demikian dikutip dari laman BBC, Jumat (3/9/2021).

Sekarang, pihak berwenang China telah mengeluarkan peringatan keras kepada perusahaan bahwa jadwal kerja yang tak manusiawi akan dianggap ilegal.

Dalam pernyataan bersama yang diterbitkan Kamis lalu, pengadilan tinggi China dan kementerian tenaga kerja merinci 10 keputusan pengadilan terkait aturan perburuhan, banyak yang melibatkan pekerja yang dipaksa bekerja lembur.

Kasus-kasus tersebut mencakup berbagai skenario di berbagai sektor, mulai dari teknologi hingga media dan konstruksi.

"Secara hukum, pekerja memiliki hak atas kompensasi dan waktu istirahat atau hari libur yang sesuai. Mematuhi jam kerja nasional adalah kewajiban pengusaha," pemberitahuan itu memperingatkan bahwa pedoman lebih lanjut akan dikembangkan untuk menyelesaikan masalah ini di masa depan.

Tetapi apakah peringatan dari pemerintah China akan membuka jalan bagi perubahan nyata bagi beberapa warganya yang bekerja terlalu keras?

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Titik Kritis

Sejumlah pekerja memetong ayam di pabrik daging dan unggas di Shenyang di provinsi Liaoning timur laut China (26/8/2021).  (AFP/STR/China Out)
Sejumlah pekerja memetong ayam di pabrik daging dan unggas di Shenyang di provinsi Liaoning timur laut China (26/8/2021). (AFP/STR/China Out)

Menurut undang-undang perburuhan China, hari kerja standar adalah delapan jam, dengan maksimum 44 jam seminggu. Pekerjaan apa pun di luar itu membutuhkan bayaran ekstra untuk lembur.

Namun hal ini belum terimplementasi dengan baik.

Di banyak perusahaan terbesar di negara itu - khususnya di sektor teknologi yang berkembang pesat - karyawan sering kali bekerja lebih lama dan tidak selalu diberi kompensasi.

Karyawan mengeluh tentang jadwal brutal mereka selama bertahun-tahun, dan beberapa bahkan mencoba melawan.

Namun, budaya 996 yang melelahkan telah berlangsung lama, dengan pemerintah mengambil pendekatan lepas tangan.

Bagaimanapun, etos kerja yang sama ini juga telah dianggap sebagai pendorong kesuksesan bagi perusahaan-perusahaan ini, beberapa di antaranya telah menjadi sangat menonjol di panggung dunia.

Seperti Jack Ma, yang mendirikan raksasa ritel online Alibaba, kepala platform e-commerce JD.com Richard Liu sebelumnya telah membela budaya ini, menyerang yang menolak dengan sebutan "pemalas".

Tapi kemarahan publik membuat pihak berwenang tidak bisa lagi menutup mata, kata para ahli kepada BBC.

"Ini telah mencapai titik kritis, dan ada rasa mendesak yang nyata bagi para pejabat untuk menyampaikan pesan ini sekarang - terutama setelah kematian pekerja yang sangat terkenal," kata Dr Jenny Chan dari Universitas Politeknik Hong Kong.

Awal tahun ini, dua karyawan di platform e-commerce Pinduoduo meninggal. Ada juga seorang pekerja muda pingsan dalam perjalanan pulang setelah bekerja berjam-jam, sementara yang lain meninggal karena bunuh diri.

Tidak jelas apakah kasus-kasus tersebut secara langsung terkait dengan pekerjaan yang berlebihan, tetapi mereka menyebabkan netizen yang marah dan memperdebatkan budaya 996 dan "sisi gelap" bekerja di beberapa perusahaan paling terkenal di negara itu.

Ungkapan Rasa Lelah

Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)
Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)

Banyak utas menjadi viral di media sosial ketika pekerja lain maju untuk mengatakan bahwa mereka secara teratur bekerja lebih dari 300 jam setiap bulan -- jauh melampaui batas aturan hukum.

"Saya sangat lelah. Saya tidak ingat kapan terakhir kali saya melihat siang hari. Sementara itu, perusahaan besar semakin kaya. Bagaimana ini adil?" tulis seorang pengguna di platform microblogging Weibo.

"China membutuhkan pekerjanya untuk tetap kompetitif" Reaksi yang meluas tidak sesuai dengan Beijing, yang berusaha untuk menjaga stabilitas sosial.

"Pemerintah tidak bisa duduk diam dan membiarkan ini meledak. Mereka menginginkan perdamaian domestik," kata Dr Song Zhaoli, dari Universitas Nasional Singapura.

Langkah menuju perlindungan tenaga kerja yang lebih baik juga terjadi karena sikap banyak anak muda China telah berubah, kata para ahli.

Tidak seperti orang tua mereka percaya bahwa kerja keras akan membuahkan hasil, tumbuh rasa tidak puas di antara anak muda yang kelelahan dan merasakan sedikit imbalan dalam melakukan hal yang sama.

Mengapa Ada Gerakan Tang Ping?

Penampil berpakaian seperti petugas penyelamat berkumpul di sekitar bendera Partai Komunis selama pertunjukan gala menjelang peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis China di Beijing, China, 28 Juni 2021. Partai Komunis China akan merayakan HUT ke-100 pada 1 Juli 2021. (AP Photo/Ng Han Guan)
Penampil berpakaian seperti petugas penyelamat berkumpul di sekitar bendera Partai Komunis selama pertunjukan gala menjelang peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis China di Beijing, China, 28 Juni 2021. Partai Komunis China akan merayakan HUT ke-100 pada 1 Juli 2021. (AP Photo/Ng Han Guan)

Beberapa sangat kecewa sehingga gerakan "tang ping" - secara harfiah berarti "berbaring datar" telah mendapatkan daya tarik dalam beberapa bulan terakhir, mengacu pada gagasan bahwa orang tidak boleh terlalu banyak bekerja.

"Anak muda telah melihat kemungkinan lain dan mereka lebih memilih gaya hidup yang lebih fleksibel," jelas Dr Song.

Tapi ini adalah konsep yang mengkhawatirkan pihak berwenang karena negara itu bergulat dengan tenaga kerja yang menyusut di tahun-tahun mendatang.

Pada Mei 2021, sensus satu dekade di China mengungkapkan pertumbuhan populasi paling lambat terjadi dalam beberapa dekade.

"Ini menjadi perhatian besar bagi pemerintah karena membutuhkan para pekerja ini untuk menjaga perekonomian tetap berjalan," kata Dr Chan.

"Itulah mengapa sekarang mencoba untuk menciptakan sistem ketenagakerjaan yang tampaknya lebih manusiawi bagi pekerja muda untuk membuat pekerjaan menarik bagi mereka. China membutuhkan mereka untuk tetap kompetitif."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel