Upaya Tim SAR Temukan KM Tiga Putri yang Hilang 4 Hari di Perairan Banggai Laut

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Palu - Operasi pencarian KM Tiga Puteri berpenumpang 8 orang yang hilang di perairan Banggai Laut, Sulawesi Tengah memasuki hari kedua, Rabu (8/9/2021). Pihak Basarnas memperluas areal pencarian dari titik dugaan kapal tersebut mengalami mati mesin, sejak 5 September 2021.

Tim SAR memulai operasi pencarian di hari kedua sejak pukul 06.25 Wita dengan mengerahkan armada KN Bhisma 239 yang berangkat dari Pelabuhan Banggai Laut.

Kepala Sub Operasional SAR Palu, Andi Sultan menjelaskan areal pencarian diperluas hingga sekitar Datum atau titik perkiraan keberadaan para korban, yakni sekitar 8 mil dari lokasi hilangnya kapal tersebut.

"Kami akan maksimalkan pencarian selama 16 jam di site operasi," kata Kepala Sub Operasional SAR Palu, Andi Sultan, Rabu (8/9/2021).

Ombak yang masih tinggi 2,5 meter di sekitar lokasi pencarian disebut Andi masih menjadi tantangan Tim SAR.

KM Tiga Puteri yang membawa 8 penumpang tersebut dilaporkan mengalami kecelakaan di perairan antara Kabupaten Taliabo, Maluku Utara dan Banggai, Sulawesi Tengah sejak 5 September 2021 dan belum ditemukan.

Pencarian besar-besaran dengan melibatkan Basarnas baru dilakukan pada Selasa (7/9/2021) setelah kecelakaan kapal berbobot 67 GT dengan 8 penumpang itu dilaporkan ke Basarnas Palu.

Simak video pilihan berikut ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel