Usai Divaksin Tak Rasakan Kekebalan Tubuh, Kenapa?

·Bacaan 4 menit

VIVA – Vaksinasi COVID-19 yang dijalankan sejak awal 2021 diketahui memiliki efek berbeda pada setiap orang. Beberapa orang yang telah mendapatkan suntikan vaksinasi COVID-19 mengungkapkan tidak memiliki efek samping, sedangkan yang lain melaporkan adanya demam, memar di area suntikan hingga mengantuk.

Vaksin COVID-19 diketahui akan membentuk kekebalan buatan. Namun ada beberapa orang yang diketahui setelah mendapat suntikan vaksin COVID-19 tidak dapat kekebalan buatan tersebut. Lantas mengapa demikian?

Dilansir dari laman Bestlifeonline, sebuah studi baru menemukan bahwa satu kelompok orang cenderung memiliki kekebalan tubuh yang sangat berkurang setelah divaksinasi. Faktanya, setengah dari mereka tidak memiliki antibodi setelah vaksinasi.

Sebuah studi bulan Mei yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association menemukan bahwa 46 persen pasien transplantasi yang mendapat dua dosis vaksin Moderna atau Pfizer tidak menghasilkan antibodi COVID-19, indikator kunci apakah vaksin itu benar atau tidak efektif.

Kabar baiknya adalah bahwa 40 persen dari 658 pasien transplantasi yang diteliti tidak memiliki antibodi setelah vaksinasi pertama mereka tetapi mengembangkan antibodi setelah suntikan kedua. Namun, itu masih menyisakan sebagian besar pasien tanpa perlindungan apa pun terhadap COVID-19.

"Ini benar-benar jauh lebih kontras dari yang kami harapkan. Saya mendengar tentang transplantasi dan orang-orang yang mengalami imunosupresi lainnya yang divaksinasi dan melonggarkan perilaku keselamatan mereka dan sekarang dirawat di rumah sakit dan beberapa sekarat karena mereka terkena COVID-19," kata ahli bedah transplantasi di Rumah Sakit Johns Hopkins, Dorry Segev, MD kepada CBS News.

Demikian pula dengan penelitian pada April oleh Mayo Clinic, yang diterbitkan dalam American Journal of Transplantation, juga menimbulkan kekhawatiran bahwa pasien transplantasi tampaknya memiliki respons kekebalan yang berkurang dari vaksin COVID-19.

Studi kecil melihat tujuh penerima transplantasi organ yang didiagnosis dengan COVID-19 di Mayo Clinic di Florida setelah mendapatkan salah satu dari vaksin mRNA, dari Pfizer atau Moderna. Dua pasien telah diberi satu dosis, dan lima divaksinasi lengkap.

Lima dari pasien dirawat di rumah sakit, tiga di antaranya membutuhkan oksigen setelah mereka dipulangkan. Hanya satu pasien yang memiliki antibodi terhadap COVID-19. Oleh karena itu tim peneliti memperkirakan bahwa tingkat infeksi pada penerima transplantasi organ padat yang divaksinasi adalah 10 kali lebih tinggi daripada populasi umum.

"Studi ini membuka mata bagi komunitas transplantasi. Studi kami menunjukkan bahwa pasien transplantasi tidak memiliki respon imun yang sama seperti populasi umum. Mereka terinfeksi setelah divaksinasi dan mencabut tindakan perlindungan, mengira mereka kebal terhadap virus," kata pemimpin peneliti Hani Wadei, MD, ahli nefrologi Mayo Clinic Transplant Center, dalam sebuah pernyataan.

Wadei menambahkan, perawatan harus tetap diterapkan pada pasien transplantasi organ padat yang divaksinasi dengan kekebalan tubuh yang lemah sampai kita memiliki strategi vaksin yang lebih baik.

"Semua individu, terutama pasien transplantasi, harus terus mengikuti langkah-langkah perlindungan, seperti menjaga jarak, memakai masker dan kebersihan tangan secara teratur," kata dia menambahkan.

Studi lain, yang diterbitkan awal bulan ini di jurnal Annals of the Rheumatic Diseases, mengamati dua kelompok orang yang divaksinasi COVID-19: 84 pasien dengan penyakit autoimun (seperti rheumatoid arthritis, penyakit radang usus, psoriasis, dan jenis penyakit tertentu). arthritis) dan 182 peserta sehat.

Pada kelompok terakhir, semua kecuali satu pasien mengembangkan antibodi terhadap COVID-19. Pada yang pertama, sebanyak 1 dari 10 orang gagal mengembangkan antibodi apa pun.

Secara khusus, penelitian menunjukkan bahwa pasien yang menggunakan metotreksat (dijual sebagai Rheumatrex, Trexall, Otrexup, Rasuvo) dan rituximab (Rituxan) untuk penyakit autoimun mereka merespons vaksin dengan buruk, lapor WebMD. Itu karena obat-obatan ini menekan sistem kekebalan sehingga gangguan, yang menyebabkan sistem kekebalan Anda menjadi terlalu aktif, tetap terkendali.

Seperti Wadei, Pusat Penyakit dan Pencegahan (CDC) Amerika telah memperingatkan orang-orang dengan sistem kekebalan yang terganggu, termasuk mereka yang telah mendapatkan transplantasi organ, harus terus memakai masker bahkan jika mereka telah divaksinasi sepenuhnya.

"Jika Anda memiliki kondisi atau sedang mengonsumsi obat yang melemahkan sistem kekebalan Anda, Anda mungkin TIDAK terlindungi sepenuhnya bahkan jika Anda telah divaksinasi sepenuhnya. Bahkan setelah vaksinasi, Anda mungkin perlu terus mengambil semua tindakan pencegahan," demikian bunyi panduan CDC, yang diperbarui pada pertengahan Mei.

Direktur CDC Rochelle Walensky, MD, memperluas panduan itu selama penampilan di NBC's Meet the Press pada 16 Mei.

"Kami tahu bahwa jika Anda tidak memiliki sistem kekebalan yang sepenuhnya kompeten dari kemoterapi , dari transplantasi, dari agen modulasi kekebalan lainnya, bahwa vaksin itu mungkin tidak bekerja dengan baik untuk Anda. Jadi, tolong, sebelum melepas masker, konsultasikan dengan dokter Anda," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel