Usai Pandemi, Orang Terampil Lebih Banyak Dicari daripada yang Punya Pengalaman Kerja

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Saat perusahaan beradaptasi dengan masa depan pasca pandemi, kemampuan individu untuk menunjukkan keterampilan utama bisa menjadi komponen yang lebih penting daripada pengalaman kerja atau jabatan mereka sebelumnya.

Hal ini mengutip apa yang disampaikan para pemimpin Microsoft dan LinkedIn, yang mengatakan transformasi bisnis yang cepat di bawah pandemi telah mengubah cara perusahaan dalam merekrut dan mengembangkan staf mereka.

“Keterampilan akan menjadi mata uang baru di dunia pasca-pandemi,” ujar Presiden dan Corporate vice president Microsoft Asia, Ahmed Mazhari, dikutip dari CNBC, Kamis (15/4/2021).

Isolasi yang disebabkan virus Corona memaksa para pemberi kerja untuk bergerak lebih cepat melewati tahun 2020 dengan menerapkan teknologi baru dan cara kerja yang lebih fleksibel.

Akibatnya, "lima tahun percepatan (dapat) terjadi (hanya) dalam satu tahun", lanjut Direktur Pelaksana dan Wakil Presiden LinkedIn untuk Asia-Pasifik dan Cina, Olivier Legrand.

Sekarang, tempat kerja tampaknya lebih menginginkan bukti bahwa calon karyawan memiliki kemampuan untuk dapat mengikuti laju perubahan dibanding sekadar pengalaman.

Pendapat ini sejalan dengan kenyataan bahwa perekrutan berbasis keterampilan telah meningkat dan sudah terjadi.

Menurut LinkedIn, lebih dari tiga perempat (77 persen) pekerjaan yang diposting di platformnya, khususnya di region Asia-Pasifik tahun ini berfokus pada keterampilan daripada pengalaman di industri terkait dan jabatan tertentu.

Sementara itu, banyak individu yang telah melipatgandakan upaya pengembangan diri mereka dengan menghabiskan sekitar 43 juta jam di LinkedIn Learning pada tahun 2020 saja.

“Narasi seputar pembelajaran seumur hidup telah beredar cukup lama,” kata Legrand. “Tapi saya pikir dampak pandemi terhadap pekerjaan memindahkannya dari 'menyenangkan' menjadi 'harus dimiliki'.”

Itu tergantung pada kebutuhan akan keterampilan baru yang dikenal sebagai kesenjangan keterampilan atau skills gap serta sifat pekerjaan juga industri yang sekarang bersifat lintas disiplin.

“Setiap perusahaan harus memikirkan versi digitalisasi mereka sendiri, dan itu membutuhkan serangkaian keterampilan baru,” kata Legrand.

Beberapa keterampilan yang paling utama di antaranya adalah keterampilan terkait teknologi, seperti pembelajaran mesin, pengembangan perangkat lunak, pemasaran digital, dan analitik data. Keterampilan non-teknis seperti kepemimpinan, manajemen proyek dan komunikasi juga menjadi semakin penting, tambahnya.

Pergeseran itu dapat mempercepat inovasi dan, sebagai hasilnya, pertumbuhan ekonomi, terutama di Asia, kata Mazhari dari Microsoft.

"Pembelanjaan teknologi sebagai persentase dari PDB (produk domestik bruto) akan berlipat ganda selama dekade berikutnya dari 5 persen menjadi 10 persen secara global," kata Mazhari.

"Kami akan melihat sebagian besar percepatan (di Asia) ... karena tingkat pertumbuhan kami lebih tinggi."

The International Data Corporation telah memperkirakan bahwa pengeluaran teknologi informasi dan komunikasi global akan tumbuh setidaknya 5% setiap tahun dari 2021 hingga 2023 karena perusahaan dan negara akan mengejar ketinggalan setelah pandemi.

Dalam lima hingga 10 tahun ke depan, teknologi baru, seperti robotika, kecerdasan buatan, dan realitas buatan dan virtual akan menyumbang 25 persen dari pengeluaran itu, perusahaan riset pasar tersebut menambahkan.

“Banyak negara akan melewatkan banyak rangkaian industrialisasi dan kemajuan teknologi,” jelas Mazhari, menggambarkan Asia sebagai mosaik kematangan teknologi, dengan China di satu sisi dan Kamboja di sisi lain.

"Dalam lompatan itu, kebutuhan akan lebih banyak keterampilan akan menjadi lebih signifikan daripada hari ini."

Mempersiapkan generasi berikutnya

Ilustrasi lulus kuliah. (dok. Unsplash.com/MD Duran/@mdesign85)
Ilustrasi lulus kuliah. (dok. Unsplash.com/MD Duran/@mdesign85)

Menurut Mazhari, penting bahwa tenaga kerja muda harus dibiasakan untuk dapat beradaptasi dengan cepat terhadap teknologi baru.

Asia adalah rumah bagi beberapa orang termuda di dunia. Pada tahun 2020, usia rata-rata penduduk India adalah 28,7 tahun, sedangkan Malaysia adalah 29,2 tahun dan Indonesia 31,1, menurut Central Intelligence Agency. Itu sebanding dengan 38,5 di AS dan 40,6 di Inggris Raya.

Karena itu, lembaga pendidikan harus mulai membekali siswanya untuk masa depan yang berfokus pada keterampilan, katanya.

“Ada cukup pengetahuan yang bisa didapat (melalui) Bing dan Google,” ujarnya, mengacu pada nama mesin telusur internet. "Apa yang tidak bisa Anda dapatkan adalah keterampilan."

“Infusi keterampilan akan menjadi perubahan paling kritis yang perlu dilakukan oleh sistem pendidikan, yang perlu diterapkan oleh pemerintah secara signifikan,” lanjut Mazhari.

Untuk membantu transisi tersebut, tahun lalu Microsoft dan LinkedIn berjanji untuk membekali 25 juta orang dengan keterampilan digital baru melalui kursus online gratis dari Microsoft Learn, LinkedIn Learning, dan GitHub Learning Lab.

Hingga saat ini, layanan tersebut telah membantu 30 juta orang di 249 negara dan hampir enam juta di antaranya berada di Asia, menurut Microsoft.

Perusahaan sekarang berencana untuk membantu 250.000 perusahaan lainnya untuk melakukan perekrutan berbasis keterampilan pada tahun 2021 melalui alat baru seperti LinkedIn Skills Path, yang memungkinkan pemberi kerja untuk menyaring kandidat berdasarkan keterampilan yang dimiliki.

Legrand dari LinkedIn mengatakan terapan penilaian semacam itu dapat mengurangi subjektivitas di antara manajer perekrutan serta meningkatkan keragaman dan inklusi.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

Saksikan Video Ini