Usai Tembus Level Psikologis, Harga Emas Diramal Melambung Pekan Ini

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas diperkirakan bakal terus menguat pada perdagangan Pekan ini. keyakinan ini usai melihat realisasi harga emas di pekan kemarin yang mampu membukukan kenaikan mingguan terbaik dalam enam pekan terakhir.

Pada pekan kemarin, harga emas mampu mendobrak level downtrend dan mampu mencetak angka tertinggi dalam lima bulan. Hal ini dipengaruhi oleh ketakutan akan angka inflasi yang diperkirakan akan menguat.

Para analis dan investor melihat bahwa harga konsumen di AS menunjukkan kenaikan tahunan sebesar 6,2 persen. Angka ini merupakan angka tertinggi dalam lebih dari 30 tahun.

"Banyak investor telah menunggu saat seperti ini. Emas melakukan persis apa yang seharusnya dilakukan, yaitu melindungi investor dari kenaikan angka inflasi," kata kepala analis Blue Line Futures, Philip Streible dikutip dari Kitco, Senin (14/11/2021).

Harga emas untuk pengiriman Desember diperdagangkan pada USD 1.865,80 per ounce, naik hampir 2,7 persen sepanjang pekan lalu.

Minggu ini 18 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Di antara jumlah tersebut sebanyak 15 analis atau 83 persen menyerukan harga emas naik minggu ini.

Pada saat yang sama, dua analis, atau 11 persen memperkirakan akan bearish pada emas dalam waktu dekat dan satu analis atau 6 persen netral pada harga.

Sementara itu, Sebanyak 1.018 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online. Dari jumlah tersebut, 722 responden atau 71 persen mengincar emas untuk naik minggu ini.

Sebanyak 165 lainnya atau 16 persen mengatakan harga emas dunia akan lebih rendah. Sementara 131 pemilih atau 13 persen mengatakan harga emas akan mendatar.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kata Analis

Penampakan emas batangan di gerai Butik Emas Antam di Jakarta, Jumat (5/10). Pada perdagangan Kamis 4 Oktober 2018, harga emas Antam berada di posisi Rp 665 ribu per gram. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Penampakan emas batangan di gerai Butik Emas Antam di Jakarta, Jumat (5/10). Pada perdagangan Kamis 4 Oktober 2018, harga emas Antam berada di posisi Rp 665 ribu per gram. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sentimen akan harga emas di kalangan investor titel berada di level tertinggi sejak awal Mei. Partisipasi dalam survei Kitco pun tertinggi dalam sebulan.

Tidak hanya masalah inflasi yang mendukung harga emas, tetapi para analis melihat bahwa kebijakan Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed) juga akan mendorong kenaikan harga emas.

"Jin inflasi keluar dari botol dan tidak akan kembali untuk beberapa waktu ke depan. Investor pun beralih ke emas untuk mengambil alokasi kecil, langkah itu bisa dramatis," kata Presiden Adrian Day Manajemen aset, Adrian Day.

Kepala analis SIA Wealth Management Colin Cieszynski mengatakan, harga emas diperkirakan terus bergerak lebih tinggi dan mampu penembusan di atas USD 1.835 per ounce.

Dia menambahkan bahwa reli di perak dan platinum juga harus memperkuat uptrend baru harga emas.

"Prospek peningkatan inflasi yang memicu reli logam mulia minggu kemarin dapat berlanjut hingga minggu ini dengan Kanada dan Inggris melaporkan angka inflasi," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel