Usain Bolt Khawatirkan Penampilan Atlet Jamaika di Olimpiade Tokyo 2020

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Mantan pelari dunia, Usain Bolt, mengaku kecewa dengan perkembangan sprint putra Jamaika sejak ia pensiun. Bolt memperkirakan rekan senegaranya akan kesulitan di Olimpiade Tokyo 2020 setelah dominasi gemilangnya di tiga Olimpiade terakhir.

Dengan Bolt memimpin negaranya dengan gayanya sendiri yang tak ada bandingannya, Jamaika memenangkan sembilan final lari sprint putra di Beijing, London dan Rio - meskipun mereka kemudian kehilangan medali emas 4x100 meter pada 2008 setelah Nesta Carter gagal dalam tes doping.

Sementara tim putri Jamaika terlihat sangat kuat memasuki Olimpiade Tokyo. Mereka juara Olimpiade tiga kali 100 meter dan 200 meter. "Yah, sangat mengecewakan melihat ini," kata Bolt kepada Reuters.

"Saya merasa kami memiliki banyak atlet (pria) yang bagus untuk beberapa Olimpiade terakhir, jadi bagi saya, itu benar-benar mengganggu saya untuk mengetahui bahwa ini adalah tempat kita sekarang, di mana sebagian besar dunia berada di depan kita," ujarnya.

"Jadi masuk ke putra, itu akan sulit ... Saya hanya kecewa karena saya pikir kami memiliki bakat, itu hanya untuk memanennya dan orang-orang mengambil pelatihan dengan serius dan menyelesaikannya," kata Bolt.

Perlu Peningkatan

Pelari AS, Justin Gatlin meminta maaf pada Usain Bolt setelah menjadi juara pada lomba lari 100 meter Kejuaraan Dunia Atletik 2017 di Stadion London, Minggu (6/8). Usai kemenangannya, Gatlin meminta maaf dan berlutut di hadapan Bolt (AP/Matthias Schrader)
Pelari AS, Justin Gatlin meminta maaf pada Usain Bolt setelah menjadi juara pada lomba lari 100 meter Kejuaraan Dunia Atletik 2017 di Stadion London, Minggu (6/8). Usai kemenangannya, Gatlin meminta maaf dan berlutut di hadapan Bolt (AP/Matthias Schrader)

Bolt tidak hanya menginspirasi kemenangan Olimpiade Jamaika, tapi juga monopoli mereka atas gelar dunia sprint putra dari 2009 hingga 2015. Rekan latihannya Yohan Blake melangkah untuk mengklaim emas 100m pada 2011 ketika Bolt didiskualifikasi.

Blake sekarang adalah pembawa standar Jamaika dalam sprint putra. Namun, dia perlu meningkatkan secara besar-besaran untuk meningkatkan waktu terbaiknya 9,95 detik, agar bisa menantang medali di 100m di Tokyo.

Sependapat

Pelari asal Jamaika, Omar Mcleod (kanan) melakukan selebrasi setelah merebut medali emas nomor lari halang rintang 110 meter putra di gelaran Kejuaraan Dunia Atletik 2017 yang berlangsung di London, Inggris, 7 Agustus 2017. (Andrej ISAKOVIC / AFP)
Pelari asal Jamaika, Omar Mcleod (kanan) melakukan selebrasi setelah merebut medali emas nomor lari halang rintang 110 meter putra di gelaran Kejuaraan Dunia Atletik 2017 yang berlangsung di London, Inggris, 7 Agustus 2017. (Andrej ISAKOVIC / AFP)

Ato Boldon, yang memenangkan empat medali sprint untuk Trinidad & Tobago di dua Olimpiade, sependapat dengan analisis Bolt tentang peluang Jamaika.

"Ini akan menjadi sedikit kelaparan sekarang, saya tahu Blake mengatakan dia tidak akan meninggalkan Tokyo tanpa medali, tetapi saya tidak memiliki medali Blake," Boldon, yang sekarang menjadi pakar TV, mengatakan kepada Reuters.

"Setidaknya Jamaika memiliki beberapa prospek di cakrawala, tapi saya tidak melihat medali untuk Jamaika di 100, 200 atau 400 putra di Tokyo."

Dominasi AS

Pelari Jamaika, Usain Bolt, mengobrol dengan atlet Kanada, Andre de Grasse, saat lomba lari 200 meter Olimpiade Rio de Janeiro 200 meter, Rabu (17/8/2016) waktu setempat. (EPA/SRDJAN SUKI)
Pelari Jamaika, Usain Bolt, mengobrol dengan atlet Kanada, Andre de Grasse, saat lomba lari 200 meter Olimpiade Rio de Janeiro 200 meter, Rabu (17/8/2016) waktu setempat. (EPA/SRDJAN SUKI)

Penerima manfaat utama dari kemerosotan Jamaika, menurut Bolt, adalah Amerika Serikat (AS), yang dominasi di Olimpiade terganggu ketika Bolt mencapai langkah panjangnya di Beijing.

AS belum pernah memenangkan gelar Olimpiade 100 m sejak 2004 tetapi juara nasional Trayvon Brommell memimpin dunia tahun ini dengan catatan waktu 9,77 detik.

Catatan Terbaik

Hanya Akani Simbine dari Afrika Selatan, yang catatan terbaiknya musim ini adalah 9,84 detik, terlihat dalam posisi untuk menghentikan sapuan Amerika dengan Ronnie Baker (9,85) dan Fred Kerley (9,86) juga dalam performa yang kuat.

"Saya pikir Amerika mampu mengambil dua dari tiga medali di Tokyo," tambah Boldon. “Saya memiliki (Ronnie) dan Trayvon Brommell di podium di dua tempat itu.

"Sudah lama sejak AS berada di puncak podium di Olimpiade, cukup lama, jadi itu akan menjadi pengembalian bagi mereka untuk apa yang biasa mereka lakukan."

Infografis

Infografis Olimpiade Tokyo 2020. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Olimpiade Tokyo 2020. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Menarik Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel