Vaksin Apa yang Efektif Melawan Varian Delta? Ini Kata Ahli

·Bacaan 4 menit

VIVAVarian delta SARS-CoV-2, yang pertama kali diidentifikasi di India, kini menjadi bentuk virus yang dominan di Inggris. Di Amerika Serikat termasuk di Indonesia setidaknya kasus baru dengan varian ini.

Data dari Inggris menunjukkan bahwa infeksi baru SARS-CoV-2 telah meningkat sebesar 31 persen dalam 7 hari terakhir. Selain itu, analisis dari Public Health England (PHE) menunjukkan bahwa varian delta lebih menular daripada yang sebelumnya dan lebih cenderung mengarah pada perawatan di rumah sakit.

Namun data terbaru menunjukkan bahwa vaksin efektif untuk mencegah COVID-19 parah yang disebabkan oleh varian delta yang memerlukan perawatan di rumah sakit.

Dikutip dari medicalnewstoday, berikut ini penelitian terkini tentang seberapa baik vaksin COVID-19 bekerja melawan varian delta. Analisis terbaru dari PHE melihat seberapa besar kemungkinan orang yang terinfeksi varian delta membutuhkan perawatan di rumah sakit.

Laporan tersebut menempatkan perlindungan dari memerlukan perawatan rumah sakit untuk COVID-19 pada 71persen setelah satu dosis dan pada 92 persen setelah dua dosis vaksin Oxford-AstraZeneca. Vaksin Pfizer 94 persen efektif mencegah rawat inap setelah dosis pertama dan 96 persen setelah dua dosis.

Di India, vaksin COVID-19 Oxford-AstraZeneca menyandang nama Covishield. Laporan tersebut, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, menempatkan persentase ini setara dengan perlindungan terhadap varian alfa, atau B.1.1.7, yang pertama kali diidentifikasi oleh para ilmuwan di Inggris.

“Temuan ini menunjukkan tingkat perlindungan yang sangat tinggi terhadap rawat inap dengan varian delta dengan satu atau dua dosis vaksin,” tulis para penulis.

Temuan iu muncul setelah laporan sebelumnya yang menunjukkan vaksin COVID-19 kurang efektif dalam melindungi orang dari COVID-19 jika mereka hanya menerima dosis pertama vaksin Pfizer-BioNTech atau Oxford-AstraZeneca.

Namun, dalam analisis, yang belum menjalani tinjauan sejawat, para peneliti mengukur kasus COVID-19 yang bergejala, terlepas dari tingkat keparahannya.

Vaksin modern

Dalam sebuah studi baru, yang belum ditinjau sejawat, para ilmuwan dari Moderna menemukan bahwa antibodi dari sukarelawan uji klinis yang divaksinasi dapat secara efektif menetralkan model virus yang membawa protein lonjakan SARS-CoV-2 dengan mutasi varian delta.

Tim menyelidiki seberapa baik serum dari delapan sukarelawan percobaan yang menerima vaksin Moderna COVID-19 dapat menetralkan virus model, atau pseudovirus.

Para peneliti membuat sejumlah pseudovirus ini untuk mewakili varian delta dan varian lain yang menjadi perhatian, termasuk varian alfa, yang pertama kali diidentifikasi di Inggris, dan varian beta, yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan.

Sementara kemampuan untuk menetralkan varian delta lebih rendah dibandingkan dengan varian alfa dan varian dominan sebelumnya, penulis penelitian mengatakan semua varian “tetap rentan” terhadap netralisasi oleh antibodi yang dihasilkan sebagai respons terhadap vaksin Moderna.

Data Covaxin

Hampir tidak ada data tentang bagaimana vaksin COVID-19 lainnya melawan varian delta pada tahap ini. Sebuah studi penelitian kecil, belum ditinjau sejawat, dari para ilmuwan di Dewan Penelitian Medis India dan Bharat Biotech International, yang ikut mengembangkan vaksin Covaxin COVID-19, melaporkan keefektifannya terhadap varian delta.

Para peneliti menemukan bahwa antibodi dari individu yang divaksinasi tidak seefektif menetralkan varian virus dalam studi laboratorium. Meskipun demikian, mereka menulis bahwa “potensi netralisasi vaksin sudah mapan.” Mereka mengaitkan ini dengan cara kerja vaksin.

Covaxin dibuat dari seluruh virus SARS-CoV-2, diubah secara kimiawi untuk mencegahnya bereplikasi. Ketika seseorang menerima vaksin, mereka dapat membuat antibodi terhadap banyak bagian virus yang berbeda.

Jika satu bagian bermutasi untuk menghasilkan varian baru, seperti varian delta, maka antibodi terhadap bagian virus lainnya masih harus memberikan perlindungan yang cukup.

Namun, penelitian ini kecil, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat seberapa efektif vaksin Covaxin COVID-19 dalam pengaturan kehidupan nyata dalam mencegah COVID-19 parah dari varian delta.

Sputnik V dan CoronaVac

Pembuat vaksin Sputnik V COVID-19 Rusia baru-baru ini mengumumkan di Twitter bahwa vaksin mereka lebih efektif melawan varian delta daripada yang lain. Mereka menambahkan bahwa mereka telah mengirimkan data ke jurnal peer-review internasional.

Perusahaan juga mengatakan akan segera menawarkan booster shot yang dirancang khusus untuk bekerja melawan varian delta. Sampai saat data tersedia untuk umum, tidak mungkin untuk menilai validitas pernyataan tentang vaksin Sputnik V ini.

Ada juga sedikit data yang tersedia tentang seberapa efektif vaksin Sinovac COVID-19 (CoronaVac) terhadap varian delta. Sebuah berita Reuters baru-baru ini melaporkan bahwa lebih dari 350 dokter dan staf medis di Indonesia terinfeksi COVID-19 meskipun telah mendapatkan vaksin.

“Sebagian besar pekerja tidak menunjukkan gejala dan mengasingkan diri di rumah, tetapi puluhan dirawat di rumah sakit dengan demam tinggi dan penurunan tingkat saturasi oksigen,” kata , kata Badai Ismoyo, Kepala Dinas Kesehatan, Kabupaten Kudus di Jawa Tengah

Wilayah ini mengalami jumlah infeksi yang tinggi, yang diyakini para ahli sebagian besar disebabkan oleh varian delta. Mengingat laporan Reuters, jelas bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan seberapa baik CoronaVac dapat melindungi dari COVID-19 yang parah karena varian delta.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel